Industri Kerajinan Harus Dorong Daya Saing Tingkat Global

NERACA

Jakarta – Ketua Umum Dewan Kerajinan Nasional Mufidah Jusuf Kalla mengatakan industri kerajinan harus terus meningkatkan daya saing sehingga menjadi produk yang mampu bersaing di tingkat global.

Menurut Mufida saat membuka pameran Crafina ke-11 di Jakarta, disalin dari Antra, industri kerajinan merupakan salah satu sektor ekonomi kreatif yang tumbuh cepat. Berkembang di hampir seluruh pelosok tanah air dan bervariasi, baik skala mikro, kecil maupun menengah.

Industri tersebut memiliki peranan yang strategis dalam perekonomian nasional karena secara historis lekat dengan keseharian masyarakat. Produk kerajinan juga dapat menjadi andalan mata pencaharian, terutama dengan memanfaatkan sumber daya setempat dan kearifan lokal, kata Mufida.

Mufida mengatakan, inovasi, teknologi dan kreatifitas dibutuhkan untuk meningkatan daya saing industri kerajinan dan menghadirkan nuansa kerajinan warisan budaya yang harmoni dengan perkembangan zaman. "Sehingga produk kerajinan menjadi produk yang diminati dan daya saing global," katanya.

Usai membuka secara resmi pameran Crafina ke-11 di JCC, Jakarta, Mufida Kalla menyempatkan diri untuk meninjau stan-stan pameran. Pameran Crafina 2018 digelar 10-14 Oktober 2018 di JCC dengan menghadirkan 400 perusahaan kerajinan Indonesia. Dalam rilisnya, Crafina 2018 ditargetkan mencapai 40 ribu pengunjung dengan transaksi total mencapai Rp20 miliar.

Sebelumnya, industri kerajinan nasional berpotensi memberikan sumbangsih besar kepada devisa negara melalui capaian ekspor produknya. Sektor kriya yang merupakan salah satu dari kelompok industri kreatif ini sudah memiliki jaringan pasar yang luas di mancanegara, seperti Eropa dan Amerika Serikat.

“Oleh karena itu, kami aktif terus mempromosikan produk kerajinan nasional melalui berbagai pameran baik yang diselenggarakan di dalam maupun luar negeri,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto seusai menghadiri pembukaan Pameran Kerajinan Nusantara Kriyanusa 2018 di Jakarta, Rabu (26/9).

Menurut Menperin, kekuatan industri kerajinan nasional didukung dari sumber bahan baku alami yang melimpah, keragaman budaya Nusantara, dan keahlian para perajin. “Guna mendongkrak daya saing industri kecil dan menengah (IKM) ini, kami sudah punya program peningkatan kompetensi SDM dan mendorong penggunaan teknologi terkini sehingga menciptakan kreativitas dan inovasi,” paparnya.

Di tengah bergulirnya revolusi industri 4.0, industri kerajinan nasional juga dipacu untuk memanfaatkan platform digital seperti e-Smart IKM yang dibuat oleh Kementerian Perindustrian. Pelaksanaan program ini menggandeng sejumlah marketplace, di antaranya Bukalapak, Tokopedia, Shopee, BliBli, Blanja.com, Ralali, dan Gojek Indonesia.

“Hingga saat ini, peserta yang telah mengikuti kegiatan workshop e-Smart IKM sebanyak 4.000 pelaku usaha dengan total nilai penjualan yang tercatat sebesar Rp1,3 miliar,” ungkapnya.

BERITA TERKAIT

All-New Mazda3 Dijual Secara Global Mulai Tahun Depan

Mazda Motor Corporation hari ini menjadi tuan rumah peluncuran perdana All-New Mazda3 untuk pertama kalinya di dunia. Model yang dirancang…

Industri Sawit Bertahan

Industri kelapa sawit di Indonesia sudah sejak lama menarik reaksi negatif di dalam negeri karena dianggap merusak lingkungan. Hilangnya habitat…

Antisipasi Daya Beli Menurun, Pemkab Sukabumi Akan Gelar OP

Antisipasi Daya Beli Menurun, Pemkab Sukabumi Akan Gelar OP NERACA Sukabumi – Guna mengantisipasi menurunnya daya beli masyarakat, Pemerintah Kabupaten…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Insinyur Perlu Berkontribusi Ciptakan Inovasi

NERACA Jakarta – Insinyur dinilai berperan penting dalam menyukseskan penerapan revolusi industri 4.0 di Indonesia melalui penguasaan teknologi terkini. Hal…

Sektor Riil - Komplek Petrokimia Senilai US$3,5 Miliar Dibangun di Cilegon

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus mendorong tumbuhnya industri petrokimia di Indonesia untuk semakin memperkuat struktur manufaktur nasional dari sektor…

Kemenperin Gandeng IMIP Gelar Diklat 3 in 1 Industri Logam

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian dan PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) sepakat menjalin kerja sama dalam upaya mencetak tenaga…