Perbanas : Batasi Bank Asing

NERACA

Jakarta - Perhimpunan Bank-Bank Umum Nasional (Perbanas) menilai jangan ada lagi pembatasan jumlah bank, termasuk bank asing di Indonesia. Nasionalisme jangan diartikan dalam arti yang sempit. "Kehadiran (bank) asing sudah banyak. Jangan nasional sempit. Intinya, kehadiran bank untuk mendukung pembangunan ekonomi Indonesia. Bukan cuma soal jumlah bank dan sebagainya," jelas Ketua Perbanas Sigit Pramono di Jakarta,27/2

Lebih jauh Sigit menambahkan, makin banyak potensi perbankan melalui pembiayaan pada sektor rill. Mengingat luasnya wilayah Indonesia, perbankan dapat melakukan ekspansi berdasarkan fokusnya masing-masing. "Lihat luasnya Indonesia. Banyak ekonomi yang ada di daerah dan kota," ungkapnya

Demi menghidupkan ekonomi daerah, peran Bank Perkreditan Rakyat (BPR) baginya tetap diperlukan. Basis ekonomi BPR selama ini sangat kuat, meski ditengah gencarnya perbankan nasional ekspansi di daerah. "BPR masih tetap diperlukan. Kita lihat ulang lagi, mumpung ada regulator baru. OJK. Kita akan diskusikan bagaimana arsitektur perbankan Indonesia. Kita harus duduk bersama antara asosiasi, regulator dan pelaku. Selama ini kita lihat, BPR masuk kota. Dan bank-bank besar ke daerah. Harus konsisten," tutur Sigit.

Sementara itu, ia menilai dominasi 10 bank beraset besar tidak akan menganggu operasional BPR. Pasalnya segmen pasar yang dituju keduanya sangat beda. "BPR nggak terganggu. Namun jangan cuma lihat pangsanya. Tapi volume kredit. Namun terkait efisiensi, bank harus bersaing. Jadi kita juga harus kompetisi. Dengan ekonomi 6,5% peluang pertumbuhan kredit juga masih terbuka. Biasanya empat kali pertumbuhan ekonomi, jadi sekitar 26%. Jadi perbankan belum jenuh," imbuhnya. **bari

BERITA TERKAIT

Bank Kalbar Buka 6 Kantor Cabang

      NERACA   Pontianak - Wakil Gubernur Kalbar Ria Norsan meresmikan enam kantor Bank Kalbar, yang tersebar di…

Polda Metro Jaya Ringkus Pasutri Kasus Penipuan Valuta Asing

Polda Metro Jaya Ringkus Pasutri Kasus Penipuan Valuta Asing NERACA Jakarta - Subdit II Fismondev Ditreskrimsus Polda Metro Jaya berhasil…

Pemkot Sukabumi Menunda Bantuan Modal Bagi Pelaku Usaha di Bank BPR - Walikota: UMKM Bisa Memanfaatkan Kredit Anyelir dan Program Mesra

Pemkot Sukabumi Menunda Bantuan Modal Bagi Pelaku Usaha di Bank BPR Walikota: UMKM Bisa Memanfaatkan Kredit Anyelir dan Program Mesra…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Tarif Rp12.000, LRT akan Beroperasi April 2021

  NERACA Jakarta – PT Adhi Karya selaku kontraktor pembangunan kereta ringan Jabodebek (LRT) menyampaikan bahwa progres pembangunan LRT telah…

Lewat Tol Trans Jawa, Angkutan Logistik Layak Disubsidi

  NERACA Jakarta - Tarif angkutan logistik tertentu di jalan tol, khususnya Tol Trans Jawa dinilai layak disubsidi sebagai solusi…

Stasiun Cisauk jadi Daya Tarik Investasi Properti

  NERACA Jakarta - Keberadaan Stasiun Cisauk, Kabupaten Tangerang ini, setiap harinya melayani sekitar 6.200 penumpang dengan 132 perjalanan KRL…