BI : Deposan Besar “Keterlauan”

NERACA

Jakarta-- Bank Indonesia (BI) meminta agar para deposan besar mengalihkan dananya ke instrument lain. Sehingga mendorong bunga deposito di Indonesia sedikit demi sedikit turun. Karena saat ini bunga deposito di Indonesia masih tertinggi di kawasan Asean. "Di kita selalu diinginkan bunga deposito harus lebih tinggi dari inflasi. Padahal yang punya uang ongkang-ongkang kaki enggak ada risiko," kata Gubernur Bank Indonesia Darmin Nasution di Jakarta.

Dikatakan mantan Dirjen Pajak ini, seharusnya orang kaya tersebut jangan menginvestasikan dananya pada deposito semata. Justru masih banyak instrumen lain yang memberikan imbal hasil yang cukup tinggi. “Jika bunga deposito turun, sudah pasti bunga kredit turun. Kalau mau dapat tinggi, ya taruhlah di instrumen investasi. Memang ada risikonya, lebih tinggi, atau berusaha, jadi lebih tinggi lagi dapatnya," katanya

Menurut Darmin, keinginan deposan untuk mendapatkan imbal hasil yang tinggi di deposito membuat bunga kredit perbankan tak jua turun. Bank, memang mendapatkan sumber dana dari deposito ini, sehingga jika deposan meminta bunga tinggi, biaya dana (cost of fund) perbankan juga tinggi. "Kita ini pengecualian di Asia Tenggara. Di Asia Tenggara semua bunga deposito selalu lebih rendah dari inflasi. Di Filipina deposito 3,5% sampai 4% dengan inflasi 5,5%. Di Malaysia dan Thailand, bunga deposito antara 2,5%i sampai 3% dengan inflasi 4% sampai 4,5%," tambahnya

Lebih jauh kata Darmin, BI tak akan tinggal diam dan akan bekerjasama dengan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), Menteri Keuangan dan juga pasar sekunder agar perbankan di Indonesia menjadi lebih efisien. "Kita yakinkan LPS, menkeu dan pasar, mari kita pelan-pelan bertahap menuju itu, supaya ekonomi efisien dan bunga UKM tidak terlalu mahal. Kalau terlalu mahal, bagaimana urusannya. Di Asia Tenggara kita yang paling rendah kreditnya dibandingkan GDP," paparnya.

Yang jelas Darmin berharap, berharap, agar Indonesia dapat sejalan dengan negara-negara di sekitarnya. Terutama dalam hal penurunan bunga deposito. Walaupun diakuinya bunga deposito tidak langsung mendekati suku bunga Fasilitas Bank Indonesia (FasBI). "Iya jangan kalian harap langsung turun mendekati FASBI bunga depositonya. Kita meyakinkan LPS (Lembaga Penjamin Simpanan-Red), meyakinkan Kemenkeu, meyakinkan pasar, mari kita pelan-pelan menuju itu, supaya ekonomi kita lebih efisien, supaya tingkat bunga UKM kita kalau mau minjam jangan terlalu mahal," ungkapnya.

Darmin mengingatkan akan tingkat kredit di Indoensia. Di Asia Tenggara, lanjutnya, tingkat kredit Indoensia paling rendah bila dibandingkan dengan GDP. "Kita 30-35 persen, negara lain 100 persen. Bagaimana mau bersaing? Bagaimana mau maju? Ini semua bertahap. Tapi kita harus sama pemahamannya. Kalau ngga sama, ngga berjalan baik," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Kontrak Baru Wika Beton Capai Rp 5 Triliun - Garap Proyek Besar

NERACA Jakarta – Menjelang tutup tahun, PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON) mencatat kontrak baru sebesar Rp 5 triliun per…

Pemajakan Ekonomi Digital: Kapan dan Berapa Besar?

Oleh: Akhmad Solikin, Politeknik Keuangan Negara STAN *) Ekonomi berbasis elektronik yang sering disebut e-commerce atau ekonomi digital mempunyai potensi besar dan…

Upaya Mendorong Kemitraan Usaha Besar dan UMKM

Upaya Mendorong Kemitraan Usaha Besar dan UMKM NERACA Jakarta - Pemerintah dinilai perlu mendorong kemitraan antara usaha skala besar dengan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau bank sentral AS pada akhir pertemuan kebijakan dua harinya…

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

Mahasiswa GenBI Diharapkan jadi Garda Terdepan

      NERACA   Bogor - Bank Indonesia (BI) meminta kepada seluruh mahasiswa penerima beasiswa BI dapat mendedikasikan ilmu…