Intervensi Rupiah “Kuras” Dana Sekitar Rp6,8 Triliun

NERACA

Jakarta –Bank Indonesia (BI) menggelontorkan dana sekitar Rp6,87 triliun untuk melakukan intervensi nilai tukar rupiah di pasar sekunder. Kepemilikan BI dalam Surat Berharga Negara (SBN) meningkat dari Rp4,82 triliun per 22 Februari 2012, menjadi Rp11,69 triliun per 23 Februari 2012.

Langkah BI tersebut terungkap derdasarkan data Direktorat Jendral Pengelolaan Utang (DJPU) Kementerian Keuangan, Sabtu, 25/2. Bahkan sebelumnya, BI juga pernah memborong SBN pada 16 Februari 2012 senilai Rp10,41 triliun. Kepemilikan SBN oleh BI meningkat dari Rp3,49 triliun menjadi Rp13,9 triliun. Artinya Selama Februari 2012 ini, BI sedikitnya telah merogoh dana Rp17,28 triliun untuk mengintervensi nilai tukar rupiah melalui pasar sekunder.

Beberapa waktu lalu, Gubernur BI Darmin Nasution menyatakan bahwa pihaknya akan terus melakukan intervensi untuk menstabilkan nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing. Salah satunya adalah melalui pasar sekunder. "Kita masih ada satu lagi (cara), lelang dengan valas sekaligus kita beli SUN dengan valas," ungkapnya

Di sisi lain, BI tidak khawatir akan kekurangan likuiditas. Pasalnya, untuk meraup valas dari investor, BI telah menetapkan peraturan BI (PBI) terkait devisa ekspor. "Jangan lupa, Januari devisa hasil ekspor itu akan masuk ke bank. Itu nanti akan mendorong (valas)," tegasnya

Dalam data Ditjen Pengelolaan Utang tersebut juga menyebutkan emerintah lewat Kementerian Keuangan yang melaksanakan transaksi pembelian kembali (buy back) Surat Utang Negara (SUN) secara langsung di pasar sekunder dengan menggunakan fasilitas dealing room DJPU. Alasanya hal ini merupakan salah satu instrument mencegah krisis.

Salah satu ujuan transaksi SUN secara langsung ini adalah untuk melakukan pengelolaan portofolio Surat Utang Negara. Adapun SUN yang akan ditransaksikan adalah seri FRO053 dengan pembelian sebesar Rp498,207 miliar. SUN FR0053 memiliki kupon 8,25% an jatuh tempo pada 15 Juli 2021, dengan 498,207 unit dan harga rata-rata terimbang 119,96%. Setelmen hasil pelaksanaan transaksi pembelian kembali SUN secara langsung ini akan dilaksanakan pada 28 Februari 2012, sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Transaksi pembelian kembali SUN secara langsung ini diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan nomor 170 PMK0812008 tentang Transaksi Surat Utang Negara Secara Langsung sebagaimana telah diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Keuangan nomor 126PMK.0812011.

BERITA TERKAIT

Wapres Ingatkan Berhati-hati Investasikan Dana Haji

    NERACA   Jakarta - Wakil Presiden RI M Jusuf Kalla mengingatkan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) agar berhati-hati…

Butuh Dana Rp 8 Triliun - SMI Bakal Rilis Sekuritisasi Aset di 2019

NERACA Jakarta – Danai pembangunan infrastruktur, PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) akan menerbitkan instrumen pendanaan berupa sekuritisasi aset pada paruh…

Dampak Suku Bunga Tinggi - Pefindo Taksir Nilai Obligasi Rp 138,1 Triliun

NERACA Jakarta - PT Pemeringkatan Efek Indonesia (Pefindo) memperkirakan total nilai penerbitan obligasi sepanjang tahun 2018 hanya Rp138,1 triliun. Nilai…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Asosiasi Dukung Penindakan Fintech Ilegal

      NERACA   Jakarta - Asosiasi FinTech Indonesia (AFTECH) mendukung penindakan hukum terhadap aksi perusahaan teknologi finansial (tekfin)…

Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Kredit 11,5%

  NERACA   Jakarta - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk menargetkan pertumbuhan kredit sebesar 11,5 persen pada 2019 lebih rendah…

Adira Insurance Berikan Penghargaan 23 Kota - Sistem Tata Kelola Keselamatan Jalan

      NERACA   Jakarta - Asuransi Adira menyelenggarakan Indonesia Road Safety Award (IRSA) sebagai upaya untuk menyadarkan pentingnya…