Proyek Pemerintah Diduga Bocor Rp 300 Miliar

NERACA

Jakarta—Keberadaan dana sebesar Rp 300 miliar milik bekas bendahara umum Partai Demokrat, M. Nazaruddin yang diduga hasil korupsi sejumlah proyek pemerintah menimbulkan tanda tanya. Karena dana itu dibelikan saham PT Garuda Indonesia. “KPK harus berani membekukan aset senilai 300 miliar rupiah itu. Sebab bisa menciptakan ketidakpastian pada iklim investasi,” kata pakar psikologi politik dari UI, Hamdi Muluk dihubungi, Minggu (26/2).

Hamdi menduga kuat dana Rp 300 miliar yang ditanam Nazaruddin di Garuda merupakan hasil korupsi. Apalagi kasus korupsi pembangunan Wisma Atlet di Jakabaring, Palembang, yang melibatkan Nazaruddin juga terbongkar. “Saya ragu uang itu milik pribadi Nazaruddin karena besarnya mencapai 60 kali nilai korupsi yang ditemukan di kasus Wisma Atlet,” kata Hamdi.

Artinya ada 60 lagi proyek serupa untuk mencapai 300 miliar sebelum kasus ini terkuak. Itu nilai yang sangat besar dan perlu pengorganisaan serta koordinasi yang rapih antara beberapa pihak di tingkat yang paling tinggi, baik organisasi parpol atau korporasi ataupun gabungan keduanya. “Karena itu KPK segera menyelidiki kasus dan yang diinvestasikan ke saham Garuda ini,” tegasnya.

Direktur Pusat Studi Anti Korupsi (Pukat) Zaenal Arifin menegaskan, KPK menjadi ujung tombak atau garda terdepan dalam pemberantasan korupsi, termasuk menguak dana Rp 300 miliar itu.. “Saya sangat setuju bila KPK terus memburu asal-usul uang Rp300 miliar. Namun jangan terlalu berkonsentrasi pada pembelian saham Garudanya saja,” katanya.

Nazaruddin diduga membeli saham lewat lima anak usaha PT Permai Group senilai Rp 300,8 miliar. Kelima anak usaha itu adalah Permai Raya Wisata membeli 30 juta saham seharga 22,7 miliar, rupiah . Cakrawala Abadi 50 juta saham sebesar Rp 37,5 miliar, Exhartex membeli saham senilai 124,1 miliar rupiah, PT Pacific membeli 100 juta saham seharga 75 miliar rupiah, serta Dharma Kusuma membeli 55 juta saham senilai 41 miliar rupiah. **cahyo

BERITA TERKAIT

Pemerintah Tidak Terbuka Dengan Utang - Oleh : Edy Mulyadi Direktur Program Centre for Economic and Democracy Studies (CEDeS)

Ngutang lagi. Kali ini berjumlah US$4 miliar dalam bentuk penerbitan global bond. Ada tiga seri global bond yang diterbitkan, masing-masing bertenor…

PTBA Bidik Pendapatan Tumbuh 20% di 2018 - Garap Proyek PLTU Mulut Tambang

NERACA Jakarta – Optimisme membaiknya harga tambang batu bara di tahun depan, menjadi sentimen positif bagi emiten tambang untuk memacu…

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Data Perdagangan E-Commerce Dipantau BPS

      NERACA   Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) siap untuk melakukan perekaman data para pelaku perdagangan secara…

Kemendes PDTT Buka Akses Desa Yang Terisolasi

  NERACA   Maluku - Untuk memajukan dan memperkuat wilayah-wilayah perbatasan Direktur Pengembangan Daerah Perbatasan, Direktorat Jenderal Pengembangan Daerah Tertentu…

BATA Ingin Tambah 25 Toko Baru

      NERACA   Jakarta - PT Sepatu Bata. Tbk (Perseroan) berencana untuk melakukan eskpansi dengan membangun 25 toko…