Kinerja Bank Pundi Belum “Membaik”

NERACA

Jakarta - PT Bank Pundi Indonesia Tbk (BEKS) tampaknya belum memiliki kinerja yang bagus. Bahkan terbilang masih merugi sekitar Rp 132,335 miliar pada 2011 (unaudited). Namun kerugiannya sudah turun 51% dari rugi pada 2010 sebesar Rp 274,688 miliar.

Mengutip situs resmi Bank Indonesia (BI) mengungkapkan bank milik pengusaha Sandiaga Uno itu berhasil menumbuhkan pendapatan bunga bersih menjadi Rp 234,399 miliar di 2011, dari tahun sebelumnya Rp 42,708 miliar. Namun, bank yang dulunya bernama Bank Eksekutif itu mengalami kenaikan beban operasional, dari Rp 307,407 miliar di tahun 2012 menjadi Rp 399,648 miliar. Beban tinggi tersebut menyalip raihan pendapatan.

Sehingga perseroan kembali menderita rugi operasi Rp 165,249 miliar di akhir tahun lalu. Kerugian ini menyusut dari rugi operasional tahun 2010 sebesar Rp 264,699 miliar. Total kredit yangs udah disalurkan Bank Pundi di tahun 2011 mencapai Rp 3,581 triliun, naik dari total kredit tahun 2010 lalu Rp 612,867 miliar. Asetnya pun meningkat, dari Rp 1,490 triliun di 2010 menjadi Rp 6,169 triliun.

Bank swasta tersebut diambil alih oleh Sandiaga melalui Recapital pada triwulan III 2010. Bank tersebut berubah nama menjadi Bank Pundi Indonesia dari sebelumnya bernama Bank Eksekutif. Sejak diambil alih sekitar satu setengah tahun lalu tersebut, bank tersebut belum berhasil meraup untung. Meski demikian, kerugiannya terus menyusut seiring berjalannya waktu. **cahyo

Kinerja Bank Pundi Belum “Membaik”

Jakarta - PT Bank Pundi Indonesia Tbk (BEKS) tampaknya belum memiliki kinerja yang bagus. Bahkan terbilang masih merugi sekitar Rp 132,335 miliar pada 2011 (unaudited). Namun kerugiannya sudah turun 51% dari rugi pada 2010 sebesar Rp 274,688 miliar.

Mengutip situs resmi Bank Indonesia (BI) mengungkapkan bank milik pengusaha Sandiaga Uno itu berhasil menumbuhkan pendapatan bunga bersih menjadi Rp 234,399 miliar di 2011, dari tahun sebelumnya Rp 42,708 miliar. Namun, bank yang dulunya bernama Bank Eksekutif itu mengalami kenaikan beban operasional, dari Rp 307,407 miliar di tahun 2012 menjadi Rp 399,648 miliar. Beban tinggi tersebut menyalip raihan pendapatan.

Sehingga perseroan kembali menderita rugi operasi Rp 165,249 miliar di akhir tahun lalu. Kerugian ini menyusut dari rugi operasional tahun 2010 sebesar Rp 264,699 miliar. Total kredit yangs udah disalurkan Bank Pundi di tahun 2011 mencapai Rp 3,581 triliun, naik dari total kredit tahun 2010 lalu Rp 612,867 miliar. Asetnya pun meningkat, dari Rp 1,490 triliun di 2010 menjadi Rp 6,169 triliun.

Bank swasta tersebut diambil alih oleh Sandiaga melalui Recapital pada triwulan III 2010. Bank tersebut berubah nama menjadi Bank Pundi Indonesia dari sebelumnya bernama Bank Eksekutif. Sejak diambil alih sekitar satu setengah tahun lalu tersebut, bank tersebut belum berhasil meraup untung. Meski demikian, kerugiannya terus menyusut seiring berjalannya waktu. **cahyo

BERITA TERKAIT

Bank Panin Tambah Porsi Saham Jadi 42,54% - Rights Issue Panin Dubai Syariah

NERACA Jakarta - Jelang rencana penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) alias rights issue, PT Bank Panin…

BEI Bilang Delisting Butuh Proses Panjang - Sikapi Kasus Bank of India

NERACA Jakarta- PT Bank of India Indonesia Tbk (BSWD) tengah meminta PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk menghapus sahamnya (delisting)…

LABA BERSIH BANK BJB TUMBUH

Komisaris Utama Bank BJB Klemi Subiyantoro (ketiga kiri) berbincang dengan Direktur Utama Ahmad Irfan (kedua kiri), Direktur Komersial merangkap Direktur…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Taspen Raih Laba Bersih Rp721 miliar

      NERACA   Jakarta - PT Taspen (Persero) sepanjang tahun 2017 mencatat laba bersih sebesar Rp721,73 miliar, tumbuh…

Naik 15,5%, BTN Cetak Laba Rp3,02 triliun

      NERACA   Jakarta - Kinerja PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menunjukan hasil positif sepanjang 2017 dengan…

Penghambat Inklusi Keuangan di Indonesia Menurut Presiden

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo menyebutkan ada dua penghambat perluasan inklusi keuangan di Indonesia, yakni…