Mayoritas Masyarakat Indonesia Tak Dilindungi Asuransi

NERACA

Jakarta - Hasil survey yang dilakukan oleh PT AIA Financial akhir tahun lalu menunjukkan, sekitar ada 77% terjadi kesenjangan antara kebutuhan proteksi dengan dana cadangan resiko atau sebesar Rp106 juta per keluarga. “Sebanyak 60% responden sama sekali tidak memiliki asuransi ataupun dana cadangan yang cukup untuk melindungi diri sendiri maupun keluarganya,” ujar Presiden Direktur AIA Financial Carl Gustini saat konferensi pers di Plaza Senayan, Jakarta, Rabu (22/2).

Menurut Carl, antara dana cadangan resiko dan kebutuhan proteksi menimbulkan gap sehingga menimbulkan permasalahan di Indonesia. “Penetrasi asuransi jiwa di Indonesia masih kecil yaitu sekitar 5%, untuk itu kita mencoba untuk lebih dalam mempersempit proteksi yang ditimbulkan oleh gap proteksi ini,” jelasnya

Sementara itu, berdasarkan hasil kajian di sepuluh kota besar di Indonesia, AIA mencatat bahwa rata-rata setiap keluarga mengeluarkan dana senilai Rp106 juta dalam setahun untuk membiayai kebutuhan kesehatan, kecelakaan dan kematian.

Terkait dengan kondisi seperti ini, kata Carl, AIA berupaya untuk menjembatani kesenjangan tersebut dengan meluncurkan produk bernama AIA Familiy First Protection (AFFP). "ini adalah produk suransi jiwa yang menawarkan porsi proteksi tertinggi dari produk serupa yang saat ini sedang banyak beredar di masyarakat,” ujarnya.

Lebih jauh Carl menambahkan peluncuran produk terbaru ini diharapkan bisa menjadi solusi bagi keluarga untuk menutupi kesenjangan antara kebutuhan proteksi dan total dana cadangan risiko yang tersedia. “Ini diharapkan menjadi solusi bagi masyarakat Indonesia yang belum memiliki asuransi jiwa,” paparnya.

Ditempat yang sama, Chief Marketing Officer AIA Ade Bungsu mengatakan produk AFFP ini merupakan bagian dari pelaksanaan kampanye tahap kedua yang dilakukan AIA Financial untuk membangun pemahaman keluarga Indonesia akan pentingnya proteksi. “polis AFFP ini adalah upaya kita untuk mengingatkan masyarakat bahwa proteksi penuh adalah wujud penuh cinta dan kasih,” ujarnya.

AFFP sendiri, kata Ade, memberikan perlindungan total dan fleksibilitas sesuai dengan kebutuhan pelanggan. “Keunggulan produk ini, perlindungan seumur hidup, fleksible, fokus memaksimalkan proteksi, mengoptimalkan investasi, perlindungan lengkap dan NLG (no lapse guarantee) dan diskon biaya asuransi,” katanya. **bari

BERITA TERKAIT

Ini Jurus Wujudkan Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya mewujudkan visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Peluang…

Pasar Murah Asa Masyarakat Kecil Sambut Lebaran - Menjangkau Daya Beli Masyarakat

Tingginya harga kebutuhan pokok menjelang Lebaran, selalu menjadi momok menakutkan bagi masyarakat untuk memenuhi kebutuhan di hari raya. Apalagi, bagi…

JK: Tak Ada Penumpukan Kendaraan di Gerbang Tol

Memasuki mudik lebaran tahun 2018 ini, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) memastikan tidak ada penumpukan kendaraan di gerbang tol pada…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Perbankan Berlomba Tawarkan Layanan dan Produk Digital

      NERACA   Jakarta - Laporan Maverick Banking Media Performance Report Q1-2018 menyebutkan bahwa industri perbankan semakin beradaptasi…

Dukung Transaksi Non Tunai, Bank DKI Raih Penghargaan

      NERACA   Jakarta - Bank DKI meraih penghargaan The 1st Trendsetter e-Money dan peringkat II E-banking kategori…

Allianz Indonesia Formulasikan Strategi Life Changer

      NERACA   Jakarta - Country Manager dan Presiden Direktur Allianz Life Indonesia Joos Lowerier mengatakan saat ini,…