Penjualan Ekspor BOLT Tumbuh 50% - Ditopang Pasar di India

NERACA

Jakarta – Semester pertama 2018, PT Garuda Metalido Tbk (BOLT) membukukan lonjakan penjualan ekspor sebesar 50%. Kenaikan ekspor tersbeut terutama terkerek oleh permintaan dari India,”Pasar India jauh lebih besar dibandingkan pasar Indonesia, sehingga sangat potensial bagi kami. Pertumbuhan mereka sangat besar dan tuntutan atas kualitas produknya juga terus meningkat,”kata Direktur Keuangan Garuda Metalindo, Anthony Wijaya di Jakarta, kemarin.

Dirinya menyampaikan, pasar India membutuhkan produk berkualitas dalam jumlah besar, namun pemenuhannya tersendat karena masih ada permasalahan kualitas produk dari para pemasok lokal di India. Akhirnya, pemain industri otomotif menjajaki supplier dari negara lain. Maka untuk memperluas pasar ekspor, saat ini perseroan juga tengah menjajaki pasar Amerika Serikat untuk pengapalan produk. Pasar AS pun dinilai potensial karena industri otomotif yang sangat maju.

Sebelumnya, emiten produsen komponen ini berambisi memperbesar pasar ekspor di Asia dan di Amerika Serikat. Sejauh ini, perseroan telah mengekspor produknya ke beberapa negara di Uni Eropa. Asal tahu saja, pasar ekspor perseroan ke India baru dilakukan pada kuartal IV tahun lalu. Permintaan pasar ekspor ke India terus konsisten meningkat dan karena itu, perseroan optimis permintaan akan terus tumbuh karena populasinya yang juga cukup besar.

Sebagai informasi, tahun ini BOLT menargetkan pendapatan dan laba bersihnya naik sebesar 5%-10%. Target ini sama seperti target yang dipatok tahun lalu. Untuk pasar dalam negeri, produsen berbagai jenis fasteners (mur dan baut) ini berharap ada peningkatan permintaan di sektor otomotif baik dari roda dua maupun di roda empat.

Kemudian untuk belanja modal atau capital expenditure (capex) tahun ini, perseroan menganggarkan untuk ekspansi produksi sekitar Rp 70 miliar sampai Rp 75 miliar. Nantinya capex tersebut juga untuk mendanai logistic center baru di kawasan MM2100. Presiden Direktur PT Garuda Metalindo Tbk, Ervin Wijaya pernah bilang, dana capex berasal dari internal dan bantuan financing dari perusahaan mesin yang produknya akan dibeli.”Kami akan beli mesin-mesin baru yang akan datang pada pertengahan tahun ini untuk antisipasi peningkatan ekspor," ujarnya.

BERITA TERKAIT

Asian Games Buka Peluang UMKM Tembus Pasar Ekspor

Asian Games Buka Peluang UMKM Tembus Pasar Ekspor NERACA Jakarta - Ajang olahraga terbesar di Asia Asian Games 2018 membuka…

Steady Safe Pacu Ekspansi Bisnis di Tiga Kota - Perluas Penetrasi Pasar

NERACA Jakarta – Ketatnya bisnis transportasi seiring dengan serbuan transportasi berbasis online, tidak menyurutkan emiten penyedia jasa transportasi PT Steady…

Ekspor Tumbuh 12 Persen, Industri Minol RI Rambah Pasar Amerika - Niaga Internasional

NERACA Jakarta – Industri minuman beralkohol (minol) berupaya memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. Selain mampu menyumbang cukai yang cukup…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Puncak BUMN Hadir Untuk Negeri - 5000 Peserta Ikuti BTN Funwalk di Bengkulu

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menggelar kegiatan jalan  santai atau funwalk di kota Bengkulu. Kegiatan ini merupakan rentetan kegiatan…

Intiland Bukukan Pendapatan Usaha Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil membukukan pendapatan usaha di semester pertama 2018 sebesar Rp1,8…

Adi Sarana Armada Beli 2.900 Armada Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) terus melakukan peremajaan armada. Dimana…