APEI: Perlu Ada Kesiapan Anggota Bursa - Rencana Perubahan Lot Saham

NERACA

Jakarta – Rencana direktur utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Inarno Djajadi bersama tim menurunkan jumlah satu lot jadi 20-50 saham, mendapatkan berbagai reaksi dari pelaku pasar. Namun yang pasti, Asosiasi Perusahaan Efek Indonesia (APEI) menilai anggota bursa atau broker perlu persiapan khusus untuk menerapkan perubahan satuan lot dari yang berlaku saat ini 100 saham setiap lot.

Kata Ketua Umum APEI, Octavianus Budianto, hal yang perlu disiapkan antara lain adalah infrastruktur di bursa dan sistem back office transaksi nantinya. Menurutnya, tidak ada salahnya jika bursa mewacanakan rencana tersebut, tapi harus dipertimbangkan seperti apa kesiapan bursa dan Anggota Bursa (AB) dalam merealisasikan rencana tersebut. Tapi perlu juga dipertimbangkan kondisi harga saham yang diperdagangkan di bursa saat ini,”Coba kita lihat dulu profil harga saham, clustering (dikelompokan) aja harga di atas Rp 10 ribu berapa sekian ribu berapa. Nanti kita lihat coba simulasi pake Rp 50 per unit itu seperti apa, itu sebenarnya masuk apa tidak,"ujarnya di Jakarta, kemarin.

Disampaikannya, jika semua saham diturunkan jumlahnya dalam satu lot maka untuk saham dengan harga Rp 50 per saham (gocap) akan menjadikan transaksi menjadi lebih ramai. "Jadi kalau beli saham harga Rp 50 beli cuma Rp 10 ribu kan itu jadinya gimana, belum lagi resiko trading error," paparnya.

Selain itu, dia juga menilai bahwa bursa juga perlu memastikan kesiapan infrastruktur perdagangan di bursa. Karena penurunan jumlah saham ini dalam satu lot ini akan menyebabkan jumlah transaksi akan lebih ramai, namun jika bursa tidak siap maka akan terjadi gangguan dalam perdagangan. Asal tahu saja, rencana revisi jumlah saham dalam satu lot dimaksudkan untuk meningkatkan likuiditas perdagangan. Dengan demikian BEI masih optimis bisa mencapai kapitalisasi pasar hingga Rp 10 ribu triliun hingga 2020 mendatang.

Inarno pernah bilang, penurunan satuan lot diyakini mampu mendapatkan likuiditas pasar yang lebih baik.Lot merupakan satuan perdagangan saham atau jumlah minimal pembelian saham. Apabila satuan lot saham diubah, tentu akan mengurangi jumlah biaya yang dikeluarkan pelaku pasar saat membeli satu lot saham,”Sisi likuiditas kami rasakan masih rendah. Jadi, kami pikir perlu juga meningkatkan transaksi likuditasnya. Kami akan mengkaji kembali besaran satu lot," ungkapnya.

Sementara Direktur Perdagangan dan Anggota Bursa, Laksono Widito Widodo menambahkan, awalnya saham satu lot terdiri dari 500 saham dan diperkecil menjadi 100 saham. Pengecilan satuan ini akan membuat harga lebih murah, sehingga investor dengan modal kecil juga bisa membeli saham. Intinya, membuat perdagangan saham lebih likuid. “Supaya harga lebih murah, kami akan mengubah ukuran lot sekitar 50 sampai 20 saham. Sekarang kan 100 saham per lot. Ini agar affordable. Buat orang dengan modal kecil bisa main saham," jelas Laksono.

Penurunan lot saham diperkirakan akan menambah jumlah pelaku pasar ritel. Aturan jumlah satuan lot saham sebenarnya tidak pernah diubah sejak 2013 lalu, karena aturan tersebut mengacu pada Kep-00071/BEI/11-2013. Beleid tercantum dalam bentuk keputusan BEI dan mulai diberlakukan sejak 8 November 2013.

BERITA TERKAIT

Dirut BYAN Tambah Porsi 19.400 Saham

Tambah porsi kepemilikan saham, direktur utama PT Bayan Resources Tbk (BYAN) Dato’ Low Tuck Kwong membeli saham perusahaan sebesar Rp371,13…

37 Pameran UMKM Kreatif Meriahkan Tanah Lot Art & Food Festival 2018

37 Pameran UMKM Kreatif Meriahkan Tanah Lot Art & Food Festival 2018 NERACA  Tabanan, Bali - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tabanan…

Tekad Ratu Sampah Wujudkan Perubahan Nyata - Lewat Komunitas Peduli Sampah

Bergelut dengan sampah apalagi bagi seorang wanita, merupakan kegiatan yang selalu dihindari karena selain jorok dan juga menimbulkan penyakit. Namun…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Dihantui Volatile IHSG - BEI Masih Optimis Target IPO Melebihi Target

NERACA Jakarta – Di sisa paruh kedua tahun ini, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) masih optimis target perusahaan yang akan…

Pefindo Catatkan Penundaan Obligasi Rp 20 Triliun

NERACA Jakarta – Mempertimbangkan kebijakan kenaikan suku bunga acuan bank Indonesia (BI) 7 Day Repo Rate yang telah mencapai 5.5%,…

Stock Split MNC Kapital Disetujui Investor

Berdasarkan hasil rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) PT MNC Kapital Indonesia Tbk (MNC Financial Services), pemegang saham menyetujui…