Mayoritas Masyarakat Indonesia Tak Dilindungi Asuransi

NERACA

Jakarta - Hasil survey yang dilakukan oleh PT AIA Financial akhir tahun lalu menunjukkan, sekitar ada 77% terjadi kesenjangan antara kebutuhan proteksi dengan dana cadangan resiko atau sebesar Rp106 juta per keluarga. “Sebanyak 60% responden sama sekali tidak memiliki asuransi ataupun dana cadangan yang cukup untuk melindungi diri sendiri maupun keluarganya,” ujar Presiden Direktur AIA Financial Carl Gustini saat konferensi pers di Plaza Senayan, Jakarta, Rabu (22/2).

Menurut Carl, antara dana cadangan resiko dan kebutuhan proteksi menimbulkan gap sehingga menimbulkan permasalahan di Indonesia. “Penetrasi asuransi jiwa di Indonesia masih kecil yaitu sekitar 5%, untuk itu kita mencoba untuk lebih dalam mempersempit proteksi yang ditimbulkan oleh gap proteksi ini,” jelasnya

Sementara itu, berdasarkan hasil kajian di sepuluh kota besar di Indonesia, AIA mencatat bahwa rata-rata setiap keluarga mengeluarkan dana senilai Rp106 juta dalam setahun untuk membiayai kebutuhan kesehatan, kecelakaan dan kematian.

Terkait dengan kondisi seperti ini, kata Carl, AIA berupaya untuk menjembatani kesenjangan tersebut dengan meluncurkan produk bernama AIA Familiy First Protection (AFFP). "ini adalah produk suransi jiwa yang menawarkan porsi proteksi tertinggi dari produk serupa yang saat ini sedang banyak beredar di masyarakat,” ujarnya.

Lebih jauh Carl menambahkan peluncuran produk terbaru ini diharapkan bisa menjadi solusi bagi keluarga untuk menutupi kesenjangan antara kebutuhan proteksi dan total dana cadangan risiko yang tersedia. “Ini diharapkan menjadi solusi bagi masyarakat Indonesia yang belum memiliki asuransi jiwa,” paparnya.

Ditempat yang sama, Chief Marketing Officer AIA Ade Bungsu mengatakan produk AFFP ini merupakan bagian dari pelaksanaan kampanye tahap kedua yang dilakukan AIA Financial untuk membangun pemahaman keluarga Indonesia akan pentingnya proteksi. “polis AFFP ini adalah upaya kita untuk mengingatkan masyarakat bahwa proteksi penuh adalah wujud penuh cinta dan kasih,” ujarnya.

AFFP sendiri, kata Ade, memberikan perlindungan total dan fleksibilitas sesuai dengan kebutuhan pelanggan. “Keunggulan produk ini, perlindungan seumur hidup, fleksible, fokus memaksimalkan proteksi, mengoptimalkan investasi, perlindungan lengkap dan NLG (no lapse guarantee) dan diskon biaya asuransi,” katanya. **bari

BERITA TERKAIT

Zurich Buka Agen di Yogyakarta dan Jateng - Minat Asuransi Meningkat

NERACA Yogyakarta -Perluas penetrasi pasar asuransi di dalam negeri, perusahaan asuransi jiwa terkemuka di Indonesia Zurich membuka kantor keagenan keduanya…

MA-Kemlu Perkuat Kerja Sama Layani Masyarakat

MA-Kemlu Perkuat Kerja Sama Layani Masyarakat NERACA Jakarta - Mahkamah Agung (MA) dan Kementerian Luar Negeri (Kemlu) akan melakukan pembaharuan…

Utang Luar Negeri Indonesia Naik 10,1%

      NERACA   Jakarta - Jumlah utang luar negeri Indonesia di akhir 2017 meningkat 10,1 persen (tahun ke…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pulihkan Penyaluran Kredit, BI Andalkan Makroprudensial

      NERACA   Jakarta - Pelonggaran kebijakan makroprudensial pada 2018 menjadi tumpuan untuk memulihkan penyaluran kredit perbankan yang…

Luncurkan G-Pro, Asuransi Generali Gaet BTN

      NERACA   Jakarta - PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia (Generali Indonesia) bersama PT Bank Tabungan Negara (Persero)…

BNI Siapkan Corporate Card untuk Kemenkeu

      NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI menyiapkan BNI Corporate Card yang…