Acset Optimis Target Kontrak Baru Tercapai - Realisasi Kontrak Baru 8,35%

NERACA

Jakarta – Di triwulan tiga 2018, PT Acset Indonusa Tbk (ACST) berhasil mencatatkan kontrak baru sebesar Rp 835 miliar atau baru tercapai 8,35% dari target kontrak baru tahun ini senilai Rp 10 triliun. Meskipun pencapaian kontrak tersebut masih jauh dari target, perseroan konstruksi ini tetap optimis target kontrak baru bakal tercapai.

Sekretaris Perusahaan Acset Indonusa, Maria Cesilia Hapsari menuturkan, perseroan optimis target kontrak baru tercapai dan pencapaian kontrak baru saat ini berasal dari sejumlah pekerjaan fondasi dan struktur. “Per September sudah Rp835 miliar karena ada beberapa kontrak kecil lain yang kami dapatkan seperti Parigi, Wiperti, dan Ahemce,”ujarnya di Jakarta, kemarin.

Dijelaskannya, optimisme perseroan bakal memenuhi target kontrak baru tahun ini didasarkan masih ada beberapa kontrak baru masih dalam proses tender. Sebut saja, perseroan masih mengincar proyek jalan tol Serpong - Balaraja, serta proyek dari Jakarta - Cikampek Selatan. Lebih lanjut, Maria mengatakan perseroan masuk dalam konsorsium untuk pembangunan jalan sepanjang 36,50 kilometer dengan biaya investasi proyek diperkirakan Rp22,50 triliun. Namun, perseroan belum dapat menyampaikan porsi yang dibidik.

Disebutkan, Acset mengambil porsi dalam konsorsium adalah dengan tujuan untuk memiliki kesempatan menjadi kontraktor. Sebelumnya, perseroan mendapat tambahan kontrak baru pada Agustus 2018 di antaranya, proyek mixed used development Kebon Sirih senilai Rp490 miliar. Di samping itu, perseroan memperoleh tambahan kontrak baru seperti tol Parigi Serpong (Kunser Paket III) senilai Rp3,5 miliar, Wiperti-Contiguous BP senilai Rp15 miliar, dan Gedung Ahemce Employee Center senilai Rp700 juta.

Pada paruh pertama 2018, PT Acset Indonusa Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 73,44 miliar. Nilai tersebut meningkat 14,48% dibandingkan dengan laba bersih pada periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 64,15 miliar. Perseroan menjelaskan, kenaikan laba bersih tersebut seiring dengan tumbuhnya pendapatan usaha perseroan dari sebelumnya 1,02 triliun menjadi Rp 1,65 triliun atau naik 62,22% pada semester pertama tahun ini.

Pendapatan tertinggi berasal dari pendapatan jasa konstruksi yang meningkat 53,93% menjadi Rp 1,51 triliun di enam bulan pertama tahun 2018.

BERITA TERKAIT

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

Rekind Langgar Kontrak, PAU Tempuh Jalur Hukum

NERACA   Jakarta - PT Panca Amara Utama (PAU) membantah semua klaim sepihak dan tidak berdasarkan fakta yang disampaikan oleh…

Pemprov Jabar Siapkan Pembentukan 12 Daerah Otonomi Baru

Pemprov Jabar Siapkan Pembentukan 12 Daerah Otonomi Baru NERACA Bandung - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengatakan Pemerintah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pefindo Raih Mandat Obligasi Rp 52,675 Triliun

Pasar obligasi pasca pilpres masih marak. Pasalnya, PT Pemeringkat Efek Indonesia atau Pefindo mencatat sebanyak 47 emiten mengajukan mandat pemeringkatan…

GEMA Kantungi Kontrak Rp 475 Miliar

Hingga April 2019, PT Gema Grahasarana Tbk (GEMA) berhasil mengantongi kontrak senilai Rp475 miliar. Sekretaris Perusahaan Gema Grahasarana, Ferlina Sutandi…

PJAA Siap Lunasi Obligasi Jatuh Tempo

NERACA Jakarta - Emiten pariwisata, PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) memiliki tenggat obligasi jatuh tempo senilai Rp350 miliar. Perseroan…