OJK Takkan Lepas Dari Intervensi DPR

NERACA

Jakarta---Kalangan perbankan meragukan lembaga Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bersih dari unsur politis. Padahal keberadaan lembaga ini mutlak ada. Karena itu baik Bank Indonesia maupun perbankan harus mendukung. “BI dan perbankan juga pemerintah ya akan mendukung OJK kalau unsur politiknya dikurangi, nah apakah DPR mau,” kata Senior Economist and Head of Government Relations Bank Standard Chartered Indonesia, Fauzi Ichsan di Jakarta, Kamis (16/2).

Menurut Fauzi, komposisi ideal OJK harus mendapat dukungan dari empat stakeholders (pemegang kepentingan). Yang pertama dari DPR, yang kedua dari pemerintah terutama Kementrian keuangan Bapepam, yang ketiga dari BI, karena expertise (ahli) kemampuan teknis dalam mengawasi dan meregulasi perbankan adanya di BI bukan swasta bukan pemerintah. Yang keempat adalah perbankan. “Nah kalau misalnya BI dan perbankannya tidak sepenuhnya mendukung OJK, sulit untuk kita bayangkan OJK menjadi lembaga yang sukses”, paparnya.

Fauzi menambahkan urgensi dibentuknya OJK sangat kecil dan tidak memiliki dasar kuat. Seharusnya OJK bisa didasari pada realita ekonomi. Bukan karena tuntutan undang-undang (UU). Sementara itu, kondisi sektor perbankan dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir sangat baik. “Sektor perbankan dalam sepuluh tahun terakhir ini membaik terus. Dari indicator CAR (capital adequacy ratio/Rasio Kecukupan Modal) 17% dan non performing loan (NPL/kredit macet) 5% sampai 6%. Jadi perbankan Indonesia melihat bahwa urgensi pembentukkan OJK itu kecil. Artinya, pembentukkan OJK ini karena Undang-undang bukan karena realita ekonomi”, tandasnya.

Dari pantauan Fauzi, OJK masih penuh dengan ketidakpastian. Misalnya, masalah pendanaanya dan lainnya. “Masih banyak sekali ketidakpastian mengenai harmonisasi gaji, mengenai apakah para pengawas perbankan ini mau bekerja di OJK, apakah pendanaan untuk OJK siap, kalau misalnya tidak cukup apakah perbankan mau dikenakan iuran untuk membiayai OJK”, tegasnya.

Lebih lanjut, Fauzi mengatakan, belum ada jaminan pembentukkan OJK akan lebih baik nantinya ketimbang BI. “Kita kan bicara fungsi pengawasan regulasi BI atas perbankan itukan dialihkan kepada OJK. Dan Bapepam-LK juga dialihkan dibawah payung OJK. Paling tidak belum ada jaminankan bisa baik,” tegasnya.

Fauzi mengingatkan, kondisi saat ini berbeda dengan krisis pada tahun 1999-2000. Namun, setelah retrukturisasi yang dalam dari pemerintah dengan menasionalisasikan bank swasta konglomerat menjadikan perbankan Indonesia lebih sehat. “Memang tahun 1999-2000 pasca krisis perbankan Indonesia banyak yang menyalahkan BI,” jelasnya. **maya

BERITA TERKAIT

Andalan Finance Raih Pembiayaan Rp270 miliar dari CIMB Niaga

  NERACA Jakarta - PT Andalan Finance Indonesia (Andalan Finance), menandatangani Nota Kesepahaman Bersama (Memorandum of Understanding) fasilitas kredit pembiayaan senilai…

BTN Kucurkan Kredit Lebih Dari Rp155 triliun - Dukung Program Sejuta Rumah

  NERACA Ambarawa - Di tengah dinamika perekonomian dalam kurun 3 tahun terakhir, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. konsisten…

Menangkap Peluang dari Kasus Produk Ikan Dori Ilegal

Cocon, S.Pi, M.Si Analis Akuakultur, Ditjen Perikanan Budidaya, KKP   Baru-baru ini konsumen dikejutkan dengan laporan adanya bahan berbahaya dalam…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Darmin Prediksi Inflasi Dibawah 4%

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan laju inflasi Indonesia bergerak ke arah…

Menkeu : Proyeksi IMF Berikan Kewaspadaan

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan proyeksi pertumbuhan ekonomi global Dana Moneter Internasional…

Sumbangan Devisa Pariwisata Masih Terbatas

      NERACA   Padang - Bank Indonesia (BI) menilai sumbangan sektor pariwisata terhadap cadangan devisa Indonesia, masih relatif…