Lagi, ICDX Bakal Luncurkan Kontrak Baru - Geliat Transaksi Bursa Komoditi

NERACA

Jakarta – Dorong pertumbuhan transaksi di bursa komoditi, Indonesia Commodity & Derivative Exchange atau ICDX dalam waktu dekat bakal meluncurkan sejumlah kontrak baru. Sejumlah kontrak baru tersebut diharapkan dapat menarik minat investasi dan meningkatkan pertumbuhan kontrak berjangka di Indonesia.

Chief Executive Officer ICDX, Lamon Rutten mengungkapkan bahwa pihaknya akan segera memulai sejumlah kontrak produk baru, tetapi masih menunggu perbaikan dan penyempurnaan sistem,”Tahun ini bisa mulai dengan kontrak baru GOFX [Gold, Oil, Forex] pada Agustus, September atau Oktober mulai kontrak futures timah, baru setelah itu sebelum Desember mulai perdagangan kripto," ujarnya di Jakarta, kemarin.

Untuk pembahasan kripto, Lamon mengatakan, belum bisa mulai kontrak baru tanpa adanya pengembangan sistem baru. Lamon juga mengungkapkan bahwa rencana penerbitan perdagangan mata uang kripto oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) sudah 80% selesai.”Kemungkinan rampung akhir bulan ini atau Agustus," lanjutnya.

Lamon mengharapkan tahun ini setelah mata uang kripto mulai diperdagangkan, akan menambah minat pada perdagangan dan investasi komoditas berjangka di Indonesia,”Dari ICDX, tahun depan pengembangan perdagangan mata uang kripto akan diutamakan, bersama dengan forex dan kontrak baru lainnya," ujarnya.

Lamon mengharapkan, seluruh sistem produk-produk tersebut dapat berfungsi baik dan dapat membuat lebih banyak orang yang semakin kenal dengan produk-produk tersebut.”Banyak orang yg tidak mengerti bedanya bursa resmi dan pialang ilegal, itu jadi masalah besar di Indonesia. Lebih parah lagi iklannya lebih gencar dan menggunakan bahasa indonesia. Kita juga perlu mengedukasi supaya orang tahu bahayanya investasi di pialang ilegal dan lebih memilih investasi di pialang yang diregulasi,”tandasnya.

Bappebti dan ICDX menyarankan untuk invetasi di pasar berjangka multilateral karena harga dan jenis produk di pasar tersebut ada tranparansi harga serta ada aturan yang aman dan jelas. Terkait dengan kinerja ICDX pada semester I/2018, Lamon mengungkapkan bahwa data pada tahun ini lebih baik dari tahun lalu.

Untuk data pertumbuhan ICDX, Lamon belum berkenan menyebutkan angkanya karena data resminya memang belum dirilis. Dia menuturkan bahwa data kinerja tersebut masih harus dirapatkan lebih lanjut.

BERITA TERKAIT

Bidik Pasar Milenial - Erha Luncurkan E-commerce Produk Kesehatan Kulit

Boomingnya industri e-commerce di dalam negeri, dimanfaatkan Erha sebagai klinik kesehatan kulit untuk mendongkrak penjualan. Apalagi, saat ini belum banyak…

Mengkritisi Upaya Membuka Pasar Baru Dunia

Oleh: Pril Huseno Forum “Seminar Perdagangan Nasional dan Dialog Gerakan Ekspor Nasional” yang digagas Kadin, Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia dan…

SP PLN Kukuhkan Ketum Baru

      NERACA   Jakarta - Serikat Pekerja (SP) Perusahaan Listrik Negara (PLN) menggelar Musyawar Nasional Luar Biasa (Munaslub)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Pembangunan Jaya Ancol Tumbuh 1,4%

PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk (PJAA) membukukan laba tahun 2018 sebesar Rp223 miliar atau tumbuh 1,4% dibandingkan dengan periode yang…

Laba Bersih Indocement Menyusut 38,3%

NERACA Jakarta – Pasar semen dalam negeri sepanjang tahun 2018 mengalami kelebihan pasokan, kondisi ini berdampak pada performance kinerja keuangan…

Pacu Pertumbuhan Investor di Sumbar - BEI dan OJK Edukasi Pasar Modal Ke Media

NERACA Padang - Dalam rangka sosialisasi dan edukasi pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) perwakilan Padang bekerja sama dengan…