Samsung Bantu Kembangkan Pengrajin Anyaman Lontar - Bangun Kemandirian Para Mama di Pulau Solor

Menjaga kearifal lokal dalam pengembangan wirausaha kerajinan pohon lontar bagi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT), mendorong PT Samsung Electronics Indonesia lewat program tanggung jawab sosial perusahaan untuk aktif dan berperan serta untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Melalui program Samsung OCOB (One Community One Business), gairah kerajinan anyaman Solor dibangkitkan kembali dan berhasil menembus pasar ekspor dengan peningkatan kuantitas pesanan, serta kualitas anyaman termasuk membangkitkan kembali sebuah desain turun temurun anyaman khas solor tiga dimensi yang sempat hilang tidak diproduksi lagi beberapa tahun belakangan, Sobe Basket.

Dalam pengembangan potensi bisnis kerajinan pohon lontar bagi masyarakat NTT, khususnya di pulau Solor, PT Samsung Electronics Indonesia dalam menjalan program corporate citizenshipnya melalui KOTRA (Korea Trade –Investment Promotion Agency) bekerjasama dengan Du’Anyam, sebuah organisasi nirlaba yang berfokus pada kerajinan anyaman Indonesia, untuk mengembangkan komoditas anyaman Solor. Asal tahu saja, anyaman daun lontar yang digeluti di pulau Solor merupakan salah satu tradisi turun temurun. Biasanya, para Mama mengerjakan anyaman di sela-sela istirahatnya setelah membantu suami mereka berkebun. Dulu membuat anyaman hanya untuk perabotan rumah tangga yang dipakai sendiri, namun sejak adanya komunitas Du’Anyam, anyaman daun lontar menjadi anyaman yang bernilai tinggi. Bagi para Mama di pulau Solor, kini menganyam menjadi salah satu solusi agar para Mama tetap mendapatkan penghasilan tanpa harus pergi ke ladang yang jauh.

Meskipun masyarakat pulau Solor sudah merasa bahagia karena bisa mendapatkan penghasilan tambahan dari anyaman, mereka masih merasa khawatir dengan penerangan di malam hari. Seperti yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia, suplai listrik masih belum memenuhi kebutuhan secara maksimal, sehingga jaringan listrik belum mampu menjamin penerangan seluruh daerah ini. Melihat keterbatasan yang terjadi pada warga Solor ini, baru – baru ini Samsung melengkapi bantuannya untuk warga Solor dengan memberikan 1,500 lentera tenaga surya, penerangan yang tidak membutuhkan suplai listrik yang menjadi salah satu solusi masyarakat Solor untuk melakukan kegiatan di malam hari, khususnya para Mama dalam mengerjakan anyaman.

Salah seorang Mama pengerajin anyaman dari pulau Solor, Bernadete (36) mengungkapkan, dulu membuat anyaman hanya untuk dipakai sendiri, namun sejak bergabung dengan komunitas Du’Anyam, justru memiliki peran penting dalam memutar perekonomian keluarga dari hasil menganyamnya. “Mama sudah bisa membuat anyaman dari kecil tapi menekuninya seperti saat ini baru sejak 2015. Proses pembuatan anyaman sendiri berbeda-beda tergantung pada pola dan besar kecil yang ukuran. Biasanya Mama menganyam setelah pulang dari kebun sebelum petang, tapi sejak ada lentera tenaga surya mama bisa mengayam di malam hari jadi proses mengerjakan anyaman bisa selesai lebih cepat,” ungkapnya.

Ibu dua anak ini menjelaskan bahwa proses pembuatan anyaman sendiri membutuhkan waktu yang cukup lama, sebelum akhirnya dapat dianyam, daun lontar yang sudah dipetik harus dipotong-potong dengan teknik suwir, kemudian baru direbus sebagai proses pengawetan, dan kemudian dijemur. Proses tersebut bisa memakan waktu 3-4 hari baru selanjutnya proses pembuatan anyaman sesuai pola.

Bernadete mengaku rata-rata sebulan bisa menerima uang Rp 200,000 dari hasil menganyamnya. Upah yang didapat menyesuaikan dari ukuran anyaman yang dibuatnya. Jika ada pekerjaan suwir dan pengawetan itu akan berbeda lagi ongkosnya.

BERITA TERKAIT

Kemenperin Terus Kembangkan Industri Fesyen Muslim Indonesia

NERACA Jakarta – Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah, Gati Wibawaningsih mengatakan fesyen Indonesia saat ini masih menjadi andalan untuk…

Bonus Atlet Asian Para Games 2018

  Oleh : Ridha Ardani, Peneliti LSISI Ajang olahraga Asian Para Games 2018 sudah selesai beberapa hari yang lalu. Masih…

Komitmen Jokowi Meramahkan Para Difabel Indonesia

    Oleh:  Marten Marino, Pemerhati Sosial Kemasyarakatan   Perhelatan bergengsi para difabel telah resmi ditutup dengan acara closing ceremony…

BERITA LAINNYA DI CSR

Gotong Royong Rawat Ciliwung - Danareksa Ciptakan Sumber Ekonomi Baru

Sebagai bagian dari pada tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) pada lingkungan, PT Danareksa (Persero) menggagas program…

Wujudkan Kemandirian Ekonomi Lewat Tenun Alam

Jauh dari sang suami yang merantau ke negeri orang, tentunya memberikan tantangan tersendiri bagi seorang ibu bagaimana menafkahi sang anak…

Go-Jek Hibahkan 100 Al-Qur’an di Kota Medan

Dalam rangka pererat silaturahmi dengan masyarakat Medan, Go-Jek sebagai perusahaan penyedia layanan on-demand berbasis terdepan di Indonesia menghibahkan 100 Al-Qur’an…