Rupiah Bertengger di Rp9.000-an

NERACA

Jakarta--- Apresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) tampaknya mengalami stagnasi dan bertahan pada kisaran Rp9.000 per dolar. Alasanya, investor masih menunggu saat yang tepat untuk kembali melakukan investasi di pasaran. Informasi dari yahoofinance, rupiah bertengger pada Rp9.051 per dolar dengan rata-rata perdagangan Rp9.062-Rp9.102. Sementara menurut kurs tengah Bank Indonesia (BI) rupiah diperdagangkan pada Rp9.070 per dolar dengan range Rp9.025-Rp9.115 per dolar.

Menurut, analis Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih, sentimen pasar global kembali negatif karena data dari Jerman memburuk di luar perkiraan. "Pasar di Asia pun terkoreksi pada hari ini. Untuk rupiah juga masih melemah dikisaran antara Rp9.060-Rp9.080 per USD," ujarnya

Sementara itu, analis valuta asing David Summual menambahkan, rupiah masih nyaman di level Rp9.050 per USD. Meski begitu, David, mengatakan BI tetap melakukan intervensi untuk menjaga stabilitas rupiah. "Kalau saya lihat, misal ke Rp8.900 per dolar itu cuma bertahan sebentar," paparnya

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) memang masih terus merujuk pada pergerakan dan kondisi eksternal, seperti kondisi Yunani. Seperti diketahui, Yunani baru saja memperoleh dana talangan untuk kedua kalinya 130 miliar euro. Dana tersebut guna menghindari Yunani dari gagal bayar pada Maret mendatang. "Namun dengan kondisi persetujuan dana bailout tersebut, investor masih ragu-ragu. Mereka khawatir hal ini hanya berlangsung dalam jangka pendek," ujarnya

Selain itu, pada April 2012 merupakan bulan pemilihan umum (pemilu) di Yunani. Dikahawatirkan, dengam pergantian kepemimpinan yang baru, kebijakan yang ada saat ikut berubah

Mengutip reuters, pada penutupan perdagangan kemarin rupiah diperdagangkan di Rp9.055 per dolar dengan kisaran perdagangan harian Rp9.040-Rp9.060 per dolar. Sementara menurut kurs tengah Bank Indonesia (BI), rupiah diperdagangkan di Rp9.059 per dolar dengan range perdagangan Rp9.014-Rp9.104 per dolar. **cahyo

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

CIMB Niaga Dukung Nasabah Wujudkan Ide Sosial

    NERACA   Jakarta - PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) kembali membuka pendaftaran kompetisi ide sosial bertajuk…

KNKS Dukung Penyusunan Roadmap Fintech Syariah

    NERACA   Jakarta - Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) mendukung adanya rencana penyusunan peta jalan atau roadmap untuk…

Masalah Bumiputera dan Jiwasraya Diharapkan Segera Selesai

    NERACA   Jakarta - Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mengharapkan adanya solusi mendesak untuk mengatasi permasalahan likuiditas yang…