Tol Pandaan – Malang Ditargetkan Rampung Tepat Waktu

NERACA

Jakarta - PT PP (Persero) Tbk, perusahaan konstruksi dan investasi, optimistis dapat menyelesaikan konstruksi jalan tol Pandaan-Malang sepanjang 38,48 kilometer tepat waktu, mengingat hingga akhir Agustus 2018 sudah mencapai 66 persen. "Perseroan optimistis dapat menyelesaikan pekerjaan pembangunan proyek Jalan Tol Pandaan-Malang hingga akhir 2018 sehingga jalan tol tersebut dapat langsung dioperasikan secara maksimal awal 2019," kata Direktur Utama PT PP Tbk (Persero) Lukman Hidayat di Jakarta, Senin (10/9).

Menurut dia, sekalipun proyek pembangunan jalan tol tersebut masih menyisakan 10 persen lahan yang belum terbebaskan, tapi perseroan selaku kontraktor sekaligus pemilik proyek tersebut melalui PT Jasamarga Pandaan Malang terus mengebut pembangunan fisik dan terus melakukan segenap upaya untuk merampungkan pembebasan lahan yang dibutuhkan tersebut. Lukman menilai, jalan tol di Jawa Timur tersebut merupakan salah satu proyek strategis nasional yang dicanangkan Pemerintah di mana perseroan dipercaya menjadi kontraktor utama untuk melaksanakan pembangunan proyek jalan tol tersebut.

Jalan Tol tersebut juga merupakan bagian dari proyek jalan tol Trans Jawa yang pekerjaannya dibagi menjadi lima seksi wilayah, yaitu Seksi 1 Pandaan-Purwodadi sepanjang 15,5 kilometer, Seksi 2 Purwodadi-Lawang sepanjang 8,1 kilometer, Seksi 3 Lawang-Songosaro sepanjang 7,1 kilometer, Seksi 4 Singosari-Pakis sepanjang 4,7 kilometer dan Seksi 5 Pakis-Malang sepanjang 3,1 kilometer. "Jalan tol ini nantinya akan terhubung dengan Jalan Tol Gempol-Pandaan hingga Gempol-Surabaya. Keberadaaan Jalan tol ini mampu memangkas waktu tempuh Pandaan-Pasuruan-Malang kurang dari satu jam," katanya.

Selain itu, keberadaan jalan tol tersebut dapat mengurangi kepadatan jalan arteri atau jalan nasional yang menghubungkan ruas jalan Pandaan-Malang sehingga dapat memperlancar transportasi industri karena jalur tersebut merupakan akses menuju kota wisata Malang dan Batu. Pemandangan yang indah di sepanjang jalan merupakan salah satu keunggulan ruas tol Pandaan-Malang tersebut. Jalan Tol Pandaan-Malang merupakan proyek investasi yang dimiliki oleh PT Jasamarga Pandaan Malang dimana kepemilikannya terdiri tiga BUMN, yaitu PT Jasamarga (Persero) Tbk sebesar 60 persen, PT PP (Persero) Tbk sebesar 35 persen dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) sebesar lima persen. Dari segi biaya, proyek jalan tol tersebut menelan biaya investasi hingga Rp5,97 triliun yang bersumber 30 persen berasal dari modal perusahaan dan sisanya sebesar 70 persen berasal dari pinjaman perbankan

BERITA TERKAIT

Kemenhub Kembangkan Konsep Integarasi Tol Laut

    NERACA   Jakarta - Dtjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan mengembangkan konsep tol laut yang terintregasi dan terkoneksi "end…

Dinas: 2019 Tol Bocimi Beroperasi Hingga Sukabumi

Dinas: 2019 Tol Bocimi Beroperasi Hingga Sukabumi NERACA Sukabumi - Dinas Perhubungan Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, memperkirakan pada 2019 Jalan…

Pemkab Sukabumi Harapkan Lanjutan Tol Bocimi Segera Terlaksana

Pemkab Sukabumi Harapkan Lanjutan Tol Bocimi Segera Terlaksana NERACA Sukabumi - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sukabumi, Jawa Barat, berharap kelanjutan pembangunan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bappenas Dorong Pembangunan Papua Berbasis Pendekatan Adat

    NERACA   Jakarta - Pendekatan sosiologi-antropologi menjadi faktor penting dalam proses perencanaan pembangunan nasional untuk Tanah Papua. Pendekatan…

Devisa Sektor Pariwisata Selalu Meningkat

    NERACA   Jakarta - Devisa dari sektor pariwisata selama empat tahun Pemerintahan Presiden Joko Widodo meningkat 202 miliar…

2019, Belanja Pemerintah Pusat Rp1.634 Triliun

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan belanja pemerintah pusat pada tahun 2019 akan mencapai…