Pemerintah Tawarkan 80 Proyek BUMN Ke Investor

NERACA

Bali - Menteri BUMN Rini Soemarno menawarkan kesempatan kepada investor untuk menanamkan modal mereka pada sekitar 80 proyek dari 21 BUMN dengan total nilai mencapai 42 miliar dolar AS. "Saya memastikan bahwa kerja sama dengan BUMN merupakan pendekatan yang tepat dalam berinvestasi di Indonesia, dan tidak ada waktu yang lebih tepat selain sekarang," ujarnya dalam acara "Indonesia Investment Forum 2018" di Tanjung Benoa, Bali, Selasa (9/10).

Rini menjelaskan bahwa pemerintah akan terus melanjutkan pembangunan proyek infrastruktur di empat area utama, yaitu energi, transportasi darat, transportasi laut, dan transportasi udara. Pembangunan di sektor energi ditujukan untuk mempercepat pencapaian tingkat elektrifikasi 99,9 persen di akhir 2019 sekaligus meningkatkan porsi sumber energi terbarukan dalam campuran bahan bakar.

Sedangkan di sektor transportasi, target yang diharapkan bisa tercapai yaitu 1.794 kilometer jalan tol baru, peningkatan kapasitas kargo jalur laut 34,8 juta TEUs (twenty-foot equivalent units), dan pembangunan bandara untuk melayani 235 juta penumpang pada akhir 2019. Untuk merealisasikan target pembangunan infrastruktur tersebut diperlukan penggabungan sumber-sumber pendanaan mengingat kemampuan BUMN untuk mendapatkan pinjaman untuk ekspansi.

Struktur pembiayaan yang lebih inovatif diperlukan untuk melengkapi sumber pembiayaan konvensional, seperti pinjaman bank dan penerbitan obligasi. Rini menjelaskan bahwa selama ini telah diluncurkan struktur pembiayaan inovatif seperti sekuritisasi aset ruas tol, penerbitam obligasi untuk proyek yang sudah berjalan (brownfield), serta "Komodo Bond." Produk dana investasi infrastruktur berbentuk kontrak investasi kolektif (DINFRA) juga akan diluncurkan.

"Ke depan, kami juga akan mendorong penanaman modal langsung, kemitraan strategis, dan pendanaan proyek jangka panjang yang inovatif. Dukungan dari komunitas investor akan menjadi kunci pencapaian target-target infrastruktur Indonesia," kata Rini. Ia mengatakan bahwa Indonesia merupakan negara berkembang dengan prospek ekonomi ke depan yang positif karena didukung perkembangan pesat kelompok berpendapatan menengah. Hal tersebut diharapkan mampu menjadi alasan bagi investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia.

BERITA TERKAIT

Pemerintah Perlu Awasi Ketat Aplikasi Digital Perhotelan

Pemerintah Perlu Awasi Ketat Aplikasi Digital Perhotelan NERACA Jakarta - Pemerintah perlu mengawasi lebih ketat aplikasi dan platform digital untuk…

Bank Mandiri Tawarkan KPR Bunga 6,5%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menawarkan kredit pemilikan rumah (KPR) dengan suku bunga tetap…

LPEI Mendorong BUMN Ekspor ke Pasar Prospektif

    NERACA   Jakarta – Pasar prospektif menjadi salah satu alternatif negara tujuan untuk memperluas ekspor di samping Cina…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Founder KahmiPreneur Raih Sertifikasi Internasional

  NERACA Jakarta - Pemerintah saat ini tengah gencar mencanangkan kebijakan industri nasional sebagai negara industri maju baru dan menargetkan…

PII Dorong Insinyur Bersertifikat

    NERACA   Jakarta – Persatuan Insinyur Indonesia (PII) mendorong para insinyur Indonesia untuk tersertifikasi. Ketua Umum PII Hermanto…

Utang Luar Negeri Naik Jadi Rp5253 Triliun

    NERACA   Jakarta - Jumlah utang luar negeri Indonesia pada akhir kuartal III 2018 naik 4,2 persen (tahun…