Optimis, Kinerja KUKM Akan Meningkat di 2019

Optimis, Kinerja KUKM Akan Meningkat di 2019

Jakarta - Kepala Biro Perencanaan Kementerian Koperasi dan UKM Ahmad Zabadi menyatakan optimis kinerja koperasi dan UKM akan terus meningkat pada tahun 2019. Pasalnya, sepanjang empat tahun terakhir ini terus mengalami tren peningkatan yang signifikan."Buktinya, kontribusi koperasi terhadap PDB telah meningkat menjadi 4,48% dari sebelumnya yang satu komaan. Begitu juga dengan rasio kewirausahaan yang sudah berada di level 3,1% dari sebelumnya 1,65%", papar Zabadi dalam sebuah diskusi bertema Proyeksi Perekonomian 2019: Peluang dan Tantangan bagi KUKM, di Jakarta, Rabu (7/11).

Selain itu, lanjut Zabadi, pengembangan performa koperasi di Indonesia pun terus menunjukkan tren meningkat. Saat ini, sudah ada dua koperasi besar di Indonesia yang masuk jajaran 300 koperasi besar skala global. Yaitu, Koperasi Warga Semen Gresik dan Koperasi Kisel."Masih banyak lagi koperasi besar lainnya di Indonesia yang bisa didorong masuk ke kelas global, seperti Koperasi Sidogiri, Kospin Jasa, dan sebagainya", imbuh Zabadi.

Dengan begitu, Zabadi meyakini bahwa pertumbuhan gerakan koperasi pada 2019 akan terus meningkat lagi."Saya optimis kontribusi koperasi terhadap PDB akan menembus level 5%", tegas Zabadi.

Menurut Zabadi, hal yang sama akan dialami pelaku UKM. Dimana dengan kemajuan teknologi akan mampu meningkatkan enterpreneur di Indonesia."Akan semakin banyak generasi milenial memiliki usaha produktif dengan memanfaatkan gadget miliknya", kata Zabadi lagi.

Pembicara lain, Chief Economist Bank BNI Ryan Kiryanto meyakini pelaku usaha mikro dan kecil akan mampu survive di tengah ketidakpastian ekonomi global."Para UKM di Indonesia sudah banyak belajar dari krisis yang dialami negeri ini. Yaitu, krisis moneter 1998, 2003, 2005, 2008, 2017, hingga 2018. Mereka menjadi lebih tangguh dan responsif ketika krisis global melanda ke Indonesia", tandas Ryan.

Indikator lain, ungkap Ryan, pertumbuhan kredit perbankan saat ini sekitar 12,6% yang didominasi sektor pertanian, industri, dan perdagangan (usaha besar, menengah, dan kecil). Transaksi pembayaran sektor ritel juga terus meningkat signifikan."Memang, ada pelambatan kredit perbankan di sektor UMKM. Tapi, saya meyakini itu hanya sementara dan akan kembali meningkat pada 2019", jelas Ryan.

Dalam kesempatan yang sama, pelaku UKM Du'Anyam (social enterprise) Juan Firmansyah menyebutkan bahwa pelaku UKM di Indonesia harus mampu berpikir global. Terlebih lagi, perilaku konsumen saat ini sudah mengalamk perubahan dari konvensional menjadi online."Kita harus mengembangkan website yang mendisplay seluruh produk kita hingga bisa dinikmati seluruh dunia", kata Juan seraya menyebutkan, Du'Anyam sudah mampu memproduksi 5000 produk anyaman dengan memberdayakan kaum perempuan (ibu-ibu) di Flores.

Juan menjelaskan, saat ini produk anyaman Du'Anyam asal Flores (NTT) sudah menembus pasar AS, eropa, Jepang, Korea, Australia, Denmark, dan sebagainya."Meski begitu, pasar domestik juga harus tetap kita jaga dan pertahankan. Kami ekspansi pasar hingga ke Papua, Kalimantan, dan Jatim. Pokoknya, kita harus lebih kreatif dalam mengembangkan pasar", pungkas Juan. Mohar/Rin

BERITA TERKAIT

Negara Anggota Sepakat Perundingan RCEP Bakal Tuntas di 2019 - Kerjasama Internasional

NERACA Jakarta – Negara-negara anggota Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) menyepakati menuntaskan negosiasi RCEP pada 2019. Komitmen tersebut tertuang dalam…

OJK Masih Fokus Pendampingan di 2019 - Minat Obligasi Daerah Tinggi

NERACA Solo – Minat pemerintah daerah menerbitkan obligasi daerah (mutual fund) dalam rangka mendanai proyek pembangunan infrastruktur cukup tinggi. Hanya…

RAPBD Banten 2019 untuk Infrastruktur Rp1,17 Triliun

RAPBD Banten 2019 untuk Infrastruktur Rp1,17 Triliun NERACA Serang - Pemerintah provinsi Banten menganggarkan sekitar Rp1,17 triliun dalam RAPBD Banten…

BERITA LAINNYA DI HUKUM BISNIS

Hermawan Kertajaya Luncurkan Buku Planet Omni

Hermawan Kertajaya Luncurkan Buku Planet Omni NERACA Bandung - Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM Hermawan Kertajaya meluncurkan buku berjudul…

Wakil Presiden - Indonesia Lebih Damai Dibanding Negara Islam Lain

Jusuf Kalla Wakil Presiden Indonesia Lebih Damai Dibanding Negara Islam Lain Bandung - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan Indonesia termasuk…

PPATK: Pidana Empat Tahun Hambat Penerapan TPPU

PPATK: Pidana Empat Tahun Hambat Penerapan TPPU NERACA Jakarta - Batas ancaman pidana empat tahun dalam Pasal 2 ayat (1)…