Pemerintah Dukung IoT Untuk Kemajuan Industri - Laboratorium IoT XL Terlengkap

NERACA

Jakarta - Pemerintah mendukung operator telekomunikasi membentuk Internet of Things (IoT) sebagai salah satu solusi untuk mendukung kemajuan sektor industri serta memudahkan masyarakat dalam menjalankan kegiatan.”Dalam mendukung sektor industri mampu bersaingan di pasar global, harus ada sesuatu yang hadir untuk mendukungnya, dan IoT adalah salah satu jawabannya," kata Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto dalam peresmian laboratorium IoT XL Axiata di Jakarta, kemarin.

Pembentukan IoT, kata Airlangga adalah merupakan tantangan bagi dunia usaha yang ingin mengikuti kemajuan zaman teknologi yang sekarang kian maju dan canggih. Menperin mengatakan bisnis model IoT akan bisa menciptakan wirausahawaan baru di Indonesia berbasis teknologi maju.

Sementera itu, Menteri Kominfo Rudiantara mengatakan satu hal yang perlu mendapat perhatian dengan adanya IoT adalah kesiapan sumber daya manusia yang harus diciptakan di sejumlah perguruan tinggi yang ada saat ini. Untuk mendapatkan sumber daya manusia berkualitas, pemerintah telah menyiapkan 20.000 peserta yang tersebar di 20 universitas di 12 kota.”Tantangan besar adalah bagaimana menyiapkan sumber daya manusia berkualitas agar mampu bersaing di industri IoT," ujarnya.

Presiden Direktur XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan, IoT menjadi salah satu solusi digital yang memiliki potensi besar di masa mendatang seiring dengan terus berkembangnya kebutuhan untuk mempermudah berbagai aktifitas individu dan industri.

Secara bisnis, IoT memiliki potensi yang besar dan memungkinkan untuk dikembangkan lebih luas di Indonesia di mana kebutuhan atas layanan data dan solusi-solusi digital terus meningkat, baik oleh individu maupun korporasi."Salah satu alasan mendirikan laboratorium IoT adalah melihat skenario bisnis IoT yang unik sehingga diperlukan adanya produk khusus. Keunikan tersebut disebabkan oleh kebutuhan yang berbeda antara satu industri dengan industri lainnya," kata Dian.

Laboratorium IoT XL Axiata yang dinamakan X-Camp itu turut aktif mengembangkan potensi sumber daya lokal, termasuk dari kalangan perguruan tinggi. Bahkan, saat ini X-Camp telah menjalin kerjasama dengan sejumlah kampus terkemuka di Indonesia, termasuk diantaranya Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, Universitas Brawijaya Malang, Politeknik Negeri Semarang, Politeknik Elektronika Negeri Surabaya dan menyusul beberapa universitas lainnya.

BERITA TERKAIT

INDI 4.0 Untuk Ukur Kesiapan Sektor Manufaktur

NERACA Jakarta – Memasuki satu tahun implementasi peta jalan Making Indonesia 4.0, pemerintah telah melaksanakan beberapa agenda yang tertuang dalam…

Perda Tenaga Kerja Lokal di Sumsel untuk Tekan TKA

Perda Tenaga Kerja Lokal di Sumsel untuk Tekan TKA NERACA Palembang - Peraturan Daerah (Perda) tentang Pemberdayaan dan Penempatan Tenaga…

ReJo: Kemenangan Jokowi untuk Indonesia Maju

Jakarta, Relawan Jokowi atau ReJo mengucapkan selamat kepada pasangan capres-cawapres Jokowi-Maruf Amin yang unggul dalam hitung cepat atau quick qount…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Astrindo Raih Pendapatan US$ 27,16 Juta

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) membukukan pendapatan sebesar US$27,16 juta atau melesat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Laba Betonjaya Melesat Tajam 144,59%

Di tahun 2018, PT Betonjaya Manunggal Tbk (BTON) mencatatkan laba tahun berjalan senilai Rp27,81 miliar atau naik 144,59% dibandingkan periode…