Cara Tepat Merawat Luka Terbuka

Luka terbuka atau luka di permukaan kulit adalah hal yang sering terjadi. Hanya saja luka ini kerap dianggap sepele dan cenderung tak diobati karena dianggap sebagai luka ringan. Banyak orang enggan mengobati luka tersebut karena malas ataupun tak ingin merasakan perih. Daripada perih lebih baik didiamkan saja, toh nantinya akan sembuh sendiri.

Padahal menurut dokter spesialis luka Adisaputra Ramadhinara sebenarnya perawatan luka dapat dilakukan tanpa rasa perih tetapi tetap efektif menyembuhkan luka. "Dalam dunia medis, direkomendasikan cairan pembersih luka dengan kandungan Polyhexamethylene Biguanide atau PHMB. Dia enggak ada sensasi perih, lebih nyaman dan efektif," kata dia saat acara Hansaplast di Ciputra Artpreneur, Lotte Shopping Avenue, Jakarta Selatan, dikutip dari CNN Indonesia.com.

Menurutnya, tahapan membersihkan luka merupakan tahapan penting dalam perawatan sehingga diperlukan cairan antiseptik yang aman untuk jaringan. PHMB merupakan zat antiseptik yang banyak digunakan oleh para dokter. Selain nyaman dan efektif, kata Adi, PHMB tidak memiliki warna sehingga tidak mengubah kondisi luka pasien dan tidak mengganggu proses pemeriksaan. Umumnya, orang membersihkan luka dengan alkohol karena dianggap dapat membersihkan kuman. Rupanya anggapan ini tidak tepat sebab alkohol merupakan salah satu jenis zat disinfektan dan dapat menghambat pemulihan jaringan.

Setelah luka dibersihkan dengan cairan antiseptik, sebaiknya tutup luka. Di tahap ini pun, masih banyak yang menganggap luka yang ditutup akan lama pemulihannya. Padahal ini juga tidak benar."Luka yang terbuka memberikan peluang tinggi terhadap kontaminasi bakteri. Riset pada 1962 membuktikan kalau luka yang ditutup akan lebih cepat sembuh daripada yang tidak. Pada 1963 dicoba pada manusia dan hasilnya sama," jelas Adi.

Lebih lanjut ia berkata bahwa luka dalam kondisi lembap akan lebih cepat pulih. Menurut Adi, luka tidak boleh dalam kondisi kering atau basah. "Kondisi lembap akan memperlancar proses pembuangan jaringan mati atau autolisis. Ini kalau di luka biasanya warnanya kuning, sebaiknya dibuang saat mengganti plester," imbuhnya.

Luka kering bukan indikator bahawa luka telah sembuh. Adi mengingatkan sembuh berarti kulit kembali ke bentuk semula. Jika ada perubahan, kemungkinan hanya pada warna kulit saja. Luka yang mengering menimbulkan koreng yang justru memperlambat pertumbuhan jaringan kulit baru. Ia menjelaskan jika di medis, koreng justru harus diambil agar luka bisa cepat pulih. "Meski luka sederhana, jangan sampai salah perawatan. Luka sederhana nanti bisa jadi luka kronik hingga menimbukan komplikasi," katanya.

BERITA TERKAIT

Racun dalam Vape Ganggu Kekebalan Tubuh dan Picu Kanker

Rokok elektrik alias vape memicu kerusakan organ di dalam tubuh. Kandungan di dalam vape juga mengandung zat yang mengganggu sistem…

Ini Obat Alami untuk Panas Dalam

Panas dalam kerap dialami banyak orang, khususnya saat musim pancaroba. Serangan panas dalam sering digambarkan dengan kondisi tenggorokan yang panas,…

Mengulik Bahaya Minyak Curah yang Dilarang Pemerintah

Pemerintah melarang peredaran minyak curah terhitung sejak 1 Januari 2020 mendatang. Minyak curah yang beredar di pasaran dinilai berbahaya untuk…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Asosiasi Vape Minta Regulasi Atur Rokok Elektrik

Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI) meminta pemerintah segera membuat regulasi yang mengatur vape atau rokok elektrik di Indonesia. "Kami mendorong…

Cara Efektif Turunkan Berat Badan untuk Hindari Obesitas

Menurunkan berat badan bisa menjadi tantangan besar bagi sejumlah orang. Namun, melakukan perubahan selangkah demi selangka pada gaya hidup, dapat…

Cara Ampuh untuk Atasi Insomnia

Insomnia merupakan gangguan tidur yang membuat seseorang terjaga tiap malam atau mudah terbangun malam dan sulit untuk kembali tidur. Efek…