Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Diprediksi Turun 1,1%

NERACA

Jakarta – Krisis global Yunani-Eropa dan kebijakan BBM dipastikan akan menyebabkan kontraksi dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sehingga pertumbuhan diperkirakan akan turun sekitar 1,1% dari 6,7 % terkoreksi menjadi 5,8%. "Pertumbuhan ekonomi Indonesia terkena dampak menjadi 5,8 %, Pertumbuhan ekonomi dunia hanya mencapai 2 %. Artinya prediksi pertumbuhan kita 5,8 % ini adalah skenario terburuknya," kata Senior Economist and Head of Government Relations Bank Standard Chartered Indonesia, Fauzi Ichsan kepada wartawan di Jakarta,16/2

Menurut Fauzi, sulitnya mencapai pertumbuhan 6,7%. Pasalnya, krisis Yunani-Eropa sudah memberi sinyal akan mempengaruhi ekonomi Indonesia. Belum lagi, kebijakan pemerintah dalam pembatasan subsidi Bahan Bakar Minya (BBM). “Kondisi Yunani dan Eropa semakin memburuk. Hutang mereka semakin menunggak. Maka pertumbuhan ekonomi dunia mencapai 2 %,”jelasnya

Fauzi mengungkapkan, hutang Yunani sebesar 160% dari tingkat Pendapatan Domestik Bruto (PDB) bisa diprediksikan naik menjadi 200%. Alasannya, Yunani tidak memiliki sektor ekspor yang memadai dibandingkan Indonesia. “Indonesia masih punya ekspor saat terjadi krisis lalu. Namun, Yunani tidak punya ekspor, ini jadi dilema bagi Yunani”, paparnya.

Lebih lanjut, Fauzi optimis krisis Yunani-Eropa bisa selesai. “Pasti ada ending story ya dari krisis ini”, katanya.

Dikatakan Fauzi, yang perlu diperhatikan adalah kondisi likuiditas. “Dampak Indonesia bisa menyebabkan mengeringnya likuiditas. Nantinya, bisa memukul suku bunga pasar melonjak untuk korporasi. Otomatis ekonomi Indonesia melambat”, tuturnya.

Dari pantauannya, investor menilai kondisi ekonomi dan politik Indonesia masih stabil. Pada kuartal pertama, investor masih menempatkan investasinya di produk save heaven (simpanan tanpa resiko) sambil memprediksi krisis global yang terjadi di Eropa. Namun, jika kondisi Eropa semakin membaik, investasi akan kembali masuk ke Asia, terumama Indonesia, puncaknya pada semester kedua. “Dana investor saat ini masih banyak investasi ke emas ya. Kan tidak percaya mata uang Euro. Tapi, kalau nanti membaik. Tentu akan ditarik masuk ke Asia”, jelasnya.

Seperti diketahui, pemerintah akan mengoreksi target pertumbuhan ekonomi sebesar 6,7 persen dalam APBN 2012. Koreksi itu akan dilakukan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan 2012. Koreksi ini disebabkan semakin memburuknya situasi perekonomian global.** maya

BERITA TERKAIT

ADB Pertahankan Pertumbuhan Asia Tenggara

    NERACA   Jakarta - Bank Pembangunan Asia (ADB) mempertahankan perkiraan pertumbuhannya untuk Asia Tenggara sebesar 5,1 persen pada…

BI dan Pemerintah Canangkan Syariah jadi Arus Baru Ekonomi

    NERACA   Surabaya - Bank Indonesia (BI), pemerintah dan instansi terkait mencanangkan syariah untuk menjadi arus baru ekonomi…

LIPI: Oligarki Parpol Perburuk Kualitas Demokrasi Indonesia

LIPI: Oligarki Parpol Perburuk Kualitas Demokrasi Indonesia NERACA Jakarta - Kepala Pusat Penelitian Politik pada Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Membaiknya Ekonomi, Penerimaan Pajak Hampir Capai Target

        NERACA   Jakarta - Lembaga riset perpajakan DDTC menilai bahwa penerimaan pajak pada 2018 yang hampir…

Presiden Minta PKH Tak Digunakan untuk Konsumtif

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo meminta para pendamping Program Keluarga Harapan (PKH) mengarahkan warga penerima…

DataOn Bentuk Perusahaan Baru GreatDay HR

      NERACA   Jakarta - DataOn (PT. Indodev Niaga Internet) meresmikan GreatDay HR sebagai brand baru untuk solusi…