Tahun Ini, Samsung Bakal Hadirkan Smartphone Empat Kamera

Samsung sedang menyiapkan smartphone dengan empat kamera belakang. Menurut laporan, smartphone tersebut bukan dari keluarga seri Galaxy Note, Galaxy S, atau ponsel lipat Galaxy F. Informasi yang beredar, smartphone tersebut diperkirakan rilis pada tahun ini. Sejauh ini, pihak Samsung belum memberikan bocoran informasi tentang perangkat tersebut. Namun, kemungkinan perangkat yang dimaksud adalah seri A, atau Galax A9 2019, yang biasanya diumumkan pada akhir tahun. Galaxy A8 (2018), misalnya, diumumkan pada Desember 2017. Terlepas dari smartphone ini, Samsung dilaporkan juga sedang menyiapkan produk flagship baru, Galaxy S10. Galaxy S adalah seri flagship smartphone yang dirilis oleh Samsung setiap tahun. Selain Galaxy S, seri flagship lain dari Samsung adalah Galaxy Note. Perbedaannya, Galaxy S dirilis pada periode semester I, sedangkan Galaxy Note pada pertengahan kedua setiap tahun. Samsung dilaporkan sedang berusaha menghadirkan fitur sensor sidik jari di dalam layar. Semua varian Galaxy S10 disebut akan memiliki fitur tersebut. Sebuah laporan baru menyebutkan bahwa Samsung tidak hanya akan menghadirkan sensor sidik jari di dalam layar untuk varian high-end, tapi juga entry level. Itu artinya, tiga varian Galaxy S10 yang akan meluncur pada 2019 bakal memiliki fitur tersebut. Menurut laporan, akan ada perbedaan implementasi teknologi pada smartphone tersebut. Varian high-end dilengkapi sensor ultrasonik, sedangkan yang satu lagi dengan sensor optik. Sensor ultrasonik diklaim lebih cepat dan akurat ketimbang optik, tapi biaya pembuatannya juga lebih mahal. Biaya pembuatan sensor optik sidik jari diperkirakan tiga kali lebih murah daripada ultrasonik. Keduanya menggunakan pengenalan gambar 2D untuk menganalisis sidik jari. Kualitas sensor optik memang masih di bawah ultrasonik. Akan tetapi, masih dianggap layak sebagai cara untuk mengimplementasikan pemindaian sidik jari pada perangkat non-premium. Di luar dari Galaxy S10, Samsung Electronics Indonesia resmi memboyong smartphone premium terbarunya, Galaxy Note 9. Perangkat yang sebelumnya diperkenalkan di New York, AS, pada 9 Agustus 2018 ini dibanderol mulai Rp 13,449 jutaan untuk RAM 6GB dan 128GB. Sementara untuk Galaxy Note 9 dengan RAM 8GB dan memori internal 512GB dijual seharga Rp 17,999 jutaan. Seperti diketahui, beberapa waktu lalu samsung telah membuka pre-order produk teranyarnya, Galaxy Note 9 di Indonesia pada 10-19 Agustus 2018 kemarin. President Samsung Electronics Indonesia, Jaehoon Kwon, mengatakan Samsung terus meningkatkan inovasi selama beberapa tahun ini guna menghadirkan Galaxy Note 9. "Galaxy Note 9 bukan sekadar smartphone, tetapi sebuah perangkat yang membuat kamu keep up dalam aktivitas sehari-hari karena memiliki baterai berkapasitas seharian penuh, memori berkapasitas besar, serta powerfull S Pen untuk mendukung produktivitas," kata Kwon.

BERITA TERKAIT

Pasar Mobil Premium RI Diyakini Bakal Berkembang

BMW Group Indonesia merasa optimistis pasar mobil kelas premium akan terus berkembang di Tanah Air. Ada berbagai faktor yang melatarbelakangi…

Astra Property Groundbreaking Arumaya - Targetkan Serah Terima Tahun 2022

NERACA Jakarta - Dua developer ternama, yakni Astra Property dan Hongkong Land melaksanakan groundbreaking ceremony pembangunan Arumaya, sebuah hunian eksklusif…

Zumi Zola Dituntut 8 Tahun Penjara

Zumi Zola Dituntut 8 Tahun Penjara NERACA Jakarta - Gubernur Jambi nonaktif Zumi Zola Zulkifli dituntut 8 tahun penjara ditambah…

BERITA LAINNYA DI TEKNOLOGI

Xiaomi Redmi Note 6 Pro dan Xiaomi Mi 8 Lite Resmi Dirilis

Seperti dirumorkan beberapa waktu ke belakang, Xiaomi akhirnya resmi meluncurkan dua smartphone terbarunya. Keduanya yakni Xiaomi Redmi Note 6 Pro…

Asus Zenfone 4 Selfie Dan Selfie Pro Banting Harga

Dua smartphone unggulan Asus untuk kategori selfie sekarang turun harga. Baik Zenfone 4 Selfie maupun Selfie Pro bisa didapatkan masyarakat…

Honor 8X Resmi Hadir di Pasaran Indonesia

Honor resmi membawa smartphone terbarunya, ikut serta meramaikan pasar ponsel  Indonesia, yaitu  Honor 8X. Presiden Honor Indonesia, James Yang, mengatakan…