Hasil IPO Prima Java untuk Bayar Utang

NERACA

Jakarta - Promotor acara hiburan PT Prima Java Kreasi berencana menggunakan sebagian besar dana hasil penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) yang rencananya dilaksanakan pada semester I-2012 untuk melakukan refinancing (pembayaran) utang perusahaan. Direktur Utama Prima Java Kreasi, Michael Rusli mengatakan, utang tersebut diperoleh perusahaan dari investor asing dan induk usaha mereka pada tahun lalu.

“Tahun lalu, kami sudah ada suntikan dana sebesar Rp 200 miliar. Utang tersebut nantinya akan di refinancing dengan menggunakan dana hasil IPO. Untuk kelengkapan dokumen, semua sudah lengkap. Tinggal menunggu audit laporan keuangan, antara Desember 2011 atau Januari 2012,” jelas Michael di Jakarta, Selasa (21/2).

Dia mengakui, perseroan masih menyeleksi calon penjamin emisi atau underwriter atas IPO tersebut. Namun beredar kabar di pasar menyebutkan kalau ada tiga perusahaan sekuritas, salah satunya PT Minna Padi Investama Tbk (PADI). Target dana yang akan diraih Prima Java berkisar Rp 250 miliar-Rp 300 miliar dengan mengeluarkan saham baru setara 35%-40% dari saham yang dicatatkan.

Selain refinancing, Michael juga menyebutkan bahwa daan hasil IPO akan digunakan untuk membiayai aktivitas konser, pendidikan, serta investasi infrastruktur. Dia menambahkan, investor asing yang menjadi kreditur Prima Java nantinya akan menyerap saham yang dilepas ke publik. Meski begitu, dia belum mau mengungkap berapa persen saham yang akan diserap investor tersebut.

Pasalnya, hal tersebut bergantung pada hasil proses valuasi yang sedang dilakukan saat ini. “Masih belum pasti, soalnya valuasinya belum selesai. Tergantung PER (price to earnings ratio),” tegasnya. Asal tahu saja, saat ini promotor berjuluk Big Daddy memiliki tujuh anak usaha, yaitu Big Daddy Family Entertainment, Big Daddy Live Concerts, Big Daddy Productions, Big Daddy Next, Big Daddy Media, Big Daddy Venue Management, dan MyTicket Indonesia.

Ketujuh anak usaha tersebut bergerak di bidang event management, promotor, dan penjualan tiket. Tahun ini, Big Daddy berencana mendatangkan beberapa artis papan atas luar negeri seperti Elton John, Roxette, serta Il Divo. [ardi]

BERITA TERKAIT

Sikapi Tren Gagal Bayar - OJK Review Kembali Pemeringkat Obligasi

NERACA Jakarta – Banyaknya penerbitan obligasi korporasi yang gagal bayar, membuat reaksi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk turun tangan dan…

Lunasi Utang US$ 200 Juta - XL Axiata Rencanakan Refinancing di 2019

NERACA Jakarta – Mengurangi porsi beban utang, PT XL Axiata Tbk (EXCL) bakal bayar utang senilai US$ 200 juta hingga…

Utang Negara Masih Aman

Menyimak ancaman krisis global belakangan ini, ada baiknya kita melihat kondisi sejumlah negara lain yang kondisinya tidak lebih baik dari…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Industri di Papua Berpeluang Go Public

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Jayapura berupaya mendorong pelaku industri di Papua untuk mengakses permodalan dari pasar modal untuk…

Restrukturisasi TAXI Disetujui Investor

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang obligasi (RUPO) PT Express Trasindo Utama Tbk (TAXI), para pemegang obligasi akhirnya menyetujui paket restrukturisasi…

Bidik Generasi Milenial - Chubb Life Luncurkan Platform Digital

NERACA Jakarta – Penetrasi pasar asuransi di Indonesia, PT Chubb Life Insurance Indonesia (Chubb Life) meluncurkan platform online bernama Chubb…