Mengenali Penggunaan Jarum pada Prosedur Facial

Baru-baru ini, seorang warganet membeberkan bahwa dirinya tertular virus HIV setelah melakukan prosedur facial. Dia berbagi cerita melalui akun Instagram @catwomanizer milik seorang aktivis kesehatan seksual, Andrea Gunawan.

Tak ayal, akibat pengakuan itu, muncul kekhawatiran serta beragam pertanyaan seputar keamanan prosedur facial.

Istilah facial sering digunakan untuk rangkaian perawatan dengan tujuan membersihkan wajah melalui pengangkatan komedo dan lapisan kulit mati. Prosedur itu biasa dilakukan di sejumah klinik kecantikan.

Dokter spesialis kulit dan kelamin, dr Jonathan Raharjo Subekti, mengatakan bahwa setiap tempat perawatan memiliki pelayanan dengan cara yang saling berbeda. Ada klinik yang melakukan ekstraksi komedo dengan alat serupa sumpit besi dengan ujung bulat. Ada pula yang menggunakan mesin mikrodermabrasi.

Sementara itu, penggunaan jarum untuk prosedur facial, kata Jonathan, hanya dilakukan untuk kasus tertentu seperti mengatasi jerawat pada wajah.

Namun, proses mengeluarkan jerawat besar pun tak dilakukan sembarangan. Prosedur itu kudu dilakukan oleh tenaga medis bersertifikasi. "Soalnya proses itu meliputi membersihkan wajah menggunakan jarum suntik steril disposable untuk membuka jalan keluarnya isi jerawat. Kemudian, dilakukan penekanan menggunakan 'cotton buds' atau ekstraktor khusus yang steril," papar Jonathan dikutip dari CNNIndonesia.com.

Jonathan menegaskan, peralatan harus berada dalam kondisi steril atau baru untuk menghindari infeksi dan penularan bakteri, virus, serta kuman yang tertinggal pada alat. Selain itu, kebersihan alat juga kudu dilakukan demi menghindari efek berupa munculnya jerawat baru yang bisa menimbulkan luka saat pecah. Luka terbuka rentan menjadi jalan masuk penularan hepatitis dan HIV.

Lantas, apa yang harus diperhatikan saat melakukan prosedur facial? Jonathan memberikan beberapa tips agar orang bisa melakukan facial dengan aman tanpa tertular penyakit.

1. Pastikan tempat tersebut memiliki izin atau bersertifikasi.

2. Tenaga medis yang melakukan harus memiliki sertifikat kompetensi yang tepat.

3. Kebersihan tempat tersebut terjaga dengan baik.

4. Memiliki mesin sterilisasi alat seperti autoclave, UV, dan lain-lain.

5. Tenaga medis atau staf tempat perawatan selalu mencuci tangan sebelum tindakan.

6. Apabila menggunakan alat baru yang masih disegel, biasanya tenaga medis akan menunjukkan pada klien sebelum membukanya.

7. Apabila ada yang tidak jelas mengenai obat atau alat yang digunakan, tanyakan kepada tenaga medis yang melakukan tindakan. Jonathan mengatakan, seharusnya tenaga medis harus mampu menjelaskan alat atau obat yang digunakan

BERITA TERKAIT

Kebijakan Harus Fokus Pada Capaian Ketahanan Pangan

  NERACA Jakarta – Berbagai program terkait kebijakan pangan sudah disampaikan oleh dua pasang calon presiden dan calon wakil presiden,…

Kekurangan Kolagen Tak Cuma Berdampak Pada Kulit

Kolagen merupakan struktur protein utama tubuh. Pada mamalia, protein tubuhnya tersusun atas 25-35 persen kolagen. Kolagen banyak ditemukan pada jaringan…

SOSIALISASI PENGGUNAAN KOMPOR INDUKSI

Sejumlah peserta memasak menggunakan kompor induksi di halaman kantor PLN UP3 Kota Bogor, Jawa Barat, Jumat (15/2/2019). Kompetisi memasak dengan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Peneliti Temukan Obat Baru untuk Kanker Stadium Lanjut

Peneliti memberikan harapan baru bagi penderita penyakit ganas, kanker stadium lanjut. Sekelompok peneliti di Inggris berhasil menemukan obat yang dapat…

Cegah Perubahan Iklim dengan Atasi Obesitas dan Kurang Gizi

Perubahan iklim tak cuma membuat cuaca jadi tak menentu, tapi juga berhubungan erat dengan masalah gizi seperti obesitas dan kelaparan.…

Kratom, Dilema Daun Ajaib dan Zat Berbahaya

Jika menyebut kopi bisa dipastikan hampir semua orang akan paham arah pembicaraan, namun ceritanya akan ketika bertemu dengan kata Kratom…