BNI Kucurkan Rp11,9 T ke Bisnis Tambang

NERACA

Jakarta-- PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) mengungkapka adanya kenaikan pengucuran kredit di bisnis minyak, gas dan pertambangan sebesar 67,9% dari Rp7,1 triliun menjadi Rp11,9 triliun. "Kita fokus pada pembiayaan industri unggulan di delapan sektor industri yang diyakini akan menjadi unggulan dalam lima tahun mendatang, serta sejalan dengan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI)," kata Presiden Direktur BNI Gatot M Suwondo kepada wartawan di Jakarta,28/2

Menurut Gatot, sektor lain yang mengalami pertumbuhan tinggi adalah agribisnis sebesar 17,3%, bahan kimia 19% dan kelistrikan 13,7%. Sektor lain yang mencatat pertumbuhan adalah perdagangan besar dan eceran yang tumbuh 12,5%, konstruksi 9,2%, serta makanan dan minuman 8,7%.

Lebih jauh kata Gatot, dalam menyalurkan pinjaman bisnis di segmen business banking, BNI fokus pada pembiayaan industri unggulan di delapan sektor industri yang diyakini menjadi unggulan dalam lima tahun mendatang. "Hal itu sejalan dengan MP3EI," tambahnya

Selain itu, kata Gatot, perseroan juga mencatat kenaikan transaksi remitansi sebesar 31% dari nilai transaksi USD52,44 miliar menjadi USD68,89 miliar pada 2011. "Untuk bisnis internasional, pertumbuhan didukung oleh akselerasi bisnis trade finance dan remittance (pengiriman uang)," ucapnya

Gatot menambahkan volume transaksi trade finance (ekspor dan impor) selama 2011 mencapai USD19,83 miliar atau meningkat 69% dibanding 2010 sebesar USD11,75 miliar. Adapun pertumbuhan nilai transaksi pemakaian kartu kredit mencapai Rp3,74 triliun pada akhir 2011, naik 31% dibanding 2010 Rp2,85 triliun, dengan kredit kendaraan BNI Auto naik empat persen dari Rp6,21 triliun menjadi Rp6,49 triliun. "Ke depannya, sepanjang 2012 BNI akan fokus pada tujuh kebijakan strategis yaitu sinergi business banking dengan customer dan retail banking, meningkatkan kualitas aset, pertumbuhan dana murah secara agresif, peningkatan fee income, melanjutkan peningkatan efisiensi operasional, melanjutkan peningkatan customer experiences dan memperkuat BNI Incorporated," jelasnya. *maya

BERITA TERKAIT

Gandeng IKA ITS, BNI Life Tawarkan Program Asuransi

    NERACA   Jakarta - PT BNI Life Insurance (BNI Life) melakukan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama antara Ikatan Alumni…

Danai Ekspansi Bisnis Protelindo - TOWR Raih Pinjaman MUFG US$ 508,58 Miliar

NERACA Jakarta- Dalam mendukung pengembangan bisnisnya, PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) belum lama ini mendapatkan pinjaman dari MUFG Bank…

Bidik Pertumbuhan Bisnis Double Digit - Acronis Gandeng Kerjasama Optima Solusindo

Perluas penetrasi pasar di Indonesia, Acronis sebuah perusahaan software yang bergerak di perlindungan keamanan siber menjalin kerjasama dengan PT Optima…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

OJK Jalin Kerjasama dengan Kemendagri dan PPATK - Cegah dan Berantas Pencucian Uang

  NERACA   Jakarta - Guna mencegah dan memberantas tindak pidana pencucian uang di Industri Jasa Keuangan, Otoritas Jasa Keuangan…

Gubernur BI Rombak 18 Pejabat

    NERACA   Jakarta - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, Senin, melantik 18 pejabat baru BI, di antaranya…

BPR Diminta Konsolidasi Untuk Perkuat Modal

    NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta bank perkreditan rakyat (BPR) yang tidak bisa memenuhi syarat…