Laba Bersih Bersih MNC Studio Tumbuh 49% - Ditopang Rating Tinggi dan Iklan

NERACA

Jakarta – Di kuartal tiga 2018, PT MNC Studios International Tbk (MSIN) mencatatkan laba bersih Rp168,1 miliar atau naik 49% dari periode yang sama tahun 2017 yang tercatat sebesar Rp112,8 miliar. Hal itu ditopang peningkatan pendapatan sebesar 40,4%. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Kata Presiden Direktur MSIN, Ella Kartika, peningkatan pendapatan itu didorong produksi program televisi dengan rating tinggi dan meningkatan pendapatan yang berasal dari iklan.”Dengan capaian ini, kami tambah yakin mencapai target kinerja tahun 2018,”ujarnya.

Lebih rincinya, pada akhir kuartal III 2018, perseroan membukukan pendapatan Rp1,123 triliun. Sedangkan pada periode yang sama tahun 2017 hanya tercatat sebesar Rp799,6 miliar. Hanya saja, beban operasional turut meningkat 30,5% dari Rp598,8 miliar menjadi Rp781,8 miliar. Sedangkan EBITDA tercatat 269,1 miliar atau setara 24% dari EBITDA margin atau naik 71,6% secara tahunan sebesar Rp156,8 miliar.

Sebagai informasi, hingga akhir tahun 2018, perseroan menargetkan kenaikan laba bersih 72,13%, yakni senilai Rp210 miliar, dibandingkan laba bersih perseroan tahun lalu hanya Rp122 miliar. Sementara untuk pendapatan tahun 2018, ditargetkan tumbuh sebesar 45,45% menjadi Rp1,6 triliun dibanding tahun lalu mencapai Rp1,11 triliun.”Kita optimis target itu akan tercapai mengingat produksi film perseroan pada tahun ini juga meningkat. Selain itu, penjualan konten dan iklan juga diproyeksikan akan tumbuh signifikan,”kata Direktur PT MNC Studio International Tbk, Dewi Tembaga.

Disampaikannya, perseroan yang bermain di produksi, tentunya meraup berkah jika semakin banyak produksi yang dihasilkan karena laba akan semakin besar. Selain itu, lanjutnya, saat ini perseroan juga akan banyak bermain di jam tayang siang sampai sore dari sebelumnya dimaksimalkan sore sampai malam. Optimisme Dewi itu tidak berlebihan jika melihat capaian pada enam bulan pertama tahun ini.

Pada semester I/2018, pendapatan MSIN tercatat mencapai Rp739,5 miliar, naik sebesar 45% dibandingkan semester I/2017 yang hanya Rp510,48 miliar. Laba bersih perseroan juga tumbuh cukup signifikan pada paruh pertama tahun ini, yakni sebesar 64% menjadui Rp114,12 miliar. Adapun pada periode yang sama tahun lalu, total laba bersih hanya senilai Rp69,67 miliar.

Di sisi lain, beban langsung perseroan naik sebesar 36% yakni dari Rp388,6 miliar menjadi Rp527,89 miliar. Menurut Dewi, peningkatan beban ini sejalan dengan peningkatan produksi perseroan. Dirinya menambahkan, pada enam bulan kedua tahun ini perseroan akan meningkatkan produksi baik dari sisi sinetron maupun program acara lainnya. Selain ditayangkan di stasiun televisi yang masih terafiliasi, produk itu juga dijual kepada pihak luar.”Kami juga akan memaksimalkan perusahaan joint venture kami yakni PT Asia Media Production yang memproduksi reality show. Ini nanti bisa tayang di internal kami ataupun di luar. Kami akan meningkatkan pendapatan konten dan iklan," jelasnya.

BERITA TERKAIT

Dekonsolidasi Positif Bagi Meikarta dan LPCK

NERACA Jakarta – Aksi korporasi PT Lippo Cikarang Tbk mendekonsolidasi PT Mahkota Sentosa Utama (MSU), pengembang proyek mega properti Meikarta…

Bhineka Life dan OJK Gelar Literasi Keuangan untuk Guru

    NERACA   Bandung - PT Bhinneka Life Indonesia (Bhinneka Life) bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional…

PTBA Bukukan Laba Bersih Rp 3,93 Triliun

Di kuartal tiga 2018, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) membukukan laba bersih Rp3,93 triliun, naik 49,67% year on year (yoy)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…