Samsung Bantu Kembangkan Pengrajin Anyaman Lontar - Bangun Kemandirian Para Mama di Pulau Solor

Menjaga kearifal lokal dalam pengembangan wirausaha kerajinan pohon lontar bagi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT), mendorong PT Samsung Electronics Indonesia lewat program tanggung jawab sosial perusahaan untuk aktif dan berperan serta untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Melalui program Samsung OCOB (One Community One Business), gairah kerajinan anyaman Solor dibangkitkan kembali dan berhasil menembus pasar ekspor dengan peningkatan kuantitas pesanan, serta kualitas anyaman termasuk membangkitkan kembali sebuah desain turun temurun anyaman khas solor tiga dimensi yang sempat hilang tidak diproduksi lagi beberapa tahun belakangan, Sobe Basket.

Dalam pengembangan potensi bisnis kerajinan pohon lontar bagi masyarakat NTT, khususnya di pulau Solor, PT Samsung Electronics Indonesia dalam menjalan program corporate citizenshipnya melalui KOTRA (Korea Trade –Investment Promotion Agency) bekerjasama dengan Du’Anyam, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kerajinan anyaman Indonesia, untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Asal tahu saja, anyaman daun lontar yang digeluti di pulau Solor merupakan salah satu tradisi turun temurun. Biasanya, para Mama mengerjakan anyaman di sela-sela istirahatnya setelah membantu suami mereka berkebun. Dulu membuat anyaman hanya untuk perabotan rumah tangga yang dipakai sendiri, namun sejak adanya komunitas Du’Anyam, anyaman daun lontar menjadi anyaman yang bernilai tinggi. Bagi para Mama di pulau Solor, kini menganyam menjadi salah satu solusi agar para Mama tetap mendapatkan penghasilan tanpa harus pergi ke ladang yang jauh.

Meskipun masyarakat pulau Solor sudah merasa bahagia karena bisa mendapatkan penghasilan tambahan dari anyaman, mereka masih merasa khawatir dengan penerangan di malam hari. Seperti yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia, suplai listrik masih belum memenuhi kebutuhan secara maksimal, sehingga jaringan listrik belum mampu menjamin penerangan seluruh daerah ini. Melihat keterbatasan yang terjadi pada warga Solor ini, baru – baru ini Samsung melengkapi bantuannya untuk warga Solor dengan memberikan 1,500 lentera tenaga surya, penerangan yang tidak membutuhkan suplai listrik yang menjadi salah satu solusi masyarakat Solor untuk melakukan kegiatan di malam hari, khususnya para Mama dalam mengerjakan anyaman.

Salah seorang Mama pengerajin anyaman dari pulau Solor, Bernadete (36) mengungkapkan, dulu membuat anyaman hanya untuk dipakai sendiri, namun sejak bergabung dengan komunitas Du’Anyam, justru memiliki peran penting dalam memutar perekonomian keluarga dari hasil menganyamnya. “Mama sudah bisa membuat anyaman dari kecil tapi menekuninya seperti saat ini baru sejak 2015. Proses pembuatan anyaman sendiri berbeda-beda tergantung pada pola dan besar kecil yang ukuran. Biasanya Mama menganyam setelah pulang dari kebun sebelum petang, tapi sejak ada lentera tenaga surya mama bisa mengayam di malam hari jadi proses mengerjakan anyaman bisa selesai lebih cepat,” ungkapnya.

Ibu dua anak ini menjelaskan bahwa proses pembuatan anyaman sendiri membutuhkan waktu yang cukup lama, sebelum akhirnya dapat dianyam, daun lontar yang sudah dipetik harus dipotong-potong dengan teknik suwir, kemudian baru direbus sebagai proses pengawetan, dan kemudian dijemur. Proses tersebut bisa memakan waktu 3-4 hari baru selanjutnya proses pembuatan anyaman sesuai pola.

Bernadete mengaku rata-rata sebulan bisa menerima uang Rp 200,000 dari hasil menganyamnya. Upah yang didapat menyesuaikan dari ukuran anyaman yang dibuatnya. Jika ada pekerjaan suwir dan pengawetan itu akan berbeda lagi ongkosnya.

BERITA TERKAIT

PT Bintang Energi Lestari Bangun Kota Baru di Daerah Lebak, Harga Rumah Mulai Rp 136 Jutaan

NERACA Jakarta - Pengembang properti PT Bintang Energi Lestari tengah mengembangkan kota baru di daerah Maja, Lebak, Banten dengan nama…

Presiden Apresiasi Kemandirian Ibu-Ibu Nasabah PNM Mekaar

Presiden Apresiasi Kemandirian Ibu-Ibu Nasabah PNM Mekaar NERACA  Bogor - Pada hari Minggu (2/12), Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dan…

Bangun Jalan Tambang di Kalteng - Ascort Asia Rilis Surat Utang Rp 1 Triliun

NERACA Jakarta –Mendanai ekspansi bisnisnya, Ascort Asia menerbitkan Surat Berharga Investasi Jangka Pendek (SBI JP) senilai Rp1 triliun. Rencana dana…

BERITA LAINNYA DI CSR

Kolaborasi Kitabisa.com dan Baznas - Gojek Gotong Royong “Bangun” Palu dan Donggala

Peduli atas nama kemanusiaan untuk korban gempa dan tsunami Palu dan Donggala, Gojek bersama mitra driver dan konsumennya ikut ambil…

Peduli Dunia Pendidikan - PetroChina Salurkan Beasiswa Pelajar Berprestasi

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) pada dunia pendidikan, SKK Migas-PetroChina Internasional Jabung Ltd menyalurkan…

Bersama Rumah Zakat - Pertamina Tanam 10 Ribu Pohon Magrove di Aceh Besar

PT Pertamina (Persero) MOR I Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Krueng Raya, Kabupaten Aceh Besar, bersama Rumah Zakat Aceh menanam…