Swiss Genjot Turis Dari Indonesia

NERACA

Jakarta----Turis asal Indonesia masih kecil mengunjungi Swiss. Karena itu pemerintah Swiss mulai membidik turis yang berasal dari Indonesia seiring membaiknya perekonomian di Tanah Air. "Banyak hal yang bisa ditemukan di Swiss, selain pemandangan dan tempat yang indah, juga terdapat perguruan tinggi dan sistem perbankan yang tak perlu diragukan lagi," kata Duta Besar Swiss untuk Indonesia Heinz Walker Nederkoorn di Jakarta,23/2

Nederkoorn menambahkan pada 2010, berdasarkan tingkat hunian hotel di Swiss jumlah orang Indonesia yang bermalam di Swiss sebanyak 38.327. Dan meningkat menjadi 55.797 pada 2011. "Pertumbuhannya mencapai 46 persen. Indonesia merupakan negara ketiga di Asia Tenggara setelah Singapura dan Thailand," paparnya

Meningkatnya jumlah orang Indonesia yang berkunjung ke Swiss, lanjut dia, sudah berlangsung sejak empat tahun yang lalu. "Kami menargetkan pada tahun ini bisa meningkat 12 hingga 13 persen atau sekitar 70.000 orang yang berkunjung ke Swiss," ujar dia.

Menurut Nederkorn, hubungan pariwisata antara Indonesia dan Swiss tak hanya meningkat dalam segi ekonomi tetapi juga hubungan masyarakat kedua negara.

Sementara itu Wakil Direktur Pemasaran Switzerland Tourism Urs Eberhard mengatakan banyak alasan untuk datang ke Swiss. "Banyak festival di Swiss. Misalnya pada 14 dan 15 April mendatang ada festival balon, kemudian festival kembang api pada Agustus ataupun berkunjung ke sejumlah tempat wisata di Swiss," jelas Eberhard.

Eberhard mengatakan penduduk Swiss juga turut menjaga dan merawat lingkungan sekitar. Sehingga pengunjung yang datang bisa merasa nyaman berada di negeri itu. Dalam waktu dekat juga, kata Eberhard, pihaknya akan membuka kantor perwakilan untuk memperkuat hubungan dengan agen perjalanan. **cahyo

BERITA TERKAIT

NU Care Selamatkan TKI Eti dari Hukuman Mati di Saudi

Jakarta, Melalui program NU Peduli TKI, NU Care-LAZISNU selama tujuh bulan menghimpun dana untuk membantu pembebasan Eti, seorang TKI di…

Koperasi Indonesia Diyakini Adaptif dengan Era Industri 4.0

Koperasi Indonesia Diyakini Adaptif dengan Era Industri 4.0 NERACA Purwokerto - Koperasi dituntut harus mampu beradaptasi dengan era industri 4.0.…

Rencanakan Go Public - Softex Indonesia Bidik Dana di Pasar Rp 7 Triliun

NERACA Jakarta  -Satu lagi antrian panjang perusahaan yang berniat go public tahun ini adalah PT Softex Indonesia. Hal tersebut disampaikan…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Indeks Pembangunan Kesehatan : Bali Tertinggi, Papua Terendah

    NERACA   Jakarta - Provinsi Bali menjadi wilayah yang memiliki Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat (IPKM) paling tinggi sementara…

Presiden Minta Menteri Antisipasi Dampak Kekeringan

    NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo memerintahkan para menteri kabinet kerja untuk mengantisipasi dampak kekeringan yang terjadi…

BPS : Penduduk Miskin Berkurang 530 Ribu Jiwa

    NERACA   Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) menginformasikan, jumlah penduduk miskin pada Maret 2019 mencapai sebesar 25,14…