SHARP Ajarkan Siswa SD Buat Lubang Biopori - Kenalkan Pendidikan Lingkungan

Antusiasme SHARP Greenerator – komunitas peduli lingkungan yang diusung PT SHARP Electronics Indonesia – dalam menciptakan Bogor yang bersih dan bebas dari sampah plastik terus diwujudkan lewat berbagai aksi hijau. Setelah sukses menggelar aksi pungut sampah di Bogor, kali ini SHARP Greenerator hadir dengan membawa program terbaru bertajuk ‘SHARP Greenerator Goes to School: Let’s Save Our Planet!’ yang menyasar langsung siswa dan siswi di jenjang SD dan SMP guna memberikan pendidikan lingkungan.

Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin, anggota SHARP Greenerator dalam aksi perdananya mengunjungi SDN Julang yang berlokasi di Jalan Julang 1 No.5, Tanah Sareal, Tanah Sereal, Kota Bogor. Berbekal pengalaman dan pengetahuan SHARP Greenerator dari pembuatan lubang biopori pada bulan Mei 2017 lalu, anggota SHARP Greenerator menularkan informasi serupa kepada 30 siswa dan siswi di kelas 5 dan 6 SDN Julang.

Program yang dirancang secara mandiri oleh anggota SHARP Greenerator ini dilaksanakan untuk pertama kalinya.“Sebelumnya kami selalu membuat program lingkungan yang bersifat umum karena dilakukan di ruang terbuka seperti CFD maupun taman kota, kali ini kami sengaja menargetkannya lebih spesifik ke anak-anak SD. Walaupun jumlahnya lebih sedikit, kami percaya materi yang disampaikan justru jauh lebih mudah diterima dan bermanfaat nantinya,”kata Prima Yulina, Presiden SHARP Greenerator terpilih.

Bertindak sebagai fasilitator, anggota SHARP Greenerator menyampaikan materi ini dengan metode yang interaktif melalui permainan berkelompok. Penanaman lubang biopori juga tidak hanya dilakukan secara teoritis, tetapi melalui praktik langsung. Lubang resapan biopori dikenal sebagai salah satu upaya yang dapat digunakan dalam menanggulangi banjir. Biopori dibuat dengan kedalaman tertentu secara vertikal dan diisi dengan sampah organik dan dibenamkan dalam tanah yang akan menjadi sasaran.

Dengan menggunakan bahan-bahan yang cukup mudah, siswa dan siswi SDN Julang diharapkan mampu menirunya di sekolah maupun rumah dengan bantuan guru maupun orangtua. Dengan demikian, lubang resapan biopori nantinya dapat mengurangi risiko banjir hingga meminimalisir genangan air yang ada di sekitar lingkungan sekolah hingga rumah.

BERITA TERKAIT

Jack Ma Kembali Ke Dunia Pendidikan

  Usai Daniel Zhang diumumkan sebagai pimpinan Alibaba yang akan mulai bertugas pada 2019 nanti, Jack Ma mengungkap bahwa dirinya…

YPA MDR Tingkatkan Mutu Pendidikan di NTT - Dibantu Mahasiswa Kristen Satya Wacana

Dalam rangka tingkatkan mutu pendidikan di wilayah prasejahtera di Indonesia, PT. Astra International melalui Yayasan Pendidikan Astra – Michael D.…

KERJASAMA PENDIDIKAN

Direktur PT Blue Bird Tbk Andre Djokosoetono (tengah) Ketua Dewan Pembina STIE IBMT Ilyas Indra ( kanan) dan Direktur AKPAR…

BERITA LAINNYA DI CSR

Dukung Mahasiswa Berprestasi - Cargill Berikan Beasiswa Cargill Global Scholars

Cargill, kembali melanjutkan dukungannya kepada para mahasiswa berprestasi melalui program Cargill Global Scholars yang diselenggarakan  bekerjasama dengan Institute of International…

Tingkatkan Kualitas Pendidikan Masyarakat - Wings Peduli Kasih Bangun Perpustakaan di Sumba Timur

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan pada dunia pendidikan dan kepedulian untuk mencerdaskang bangsa, Yayasan Wings Peduli Kasih (YWPK) yang…

PTPN V Kucurkan Rp 1,6 Miliar Peningkatan Pendidikan

PT Perkebunan Nusantara (PTPN) V mengucurkan anggaran sebesar Rp1,6 miliar melalui program hibah dana bina lingkungan untuk meningkatkan fasilitas pendidikan…