Rupiah Melemah Tertekan Dolar

NERACA

Jakarta--Niilai tukar rupiah agak tertekan terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Akibatnya rupiah melemah tipis. Sementara dolar terus menguat. Tetapi tidak untuk rupiah karena kedua faktor tersebut, cenderung menguatkan mata dolar AS. Dari kajian Riset Samuel Sekuritas mengungkapkan sentimen global cenderung masih positif didukung data penjualan rumah AS yang membaik disertai keputusan bank sentral China menurunkan Giro Wajib Minimum (GWM) bank, sehingga pasar Asia akan positif.

Sementara informasi yahoofinance menyebutkan rupiah diperdagangkan di kisaran Rp9.014 per USD, dengan rata-rata perdagangan harian di kisaran Rp8.995-Rp9.032 per USD. Sementara menurut kurs tengah Bank Indonesia (BI) rupiah bercokol di Rp9.035 dengan rata-rata perdagangan Rp8.990-Rp9.080 per USD.

Disisi lai, Treasury Analyst Telkom Sigma Rahadyo Anggoro mengatakan rupiah cenderung bergerak sideways di level Rp8.985-9.025 per USD. Adapun yang mempengaruhi adalah pengaruh Federal Open Market Committee (FOMC) meeting pada Jumat yang menyatakan belum adanya kepastian tentang quantitative easing karena pemerintah masih melihat data-data ekonomi Amerika yang akan keluar. "Penyelesaian krisis Zona Eropa ikut berpengaruh terhadap pergerakan euro. Mundurnya jadwal pemberian paket bantuan Yunani sempat membuat euro bergerak untuk mencairkan dana talangan kepada Yunani," katanya.

Padahal sebelumnya, Treasury Analis Telkom sigma memprediksi dolar bergerak melemah, setelah pada penutupan perdagangan Jumat pekan lalu ditutup melemah di level Rp8.990-9.010 per USD. "Jumat kemarin mata uang rupiah terhadap dolar ditutup di level Rp8.990-9.010 per USD. Adapun untuk Senin, rupiah cenderung bergerak sideways di level Rp8.985-9.025 per USD," ujarnya

Adapun yang mempengaruhi adalah pengaruh Federal Open Market Committee (FOMC) meeting pada hari Jumat yang menyatakan belum adanya kepastian tentang quantitave easing karena pemerintah masih melihat data data ekonomi Amerika yang akan keluar. "Penyelesaian krisis Zona Eropa ikut berpengaruh terhadap pergerakan euro. Mundurnya jadwal pemberian paket bantuan Yunani sempat membuat euro bergerak untuk mencairkan dana talangan kepada Yunani," katanya.

Selain itu, mundurnya Presiden Jerman Christian Wulff membuat terganggunya stabilitas di Jerman. Sedangkan dari dalam negeri yag mempengaruhi adalah kekhawatiran pemerintah akan terganggunya angka ekspor. "Tren penurunan ekspor ini sudah dalam lima bulan terakhir. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat peranan ekspor terhadap pertumbuhan ekonomi tahun lalu sebesar 26,3 persen. Melemahnya ekspor akibat krisis yang terjadi di Eropa," tandasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Bank Dunia Prediksi Pertumbuhan Negara Berkembang Di Asia Timur dan Pasifik Melemah

    NERACA   Jakarta - Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan negara-negara berkembang di Asia Timur dan Pasifik akan sedikit melemah.…

Menjaga Marwah Rupiah di Mata Asing

Oleh: Sarwani Seperti menjawab kekhawatiran beberapa pihak akan terjadi pelemahan rupiah akibat merebaknya isu rush money di media sosial Twitter…

Perang Dagang dan Defisit Kompak Tekan Rupiah

Oleh: Djony Edward Tak putus dirundung malang, itulah nasib rupiah sebagaimana digambarkan oleh sastrawan Sutan Takdir Alisjahbana. Baru saja dihajar…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Pemerintah Serap Rp22 Triliun dari Lelang SUN

      NERACA   Jakarta - Pemerintah menyerap dana Rp22,05 triliun dari lelang tujuh seri surat utang negara (SUN)…

IMF Desak Negara-negara Hindari Kebijakan Perdagangan Terdistorsi

    NERACA   Jakarta - Ketegangan perdagangan sejauh ini tidak secara signifikan mempengaruhi ketidakseimbangan neraca berjalan global, tetapi membebani…

BI Yakin Arus Modal Asing Tetap Deras - Suku Bunga Acuan Turun

      NERACA   Jakarta - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo meyakini aliran modal asing akan tetap masuk…