Samsung Bantu Kembangkan Pengrajin Anyaman Lontar - Bangun Kemandirian Para Mama di Pulau Solor

Menjaga kearifal lokal dalam pengembangan wirausaha kerajinan pohon lontar bagi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT), mendorong PT Samsung Electronics Indonesia lewat program tanggung jawab sosial perusahaan untuk aktif dan berperan serta untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Melalui program Samsung OCOB (One Community One Business), gairah kerajinan anyaman Solor dibangkitkan kembali dan berhasil menembus pasar ekspor dengan peningkatan kuantitas pesanan, serta kualitas anyaman termasuk membangkitkan kembali sebuah desain turun temurun anyaman khas solor tiga dimensi yang sempat hilang tidak diproduksi lagi beberapa tahun belakangan, Sobe Basket.

Dalam pengembangan potensi bisnis kerajinan pohon lontar bagi masyarakat NTT, khususnya di pulau Solor, PT Samsung Electronics Indonesia dalam menjalan program corporate citizenshipnya melalui KOTRA (Korea Trade –Investment Promotion Agency) bekerjasama dengan Du’Anyam, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kerajinan anyaman Indonesia, untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Asal tahu saja, anyaman daun lontar yang digeluti di pulau Solor merupakan salah satu tradisi turun temurun. Biasanya, para Mama mengerjakan anyaman di sela-sela istirahatnya setelah membantu suami mereka berkebun. Dulu membuat anyaman hanya untuk perabotan rumah tangga yang dipakai sendiri, namun sejak adanya komunitas Du’Anyam, anyaman daun lontar menjadi anyaman yang bernilai tinggi. Bagi para Mama di pulau Solor, kini menganyam menjadi salah satu solusi agar para Mama tetap mendapatkan penghasilan tanpa harus pergi ke ladang yang jauh.

Meskipun masyarakat pulau Solor sudah merasa bahagia karena bisa mendapatkan penghasilan tambahan dari anyaman, mereka masih merasa khawatir dengan penerangan di malam hari. Seperti yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia, suplai listrik masih belum memenuhi kebutuhan secara maksimal, sehingga jaringan listrik belum mampu menjamin penerangan seluruh daerah ini. Melihat keterbatasan yang terjadi pada warga Solor ini, baru – baru ini Samsung melengkapi bantuannya untuk warga Solor dengan memberikan 1,500 lentera tenaga surya, penerangan yang tidak membutuhkan suplai listrik yang menjadi salah satu solusi masyarakat Solor untuk melakukan kegiatan di malam hari, khususnya para Mama dalam mengerjakan anyaman.

Salah seorang Mama pengerajin anyaman dari pulau Solor, Bernadete (36) mengungkapkan, dulu membuat anyaman hanya untuk dipakai sendiri, namun sejak bergabung dengan komunitas Du’Anyam, justru memiliki peran penting dalam memutar perekonomian keluarga dari hasil menganyamnya. “Mama sudah bisa membuat anyaman dari kecil tapi menekuninya seperti saat ini baru sejak 2015. Proses pembuatan anyaman sendiri berbeda-beda tergantung pada pola dan besar kecil yang ukuran. Biasanya Mama menganyam setelah pulang dari kebun sebelum petang, tapi sejak ada lentera tenaga surya mama bisa mengayam di malam hari jadi proses mengerjakan anyaman bisa selesai lebih cepat,” ungkapnya.

Ibu dua anak ini menjelaskan bahwa proses pembuatan anyaman sendiri membutuhkan waktu yang cukup lama, sebelum akhirnya dapat dianyam, daun lontar yang sudah dipetik harus dipotong-potong dengan teknik suwir, kemudian baru direbus sebagai proses pengawetan, dan kemudian dijemur. Proses tersebut bisa memakan waktu 3-4 hari baru selanjutnya proses pembuatan anyaman sesuai pola.

Bernadete mengaku rata-rata sebulan bisa menerima uang Rp 200,000 dari hasil menganyamnya. Upah yang didapat menyesuaikan dari ukuran anyaman yang dibuatnya. Jika ada pekerjaan suwir dan pengawetan itu akan berbeda lagi ongkosnya.

BERITA TERKAIT

Imperva Bangun Scrubbing Center di Jakarta

    NERACA   Jakarta - Imperva Inc, perusahaan cybersecurity mengumumkan hadirnya DDoS Scrubbing Center pertama di Indonesia. Menurut Wakil…

Sinergi Kemenkop-IPB Kembangkan Technopreneur dan Socialpreneur

Sinergi Kemenkop-IPB Kembangkan Technopreneur dan Socialpreneur NERACA Jakarta - Kementerian Koperasi dan UKM bersinergi dan berkolaborasi dengan Institut Pertanian Bogor…

Kemenkop Gandeng BNI dan Perumnas Bangun Perumahan ASN

Kemenkop Gandeng BNI dan Perumnas Bangun Perumahan ASN NERACA  Jakarta - Kementerian Koperasi dan UKM menggandeng Bank BNI dan Perumnas…

BERITA LAINNYA DI CSR

Tingkatkan Kualitas Budidaya Ikan Lele - Indah Kiat Berikan Bantuan 24 Ribu Bibit Lele Sangkuriang

Ciptakan produktivitas budidaya ikan lele yang berkualitas guna menunjang peningkatan kesejahteraan warga, unit industri Asia Pulp & Paper (APP) Sinar…

Sumbangkan Dana US$ 1 Juta - Google.org Bantu Persiapan Bencana di Indonesia

Menyadari Indonesia menjadi negara rawan bencana dan bencana sendiri tidak bisa diprediksi kapan datangnya, maka kesadaran masyarakat akan potensi bencana…

Peduli Sentani Jayapura - Gandeng PMI, Indosat Terjunkan Mobil Klinik

Musibah banjir bandang di Sentani, Kabupaten Jayapura Papua menjadi duka bagi bangsa ini. Berdasarkan data, Rabu (20/3), korban meningal dunia…