Program Pemerintah Pusat Berdampak Lebak Surplus Beras

Program Pemerintah Pusat Berdampak Lebak Surplus Beras

NERACA

Lebak - Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, tahun 2018 hingga September surplus beras hingga 14,3 persen, dan keberhasilan itu dinilai sebagai dampak positif dari program pemerintah pusat, antara lain, berupa bantuan benih, pupuk, pompanisasi, irigasi dan alat pertanian.

“Keberhasilan itu tidak lepas dari peran pemerintahan Joko Widodo-M Jusuf Kalla yang menyalurkan bantuan guna mendukung swasembada pangan,” kata Kepala Bidang Produksi Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Lebak Iman Nurzaman di Lebak, dikutip dari Antara, kemarin.

Perhatian pemerintah pusat terhadap petani Lebak cukup besar hingga menyalurkan bantuan sekitar Rp25 miliar. Bantuan itu untuk mendongkrak produksi pangan dan meningkatkan usaha petani agar kehidupan mereka menjadi lebih baik.

Para petani menerima bantuan untuk kebutuhan sarana produksi (sapras), di antaranya, benih padi untuk areal seluas 41.000 hektare, pupuk dan pestisida. Selain itu, berupa pembangunan irigasi, pompanisasi dan pencetakan sawah baru di kawasan sumber air, serta bantuan peralatan pertanian (alsintan), diantaranya, alat pengering gabah, traktor dan penggilingan beras.

Pemerintahan Jokowi-JK juga meluncurkan program upaya khusus (upsus) padi, jagung dan kedelai guna mewujudkan swasembada pangan. Usaha pertanian di Kabupaten Lebak kini semakin menggeliat dan pendapatan petanipun meningkat. Para petani mampu membangun rumah, menyekolahkan anak hingga perguruan tinggi, dan melaksanakan ibadah haji ke Tanah Suci Mekkah.

Pemerintah daerah juga mendorong agar usaha pertanian pangan dapat menjadikan pendapatan ekonomi menjesejahterakan kaum petani. Bupati Lebak Iti Octavia juga menggulirkan program Lebak Sejahtera.

Saat ini, produksi pangan Lebak menyumbangkan ketahanan pangan nasional. Sekitar 40 persen produk pangan kabupaten itu dipasok ke Jakarta, Jawa Barat, dan Lampung.

Berdasarkan data, produksi beras sampai September 2018 surplus 14,3 bulan dengan produksi sebanyak 271.774 ton setara beras atau 494.135 gabah kering giling (GKG). Kebutuhan konsumsi beras bagi warga Kabupaten Lebak yang berpenduduk 1,2 juta jiwa itu sekitar 11.977 ton per bulan atau 143.724 ton per tahun dengan rata-rata per kapita sebanyak 114 kilogram. Dengan demikian, produksi beras di Lebak surplus sekitar 175.959 ton dan aman hingga 14,3 bulan ke depan. Ant

BERITA TERKAIT

Kadin Berharap Pemerintah Susun Regulasi Lebih Pro Dunia Usaha - Sektor Riil

NERACA Jakarta – Kamar Dagang dan Industri Indonesia berharap pemerintah membuat kebijakan dan regulasi bidang kelautan dan perikanan pro dunia…

NPI Januari-Oktober Defisit US$5,51 Miliar - INDEF MINTA PEMERINTAH WASPADAI HARGA PANGAN

Jakarta-Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan, neraca perdagangan Indonesia (NPI) pada Oktober 2018 masih defisit US$1,82 miliar secara bulanan (mtm) dan…

Pemerintah Bersinergi Cari Solusi Alih Fungsi Lahan Sawah

      NERACA   Jakarta – Silang pendapat mengenai jumlah produksi beras nasional, pasca terbitnya data pangan Badan Pusat…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Cyronium Klaim Tumbuhkan Omset UKM Hingga 40 Kali Lipat

Cyronium Klaim Tumbuhkan Omset UKM Hingga 40 Kali Lipat NERACA Jakarta - Cyronium adalah platform digital yang diciptakan untuk memfasilitasi…

Siap Beri Kenyamanan Berbelanja di Era Serba Terkoneksi - Hadirnya Logo Baru di HUT Electronic City

Siap Beri Kenyamanan Berbelanja di Era Serba Terkoneksi Hadirnya Logo Baru di HUT Electronic City NERACA Jakarta – Perjalanan bisnis…

KOTA SUKABUMI - Bang Japar Siap Berjuang Bersama Umat

KOTA SUKABUMI Bang Japar Siap Berjuang Bersama Umat NERACA Sukabumi - Pengurus Inti Ketua, sekretaris dan Bendahara (KSB) organisasi Kebangkitan…