Pefindo Beri Peringkat AAA Obligasi PLN

Dinilai memiliki struktur permodalan yang cukup kuat, PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) kembali menegaskan peringkat dua surat utang milik PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) dengan peringkat Triple A (idAAA) dan Triple A (idAAA) syariah. Informasi tersebut disampaikan Pefindo dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Yang pertama, Obligasi I tahun 2013 tahap II seri A senilai Rp 593 miliar. Sedangkan surat utang yang kedua adalah Sukuk Ijarah I tahun 2013 tahap II seri A senilai Rp 321 miliar. Keduanya akan jatuh tempo pada 10 Desember 2018. PLN akan menggunakan dana kas internal untuk membayar kedua obligasi yang akan jatuh tempo itu. Berdasarkan data yang dihimpun Pefindo, per 30 Juni 2018, PLN memiliki dana kas dan setara kas senilai Rp 28,1 triliun.

Penyematan rating idAAA merupakan rating tertinggi yang diberikan Pefindo. Kemampuan obligor untuk memenuhi komitmen finansial surat utang jangka panjangnya, khususnya dibanding obligor Indonesia lainnya, adalah superior. Peringkat ini juga merefleksikan posisi PLN yang kuat dan besarnya dukungan dari pemerintah, fleksibilitas finansial yang kuat, posisi yang superior di market, dan tumbuhnya permintaan listrik di tingkat domestik.

Namun Pefindo memberi catatan, peringkat ini dibatasi oleh struktur permodalan dan proteksi arus kas yang akan tetap agresif untuk mendukung rencana belanja modal yang signifikan. Peringkat ini bisa diturunkan jika Pefindo menilai adanya pengurangan dukungan dari pemerintah. Sebagai perusahaan negara yang sepenuhnya bergerak dalam bidang pembangkitan, transmisi, dan distribusi listrik, PLN merupakan satu-satunya penghasil listrik terintegrasi di Indonesia. Kapasitas terpasang sampai akhir 2017 sebesar 42.656 megawatt (termasuk sewa).

BERITA TERKAIT

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Peringkat Daya Saing Indonesia Diurutan ke 45

    NERACA   Jakarta - Indeks Daya Saing Global atau Global Competitiveness Index 4.0 dengan metodologi baru edisi 2018…

Waskita Karya Lunasi Obligasi Rp 350 Miliar

Lunasi obligasi jatuh tempo, PT Waskita Karya (Persero) Tbk telah mengalokasikan dana pembayaran pokok obligasi I Waskita Karya Tahap II…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Verena Multifinance Patok Rights Issue Rp140

PT Verena Multifinance Tbk (VRNA) menetapkan harga pelaksanaan penambahan modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau right…

Mandiri Kaji Terbitkan Obligasi US$ 1 Miliar

Perkuat modal guna memacu pertumbuhan penyaluran kredit, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) berencana menerbitkan instrumen utang senilai US$ 1 miliar.…

Realisasi Kontrak Baru PTPP Capai 66,22%

NERACA Jakarta - Sampai dengan September 2018, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) berhasil mengantongi total kontrak baru sebesar Rp32,45 triliun.…