BTN Turunkan Bunga 33 Basis Poin

NERACA

Jakarta--- PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) menurunkan tingkat suku bunga dasar kredit (SBDK) sekitar 33 basis poin (bp). "Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) kita Senin ini akan turun lagi 33 bp dari Desember lalu," kata Direktur Utama Bank BTN Iqbal Latanro di Jakarta,17/1

Lebih jauh kata Iqbal, penurunan SBDK ini karena adanya tren penurunan BI rate dan juga pemotongan suku bunga simpanan oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Berikut ini SBDK BTN yang mulai berlaku mulai Senin depan, segmen kredit korporasi turun 31 bp dari November 2011 lalu menjadi 10,25% dari sebelumnya 10,56 %. "Suku bunga kredit ritel turun 31 bp dari sebelumnya sebelumnya 10,68% menjadi 10,37%," ujarnya

Menurut Iqbal, perseroan telah siap dengan hitungan untuk menetapkan suku bunga kreditnya pada tingkat yang lebih rendah. “Kami ingin kebijakan ini menjadi stimulus bagi bertumbuhnya industri perumahan di Indonesia dan masyarakat dapat memanfaatkannya dengan baik,”paparnya

Yang jelas, lanjut Iqbal, kebijakan penurunan suku bunga kredit ini merupakan yang kedua kali dilakukan Bank BTN di tahun 2012. Sebelumnya Bank BTN telah menurunkan tingkat suku bunga kreditnya untuk realisasi baru sejak 11 Januari 2012. “Suku bunga kredit tersebut ditetapkan sebesar 9,00% untuk kredit diatas Rp.350 Juta dan 9,75% untuk kredit dibawah Rp.350 Juta. Kini Bank BTN menurunkan kembali suku bunga tersebut menjadi 7,49%,”jelasnya

Namun, kata Iqbal, untuk kredit jenis KPR dan KPA realisasi baru diatas Rp.250 Juta mulai 17 Februari 2012 ditetapkan suku bunga sebesar 7,49% fixed rate selama 2 tahun. Kebijakan ini berlaku untuk rumah yang dibangun oleh Pengembang yang bekerjasama dengan Bank BTN. “Ini merupakan aspirasi yang kami berikan kepada para pengembang yang bekerjasama dengan Bank BTN dan masyarakat yang setia menjadi nasabah Bank BTN,” terangnya.

Diluar program itu Bank BTN juga menurunkan suku bunga kredit untuk jenis produk KPR, KPA, Ruko, Kredit Agunan Rumah, Kredit Bangun Rumah dan KTA. Untuk KPR dan KPA dengan plafond kredit diatas Rp.75 Juta rata-rata diturunkan 50 sampai dengan 75 basis point. Kredit Ruko diturunkan 25 sd 50 basis point. Sementara untuk Kredit Agunan Rumah dan Kredit Bangun Rumah penurunan mencapai 50 sd 100 basis point. Selain itu penurunan suku bunga kredit juga terjadi untuk Kredit Komersil dan Kredit Linkage yang masing-masing 50 basis point. Untuk jenis kredit diluar program promosi diatas berlaku mulai 1 Maret 2012. **cahyo

BERITA TERKAIT

Lagi, IHSG Catatkan Rekor Baru 6.113 Poin

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (14/12), indeks harga saham gabungan (IHSG) kembali mencatatkan…

BI Pertahankan Bunga Acuan 4,25% - DAMPAK KENAIKAN SUKU BUNGA THE FED

Jakarta-Meski Bank Sentral AS (The Fed) menaikkan suku bunga acuannya 0,25%, Bank Indonesia tetap mempertahankan suku bunga acuan "7-Day Reverse…

The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau bank sentral AS pada akhir pertemuan kebijakan dua harinya…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau bank sentral AS pada akhir pertemuan kebijakan dua harinya…

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

Mahasiswa GenBI Diharapkan jadi Garda Terdepan

      NERACA   Bogor - Bank Indonesia (BI) meminta kepada seluruh mahasiswa penerima beasiswa BI dapat mendedikasikan ilmu…