Ayers Asia AM Bidik Dana Kelola Rp 500 Miliar - Luncurkan Dua Produk Dinfra

NERACA

Jakarta – Targetkan dana kelolaan atau asset under management (AUM) hingga akhir tahun sebesar Rp 350 miliar hingga Rp 500 miliar, PT Ayers Asia Asset Management agresif merilis produk reksadana baru. Teranyar, perseroan merilis dua produk Dinfra (Dana Investasi Infrastruktur) berbentuk investasi kolektif,”Kejar target dana kelolaan hingga Rp 500 miliar, kita berhadap bisa ditopang dua produk Dinfra dan satu produk reksa dana syariah,”kata Direktur Utama PT Ayers Asia Management, Destin Mirjaya Mudijana di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, dua produk Dinfra yang baru dirilis memiliki jaminan proyek properti senilai Rp200 miliar dan Rp250 miliar. Idrus, Direktur Ayers Asia Asset Management menambahkan, pihaknya sedang memproses Dinfra senilai Rp 200 miliar yang direncanakan meluncur pada Agustus atau September tahun ini.

Idrus melihat Indonesia berpotensi masih akan banyak membangun proyek. Saat ini sumber pendanaan proyek tidak hanya didapat dari bank tapi juga bisa dari reksadana seperti Dinfra. Selain itu, Idrus mengatakan, pihaknya juga sedang melakukan assessment atau penilaian untuk meluncurkan DINFRA yang selanjutnya senilai Rp 200 miliar hingga Rp 250 miliar.

Dinfra yang kini digarap Ayers Asia Asset Management ditujukan untuk pendanaan properti swasta. Perseroan merupakan perusahaan manajer investasi baru dengan dua produk yakni reksadana Ayer Asia Asset Management Bond Fund dan reksadana Ayers Bond Fund dan Money Market Fund. Sebelumnya, perseroan juga meluncurkan satu produk baru bertajuk reksa dana Ayers Asia Asset Management Equity Index Sri Kehati. Produk baru ini dengan jaminan pada saham-saham terdaftar dalam indeks Sri Kehati.”Kami memilih indeks ini karena Indeks Sri Kehati tumbuh 16,62% sepanjang tahun ini sedangkan IHSG hanya tumbuh 6%,”kata Destin Mirjaya.

Asal tahu saja, sampai akhir Juni 2018, perseroan mencatat dana kelolaan sebesar Rp 22 miliar dan jumlah investor 150 di pasar modal.

BERITA TERKAIT

Superkrane Bidik Dana Segar Rp 378 Miliar - Tawarkan IPO Rp 900-1.260 Per Saham

NERACA Jakarta – Geliat pembangunan infrastruktur tentunya memberikan dampak terhadap bisnis krane, seperti yang dialami PT Superkrane Mitra Utama. Berangkat…

Hasnur Group Bidik Dana Segar Rp 1,4 Triliun - Rencanakan IPO Anak Usaha di 2019

NERACA Jakarta – Guna mendanai pengembangan bisnis anak usahanya di sektor energi, Hasnur Group berencana melepas sebagian saham anak usahanya…

Investor Saham di Sulsel Capai 12.500 Orang

NERACA Makassar - Kantor Perwakilan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) mencatat jumlah investor pasar modal di…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Puncak BUMN Hadir Untuk Negeri - 5000 Peserta Ikuti BTN Funwalk di Bengkulu

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menggelar kegiatan jalan  santai atau funwalk di kota Bengkulu. Kegiatan ini merupakan rentetan kegiatan…

Intiland Bukukan Pendapatan Usaha Rp 1,8 Triliun

NERACA Jakarta – Emiten properti, PT Intiland Development Tbk (DILD) berhasil membukukan pendapatan usaha di semester pertama 2018 sebesar Rp1,8…

Adi Sarana Armada Beli 2.900 Armada Baru

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA) terus melakukan peremajaan armada. Dimana…