BEI Dorong Perusahaan di DIY Go Public

Kantor Perwakilan Bursa Efek Indonesia (BEI) Daerah Istimewa Yogyakarta mendorong perusahaan di daerah itu baik milik swasta maupun badan usaha milik daerah (BUMD) berani "go public" atau mencatatkan sahamnya di pasar modal.”Kami sudah sosialisasi mengenai pasar modal ke beberapa perusahaan dari berbagai sektor di DIY," kata Kepala Kantor Perwakilan BEI DIY, Irfan Noor Riza di Yogyakarta, kemarin.

Menurut Irfan, hingga saat ini baru ada dua perusahaan di DIY yang berani mencatatkan sahamnya di pasar modal yakni PT Ayana Land International Tbk dan PT Sinergi Megah Internusa Tbk.”Masih dari sektor perhotelan dan jasa. Mudah-mudahan ke depan akan muncul dari sektor perbankan di DIY yang listing di pasar modal,"ujarnya.

Untuk mendorong semakin banyak perusahaan daerah yang melantai di pasar modal, menurut dia, BEI akan nenggandeng berbagai pihak untuk menggencarkan sosialisasi dan edukasi pasar modal sebagai wahana pendanaan bagi dunia usaha. Selain berperan menambah persebaran investor pasar modal di daerah, menurut dia, dengan "go public" atau mencatatkan sahamnya di pasar modal para pengusaha lokal justru dapat menikmati penambahan modal untuk mengembangkan usahanya.

Selain mendorong perusahaan berskala besar, menurut dia, BEI juga membidik sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di DIY untuk bernai masuk di pasar modal.”Sehingga nantinya semakin banyak perusahaan di DIY dari berbagai sektor dan skala baik besar maupun kecil bisa menikmati pasar modal," kata Irfan.

Sementara itu, pertumbuhan jumlah investor di DIY, menurut dia, terus meningkat setiap tahun. Ia menyebutkan jumlah investor pasar modal di DIY per bulan Juli 2018 mencapai 36.437 investor dan hingga akhir tahun ini ditargetkan mampu mencapai 40.000 investor. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

Perkuat Bisnis Logistik - Adi Sarana Bikin Perusahaan Patungan

NERACA Jakarta – Mengoptimalkan layanan bisnis logistik, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) menggandeng penyedia platform dagang elektronik atau e-commerce…

Pemkab Tangerang Pantau 100 Perusahaan Tidak Patuh LKPM

Pemkab Tangerang Pantau 100 Perusahaan Tidak Patuh LKPM NERACA Tangerang - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang, Banten, melakukan pemantauan rutin terhadap…

Kemenperin Terus Dorong Peningkatan Ekspor Sedan

NERACA Jakarta – Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan, pihaknya terus berupaya meningkatkan investasi dan memperluas pasar ekspor untuk industri otomotif…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Lima Emiten Belum Bayar Listing Fee

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat jumlah emiten yang mengalami gangguan keberlangsungan usaha atau going concern dan berakibat tidak mampu…

Rayakan Imlek - Kobelco Berikan Special Promo Konsumen

NERACA Jakarta - Rayakan Imlek 2570, PT Daya Kobelco Construction Machinery Indonesia (DK CMI),  menggelar  customer gathering dari seluruh Indonesia.…

WSBP Pangkas Utang Jadi Rp 4,7 Triliun

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) telah menerima pembayaran termin pada Januari 2019 yang digunakan perseroan untuk pelunasan pinjaman perseroan.…