Beli Mesin Baru, Peruri Terbitkan Obligasi Senilai Rp 2 Triliun

Neraca

Jakarta- Perum Percetakan Uang RI (Peruri) menargetkan berencana menerbitkan surat utang (obligasi) berkelanjutan dengan total mencapai Rp2 triliun pada kuartal V tahun ini. Rencananya tahap pertama, perusahaan berencana menerbitkan obligasi senilai Rp800 miliar.

Direktur Keuangan Perum Peruri Harry Sukadis mengatakan, dana hasil obligasi akan digunakan untuk mendukung pengembangan usaha Peruri ke depan. "Dana hasil obligasi untuk rencana investasi optimalisasi aset pelatihan dan pengembangan usaha," kata Harry di Jakarta, Senin (27/2).

Disebutkan, kebutuhan belanja modal (capital expenditure/capex) perusahaan pada tahun ini sekira Rp1 triliun. Dana capex berasal dari kas internal, pinjaman perbankan maupun obligasi. Sementara itu, sisa penerbitan obligasi tahap berikutnya akan disesuaikan waktunya dengan kebutuhan perusahaan.

Kemudian untuk penerbitan obligasi, saat ini Peruri masih tahap menyiapkan dokumen legal untuk melaksanakan aksi korporasi tersebut. Jika penyiapan seluruh dokumen rampung pada semester I-2012, maka obligasi berkelanjutan tahap pertama bisa diterbitkan pada akhir tahun ini. "Kami masih menyiapkan kelengkapan dokumen legal. Kalau sudah oke, mungkin obligasi tahap pertama bisa terbit di akhir tahun ini,” ujarnya.

Karena masih menyiapkan kelengkapan dokumen, Harry menambahkan, perusahaan belum menunjuk pelaksana emisi (underwriter) obligasi berkelanjutan. Begitu juga dengan kupon maupun tenor obligasi tersebut.

Penerbitan obligasi berkelanjutan ini sudah direncanakan perusahaan sejak awal tahun lalu. Namun, persetujuan aksi korporasi tersebut baru diperoleh perusahaan dari pemegang saham penuh Peruri, yakni Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pada kuartal III-2011.

Kala itu, rencana penerbitan obligasi untuk mendanai pembelian mesin pencetak uang baru dari Jepang senilai Rp 600 miliar satu setnya. Asal tahu saja, Perum Peruri mencatatkan laba bersih 2011 hingga September 2011 mencapai 70% dari target laba bersih 2011 yang sebesar Rp 236 miliar atau sebesar Rp 165 miliar.

Direktur Perum Peruri Muchrizal pernah bilang, realisasi capaian laba bersih 2011 sudah sesuai target, yaitu 70% dari target laba bersih di tahun 2011 yang sebesar Rp 236 miliar. Sementara untuk pendapatan juga mencatatkan hal yang sama yaitu 70% dari target pendapatan 2011 sebesar Rp 2 triliun. "Untuk pendapatan realisasinya kita inline dengan laba bersih yaitu sudah terealisasi sebanyak 70%,"ungkapnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Bukalapak Rilis Tujuh Produk Reksa Dana Baru

NERACA Jakarta - Melihat tingginya minat investor terhadap produk reksa dana yang tersedia di BukaReksa, kini Bukalapak kembali menghadirkan tujuh…

Lagi, IHSG Catatkan Rekor Baru 6.113 Poin

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (14/12), indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali mencatatkan…

BCA Salurkan Kredit Rp2 Triliun ke Pegadaian

  NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menyadari pentingnya pelayanan gadai untuk masyarakat di Indonesia, terutama…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…