Kapitalisasi Pasar di Bursa Tumbuh 0,24%

NERACA

Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan menjelang libur panjang Idul Fitri 1438 Hijriah mengalami kenaikan 0,17% menjadi 5.993,62 poin setelah pada pekan sebelumnya ditutup di level 5.983,58 poin. Kenaikan level IHSG turut meningkatkan nilai kapitalisasi pasar BEI selama sepekan terakhir sebesar 0,24% menjadi Rp6.716,99 triliun dari Rp6.701,09 triliun pada pekan sebelumnya.

Dalam siaran persnya di Jakarta, pekan lalu, BEI mengungkapkan, rata-rata nilai transaksi harian saham BEI di sepanjang pekan jelang libur panjang juga meningkat 14,76% menjadi Rp10,57 triliun dari Rp9,21 triliun pada pekan sebelumnya. Rata-rata volume transaksi harian saham BEI juga naik 39,85% menjadi 11,61 miliar unit saham dari 8,3 miliar unit saham sepekan sebelumnya, dan rata-rata frekuensi transaksi harian saham di BEI juga naik 31,01% menjadi 454,45 ribu kali transaksi pada pekan sebelumnya.

Sementara investor asing mengakumulasi jual bersih di sepanjang pekan dengan nilai Rp3,11 triliun. Sepanjang tahun ini nilai akumulasi jual bersih investor asing sudah mencapai Rp43,44 triliun. Tiga perusahaan mencatatkan saham perdananya yaitu, PT MNC Studios International Tbk dan PT Sriwahana Adityakarta Tbk resmi tercatat di papan pengembangan BEI dan PT Steadfast Marine Tbk resmi tercatat di papan utama BEI. Hal ini sekaligus menjadikan perusahaan berkode saham MSIN, SWAT, dan KPAL sebagai perusahaan ke-18, ke-19, dan ke-20 yang mencatatkan saham di bursa tahun 2018. Dengan pencatatan ini, maka total perusahaan tercatat di BEI saat ini adalah 584 perusahaan.

Kemudian total emisi obligasi dan sukuk yang sudah tercatat sepanjang tahun 2018 adalah 38 Emisi dari 29 emiten senilai Rp54,49 triliun. Dengan pencatatan ini,maka total emisi obligasi dan sukuk yang tercatat di BEI berjumlah 361 emisi dengan nilai nominal outstanding sebesar Rp408,50 triliun dan US$ 47,5 juta yang diterbitkan oleh 112 emiten. Selain itu, sebanyak 90 seri Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI dengan nilai nominal Rp2.189,01 triliun dan US$ 200 juta. Selain itu, 10 emisi efek beragun aset juga telah dicatatkan di BEI dengan nilai Rp9,54 triliun.

BERITA TERKAIT

Ekonomi Banten Triwulan I-2018 Tumbuh 5,95 Persen

Ekonomi Banten Triwulan I-2018 Tumbuh 5,95 Persen  NERACA Serang - Perekonomian Provinsi Banten Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) pada triwulan…

Laba BTPN Tumbuh 17%

      NERACA   Jakarta - PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) mencatatkan pertumbuhan laba bersih 17 persen…

Fasilitas PD Pasar Jaya Jatinegara Tidak Bagus

Entah mengapa fasilitas di PD Pasar Jaya Jatinegara sepertinya ada tindakan pembiaran atas fasilitas umum seperti eskalator tidak berfungsi dan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BRPT Siapkan Belanja Modal US$ 1,19 Miliar

Dalam rangka meningkatkan kapasitas produksi pabrik petrokimia sebesar 900 ribu ton menjadi 4,2 juta ton per tahun, PT Barito Pacific…

Gandeng Binar Academy - Telkomsel Edukasi Digital Anak Muda di Timur

NERACA Jakarta - Dalam rangka pemerataan dan menggejot partisipasi anak muda di kawasan Timur Indonesia dalam kompetisi The NextDev, Telkomsel…

Juli, Fast Food Baru Buka 6 Gerai Baru

Ekspansi bisnis PT Fast Food Indonesia Tbk (FAST) dalam membuka gerai baru terus agresif. Tercatat hingga Juli 2018, emiten restoran…