Waskita Beton Bidik Kontrak Baru Rp 10 Triliun

NERACA

Jakarta –Meskipun pencapaian kontrak baru tahun ini direvisi turun, namun hal tersebut tidak membuat PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) untuk agresif memasang target besar. Pasalnya, anak usaha PT Waskita Karya (Persero) Tbk ini membidik perolehan kontrak baru yang cukup besar di tahun depan.“Kami berharap bisa membukukan kontrak baru sebesar Rp 10 triliun di sepanjang tahun 2019," kata Jarot Subana, Direktur Utama WSBP di Jakarta, kemarin.

Target ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan target WSBP tahun ini yakni sebesar Rp 6,5 triliun. Jarot berharap Waskita Beton bisa membukukan laba Rp 1,25 trilun dan penjualan Rp 9 triliun tahun depan. Hingga kuartal III-2018, WSBP sudah membukukan laba bersih sebesar Rp 880 miliar. Perusahaan ini juga telah membukukan nilai kontrak baru hingga Rp 4,5 triliun. "Jika tak ada halangan secara administrasi, maka kami yakin bisa memenuhi target kontrak tersebut hingga akhir tahun," kata Jarot.

Jarot bilang, beberapa proyek kini masih ada dalam pipeline WSBP antara lain pekerjaan tambahan di Legundi-Bunder dan juga pekerjaan-pekerjaan di ruas tol Sumatra. Perusahaan ini juga berharap bisa mengantongi beberapa perusahaan dari sektor swasta. Hingga saat ini, kontribusi kontrak swasta terhadap total seluruh kontrak Waskita Beton adalah 30%-40%. Tahun depan, perusahaan ini berharap bisa mencatatkan kontrak baru Rp 10 triliun dengan kenaikan kontribusi dari sektor swasta sebesar 40%-50%.

Sebagai informasi, tahun ini PT Waskita Beton Precast Tbk menurunkan target kontrak baru sejalan dengan mundurnya sejumlah rencana investasi di level induk usaha. Sekretaris Perusahaan Waskita Beton Precast, Ratna Ningrum pernah bilang, prognosis nilai kontrak baru perseroan Rp8,3 triliun sampai dengan akhir 2018. Dengan demikian, terjadi penuruan dari target awal yang dipasang Rp11,52 triliun.

Dia menjelaskan bahwa keputusan itu terkait dengan kebijakan induk. Pasalnya, PT Waskita Karya (Persero) Tbk. menunda pekerjaan investasi, khususnya proyek jalan tol.”Waskita Beton Precast sebagai anak usaha perseroan turut mendukung kebijakan yang ada di induk,” ujarnya.

Selain itu, perseroan juga menyampaikan menurunkan target pendapatan dan kontrak baru 2018. Rencananya, revisi akan dilakukan dengan kisaran 10%--15% dari target yang dipasang sebelumnya. Kendati demikian, Ratna mengungkapkan emiten berkode saham WSBP itu mengantongi nilai kontrak baru Rp3,93 triliun sampai dengan Juli 2018. Pencapaian tersebut tumbuh 32,32% atau Rp96 miliar dari posisi Rp2,97 triliun per semester I/2018.

Secara detail, kontrak baru yang diperoleh WSBP pada Juli 2018 berasal dari proyek jalan tol Cibintung—Cilincing, Kraksaan—Probolinggo, Tebing Tinggi—Indrapura, Pekanbaru—Dumai, serta beberapa proyek kecil lainnya.“Untuk pembayaran termin yang diterima Rp5,5 triliun sampai dengan akhir Juli 2018,” imbuhnya.

Seperti diketahui, WSBP membukukan pendapatan Rp3,84 triliun. Jumlah tersebut naik 44,14% dari posisi yang sama tahun lalu Rp2,66 triliun. Beban pokok pendapatan WSBP tercatat naik 35,78% dari Rp1,98 triliun menjadi Rp2,69 triliun pada semester I/2018. Dari situ, perseroan mengantongi laba kotor Rp1,14 triliun.

BERITA TERKAIT

Siap Beri Kenyamanan Berbelanja di Era Serba Terkoneksi - Hadirnya Logo Baru di HUT Electronic City

Siap Beri Kenyamanan Berbelanja di Era Serba Terkoneksi Hadirnya Logo Baru di HUT Electronic City NERACA Jakarta – Perjalanan bisnis…

BNI Salurkan Pembiayaan Rp1,1 Triliun ke PLN

      NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk ikut serta menyalurkan pembiayaan untuk Program 35.000…

Medco Energi Pacu Ekspansi Bisnis Minyak - Private Placement Rp 1,54 Triliun

NERACA Jakarta – Perkuat modal dalam mendanai ekspansi bisnisnya, emiten pertambangan PT Medco Energi International Tbk. (MEDC) bakal menggelar private…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…