Perlindungan Konsumen

Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi

Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo

Kecelakaan Lion Air menambah daftar panjang kasus kecelakaan moda transportasi. Hal ini harus menjadi catatan bagi semua pihak agar ke depan semua bentuk kecelakaan itu sendiri dapat diminimalisir. Ironisnya, kecelakaan Lion melibatkan armada terbaru yang konon sudah terasa pada penerbangan sehari sebelumnya. Di satu sisi, diakui bahwa kecelakaan itu sendiri tidak bisa terlepas dari nasib dan takdir meski di sisi lain harus juga diakui bahwa human error dan technical error juga bisa menyertai dibalik semua kecelakaan yang terjadi. Tanpa harus mencari kambing hitam dibalik musibah, pastinya perlu ada inspeksi ke semua pihak demi keselamatan dan perlindungan konsumen yang di era global menjadi sangat penting.

Urgensi terhadap keselamatan dan perlindungan konsumen sejatinya tidak bisa terlepas dari kepentingan untuk menjaga loyalitas. Padahal, menciptakan loyalitas tidak mudah, apalagi dikaitkan dengan ketatnya era persaingan sehingga individu bisa dengan sangat mudah untuk berpindah ke produk-jasa yang lainnya. Meski demikian, teoritis mengakui bahwa menciptakan 1 orang konsumen yang loyal akan menjadi promosi yang ampuh lewat word-of-mouth secara berkelanjutan. Paling tidak, testimoni yang mereka ucapkan akan efektif dibanding memasang ratusan banner di outdor atau iklan di media massa.

Terlepas dari kecelakaan Lion, pastinya harus juga diakui bahwa era persaingan di bisnis penerbangan semakin ketat dan semua berlomba untuk bisa menyajikan yang terbaik bagi konsumen. Ketatnya persaingan itu sendiri terkadang menjurus ke persaingan pada level harga. Bahkan, tidak jarang ada yang berani menjual harga murah hanya sekedar untuk mendapatkan konsumen. Meskipun demikian jual murah tidak harus mengabaikan keselamatan dan perlindungan konsumen. Artinya, tidak ada konsumen yang berani mati di tengah ketatnya era persaingan moda transportasi, baik itu dalam bentuk product form competition atau generic competition. Oleh karenanya, perang tarif, perang harga atau diskon mati-matian tidak harus berujung kepada kematian konsumen.

Memang tidak mudah untuk bisa bertahan di tengah ketatnya persaingan. Betapa fakta telah membuktikan banyak koran edisi cetak yang mati, banyak industri tradisonal yang juga mati dan juga berapa banyak konsep-konsep bisnis tergantikan dan mati akibat era pergeseran keperilakuan. Bahkan, sejumlah perusahaan besar juga kolaps karena tidak bisa dan kalah bersaing. Setidaknya, fakta ini terlihat dari kasus Sariwangi dan Nyonya Meneer.

Selain itu, sejumlah maskapai juga silih berganti muncul yang menegaskan ada persaingan yang sangat ketat di bisnis penerbangan. Oleh karenanya, ke depan maskapai harus berbenah dan tidak hanya mengejar persaingan harga karena hal ini tidak mampu menjamin terhadap kontinuitas bisnis dan justru bisa menjadi blunder bagi internalnya.

Bagaimanapun juga perlindungan konsumen dan jaminan keselamatanya menjadi nilai penting dalam pencapaian kinerja usaha sebab tanpa itu maka pesaing akan bisa lebih mudah merebut simpati publik. Jadi, kasus Lion harus menjadi pembelajaran agar tidak ada lagi pengabaian terhadap jaminan keselamatan dan perlindungan konsumen. Meski diakui bahwa musibah adalah bagian dari takdir yang tidak bisa dihindari. Pastinya ke depan semua harus lebih cermat dan peduli terhadap jaminan perlindungan konsumen dan keselamatan penumpang karena tidak ada satupun penumpang atau konsumen yang berani mati.

BERITA TERKAIT

Mayoritas Konsumen Ojek Online Mengeluhkan Tarif Tinggi

      NERACA   Jakarta – Pasca ditetapkan tarif baru ojek online (ojol) yang berlaku efektif 1 Mei 2019,…

AKIBAT BEBAN PENGELUARAN MASYARAKAT SEMAKIN BERAT - Pengamat: Tarif Baru Ojol Merugikan Konsumen

Jakarta-Pengamat transportasi mengungkapkan, perubahan tarif ojek online (Ojol) yang diberlakukan oleh Kementerian Perhubungan pada awal Mei 2019 ternyata berdampak merugikan…

Seimbangkan Kepentingan Produsen dan Konsumen Pangan

  NERACA Jakarta – Pemerintah perlu untuk lebih menyeimbangkan kepentingan antara pihak produsen dan konsumen pangan terutama dengan manajemen stok…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Teknologi dan Industri di Satu Sistem

Oleh: Fauzi Aziz Pemerhati Ekonomi dan Industri Teknologi dan Industri dalam kesehariannya adalah kosakata netral. Tetapi begitu saling bersenyawa menyatu…

Damai 22 Mei

  Oleh: Dr. Edy Purwo Saputro, MSi Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Solo Tahapan pesta demokrasi akan mencapai klimaksnya pada 22…

Pembiayaan "Back to Back" Syariah

Oleh: Agus Yuliawan Pemerhati Ekonomi Syariah Di lembaga keuangan syariah ternyata dijumpai istilah pembiayaan "back to back" yaitu pinjaman yang…