Harga Bawang dan Cabai di Sukabumi Anjlok

Harga Bawang dan Cabai di Sukabumi Anjlok

NERACA

Sukabumi - Harga bawang dan cabai di pasar tradisional Kota Sukabumi, Jawa Barat, sejak awal September anjlok karena komoditas itu sedang memasuki masa panen di sejumlah daerah penghasil.

"Dari pantauan kami kedua komoditas tersebut harganya terus menurun sejak awal bulan karena pasokan yang meningkat tetapi pembelinya stagnan. Bahkan penurunan harga ini sudah terjadi di tingkat petani," kata Kepala Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian dan Perdagangan (Diskop UKMPP) Kota Sukabumi Ayep Supriatna di Sukabumi, Jumat (14/9).

Adapun harga komoditas tersebut yang turun yakni bawang merah yang awalnya Rp22 ribu/kg menjadi Rp20 ribu/kg, kemudian cabai merah TW pekan ini hanya dijual Rp18 ribu/kg yang awalnya Rp20 ribu/kg atau turun Rp2 ribu setiap kilogramnya.

Selain itu, untuk pangan dan kebutuhan pokok lainnya harganya masih stabil seperti beras Ciherang Rp12 ribu/kg, IR 64 kualitas 1 Jampang Rp11.500/kg dan IR 64 kualitas 2 Jampang Rp8.800/kg. Kemudian minyak goreng dalam kemasan Rp13.750/liter, minyak goreng curah Rp12 ribu/liter, gula pasir Rp12 ribu/kg, tepung terigu Rp7 ribu/kg, bawang putih Rp24 ribu/kg, cabai merah Rp28 ribu/kg, cabai rawit hijau Rp24 ribu/kg.

Namun hanya harga ayam potong saja yang mengalami penaikan yang awalnya Rp34 ribu/kg menjadi Rp35 ribu/kg. Padahal awal September ini harga ayam sempat mengalami penurunan harga tetapi karena meningkatnya permintaan menyebabkan harganya naik."Harga kebutuhan masyarakat selalu berfluktuasi setiap waktu tidak hanya setiap pekan, bahkan setiap hari bisa saja berubah tergantung dari pasokan dan permintaan masyarakat," tambah dia.

Ayep mengatakan untuk persedian barang di pasar Kota Sukabumi tidak pernah kekurangan apalagi sampai terjadi kelangkaan. Bahkan pihaknya menjamin ketersediaannya mencukupi hingga akhir tahun. Ant

BERITA TERKAIT

Kolaborasi Kitabisa.com dan Baznas - Gojek Gotong Royong “Bangun” Palu dan Donggala

Peduli atas nama kemanusiaan untuk korban gempa dan tsunami Palu dan Donggala, Gojek bersama mitra driver dan konsumennya ikut ambil…

Strategi Antisipasi Penurunan Harga Sawit

Sekretaris Eksekutif Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Kalimantan Barat, Idwar Hanis mengatakan bahwa anjloknya harga sawit harus segara diatasi…

Ini Penyebab Bau Mulut dan Cara Mengatasinya

Meski sepele, tapi bau mulut bisa berdampak pada kepercayaan diri seseorang. Selain itu, bau mulut juga bisa jadi pertanda beberapa…

BERITA LAINNYA DI EKONOMI DAERAH

Presiden : Keragaman Budaya dan Pancasila Adalah Identitas Bangsa Indonesia

Presiden : Keragaman Budaya dan Pancasila Adalah Identitas Bangsa Indonesia NERACA Jakarta - Presiden Joko Widodo menekankan untuk menjaga budaya…

Catat Kinerja Ciamik, Saham SILO Terus Naik

Catat Kinerja Ciamik, Saham SILO Terus Naik NERACA Jakarta - Pemegang saham PT Siloam International Hospitals, Tbk , dengan kode…

Jamkrindo Syariah Jalin Kerjasama Dengan PT NTB Syariah

Jamkrindo Syariah Jalin Kerjasama Dengan PT NTB Syariah  NERACA Jakarta – PT Penjaminan Jamkrindo Syariah melakukan lima jenis kerjasama dengan…