Toyota Perkuat Rantai Pasok Hingga ke Industri Komponen

Untuk memperkuat rantai pasokan suku cadang berkualitas, PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) berbagi ilmu dengan industri komponen otomotif nasional agar bisa memenuhi standar produk kualitas global.

“Bagi kami, pengembangan SDM (sumber daya manusia) manajemen produksi yang cakap tidak berhenti di lingkungan TMMIN, namun juga harus ditularkan kepada rantai pasok sehingga dapat tumbuh dan berkembang bersama,” kata Presdir TMMIN Warih Andang Tjahjono, di Jakarta, disalin dari Antara.

Untuk itu, TMMIN ikut dalam seminar pengembangan rantai pasok industri komponen lapis ke-2 (tier 2) hari ini, yang digagas Indonesian Automotive Industrial People Development (IAIPD) di bawah mandat Institute Otomotif Indonesia (IOI).

Pada kegiatan yang yang dihadiri oleh Sekjen Kementerian Perindustrian Harris Munandar, Presiden IOI I Made Dana Tangkas, Advisor IAIPD Warih Andang Tjahjono yang juga Presdir TMMIN, dan Chairman IAIPD Edward Otto Kanter yang juga Wapresdir TMMIN itu, perusahaan komponen lapis pertama (tier 1) berbagi ilmu dan pengalaman manajemen produksi sesuai standar internasional, khususnya standar global Toyota.

“TMMIN mendorong pemasok lokal lapis ke-1 yang telah mengikuti dan memiliki pengajar berstandar Toyota untuk menularkan kepada pemasok-pemasok di lapis berikutnya yang tidak dapat dijangkau langsung oleh operasi bisnis TMMIN,” kata Warih.

Oleh karena itu melalui IAIPD - yang merupakan paguyuban perusahaan pemasok komponen lapis ke-1 -meneruskan ilmu yang mereka dapat dari TMMIN untuk mengajarkan manajemen produksi kepada industri komponen lapis ke-2.

Seminar Pengembangan Rantai Pasok Lapis Ke-2 merupakan acara yang menandai berakhirnya siklus ke-3 program IAIPD bertajuk “Tier-2 Trainer Development” yang ditujukan untuk mengembangkan kemampuan Sumber Daya Manusia dalam bidang Manajemen Produksi di perusahaan-perusahaan rantai pasok otomotif lapis ke-2.

Dalam program ini, IAIPD yang merupakan paguyuban bagi perusahaan-perusahaan rantai pasok otomotif lapis ke-1, menularkan ilmu dan pengalaman yang mereka terima dari TMMIN dengan membentuk pengajar-pengajar sesuai standar Toyota di Indonesia.

Chairman IAIPD Edward Otto Kanter menargetkan sebanyak 141 pengajar dari perusahaan pemasok lapis-2 dapat tercipta dari program ini pada tahun 2019. Kali ini, sebanyak 37 pengajar baru bergelar “Trainer” dari perusahaan otomotif lapis ke-2 menerima Sertifikat dari IAIPD.

Mereka akan menularkan ilmu tentang manajemen industri termasuk keamanan bekerja, penjagaan kualitas produk berstandar global, dan efisiensi proses manufaktur, tidak hanya di perusahaan tempat mereka bernaung, tapi juga kepada pemasok-pemasok yang bernaung di bawah mereka.

Program “Tier-2 Trainer Development” yang dilakukan saat ini merupakan turunan dari program “Supplier Master Trainer Development” yang diselenggarakan oleh TMMIN untuk pemasok-pemasok lokal lapis ke-1 yang dimulai pada 2013.

Program “Supplier Master Trainer Development” telah menelurkan sembilan pengajar berstandar Toyota bergelar “Master” di pemasok lapis-1. Kemudian pada 2014 atas prakarsa IAIPD, diluncurkan program “Tier-2 Trainer Development”.

“Kami berharap kompetensi manajemen produksi ini menyebar ke banyak mungkin industri manufaktur di Indonesia, tidak hanya di industri otomotif namun juga di industri-industri lainnya mengingat semakin dalam rantai pasok industri, semakin banyak perusahaan yang memasok produk dasar yang bersifat multi-industri,” kata Warih.

BERITA TERKAIT

NFC Indonesia Kuasai 99% Saham DCE - Perkuat Bisnis Periklanan Digital

NERACA Jakarta – Geliat pertumbuhan bisnis digital, memacu PT NFC Indonesia Tbk (NFCX) melalui anak usahanya PT Digital marketing Solution…

Kembangkan Bisnis PT Industri Sandang Nusantara - Lima BUMN Kerjasama Sinergis

NERACA Jakarta- Membangun sinergisitas antar Badan Usaha Milik Negara (BUMN), belum lama ini lima BUMN, yaitu PT Danareksa (Persero), PT…

Kemenperin Sebut Laju Industri Otomotif Kian Melesat

Industri otomotif merupakan salah satu dari lima sektor manufaktur yang tengah diprioritaskan pengembangannya karena akan menjadi pionir dalam penerapan revolusi…

BERITA LAINNYA DI OTOMOTIF

Produksi Alat Mekanis Multiguna Pedesaan Digenjot

Pemerintah terus memacu produktivitas dan daya saing industri otomotif di dalam negeri agar mampu memenuhi kebutuhan konsumen domestik dan semakin…

Kemenperin Sebut Laju Industri Otomotif Kian Melesat

Industri otomotif merupakan salah satu dari lima sektor manufaktur yang tengah diprioritaskan pengembangannya karena akan menjadi pionir dalam penerapan revolusi…

Industri Otomotif Siap Perluas Penggunaan B20

Industri otomotif menyatakan kesiapannya dalam memperluas penggunaan Biodiesel 20 untuk seluruh kendaraan bermesin diesel di Indonesia. "Kami siap mendukung implementasi…