Rukun Raharja Bidik Dana Rp 230 Miliar Dari Right Issue

Neraca

Jakarta - PT Rukun Raharja Tbk (RAJA) melakukan penawaran umum terbatas (PUT) II melalui penerbitan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) alias rights issue di harga Rp 677 per saham. Dalam penerbitan right issue tersebut, perseroan akan mengantongi dana Rp 230 miliar.

Informasi tersebut disampaikan perseoran dalam prospektusnya di Jakarta, Kamis (16/2). Disebutkan dalam penerbitan saham terbatas tersebut, perseroan akan menerbitkan 339,76 juta lembar saham baru atau setara dengan 33,33% total saham. Dengan rasio 2:1, maka setiap pemegang satu lot (500 lembar) saham perseroan berhak atas 250 HMETD. Setiap pemegang HMETD tersebut berhak atas satu saham baru.

Perseroan, akan menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 21 Maret 2012 untuk meminta persetujuan aksi korporasi ini. Dana hasil rights issue ini akan digunakan untuk melunasi surat utang.

Sebelumnya, perusahaan penyaluran gas tersebut membidik laba tahun 2012 sebesar Rp165,1 miliar atau meningkat drastis 264% dari proyeksi laba bersih sepanjang 2011 yang hanya Rp18,1 miliar.

Direktur Keuangan Rukun Raharja Djauhar Maulidi mengatakan, guna memenuhi target laba 2012, perseroan mensiasatinya dengan melakukan efisiensi terhadap anak usahanya, “Proyeksi laba bersih tahun depan murni dari eksisting bisnis kami, belum termasuk kalkulasi dari hasil rencana akuisisi,”katanya.

Selain itu, perseroan akan menargetkan pendapatan 2012 sebesar Rp990,16 miliar atau naik sekitar 22,93% jika dibandingkan proyeksi pendapatan perseroan di akhir 2011 yang diperkirakan mencapai Rp805 miliar.

Kemudian, perseroan juga berniat meningkatkan harga jual gas bumi dan meningkatkan pasokan gas sebesar 25 MMBTU ke pembangkit Payo Selincah di Jambi milik PLN. Sebelumnya, perseroan telah mengakuisisi Panji Raya Alamindo (PRA) dan Triguna Internusa Pratama (TIP) pada 2010. PRA merupakan kontributor utama pendapatan perseroan hingga mencapai 90,5% dengan bidang usaha distribusi gas kepada pelanggan industri di Jambi dan Jabar. Sedangkan TIP melalui anak usaha Trimitra Cipta Mandiri melakukan bisnis transmisi dan kompresi dengan kontribusi 6,1%, sementara sisa kontribusi dari distribusi LPG. (bani)

BERITA TERKAIT

Humpuss Bidik Pendapatan Tumbuh 15% - Bergantung Pada Proyek Pemerintah

NERACA Jakarta – Masih menjanjikannya bisnis jasa angkutan laut tahun depan, seiring dengan membaiknya harga minyak dunia mendorong PT Humpuss…

Penyaluran Dana Desa Capai Rp59,2 Triliun

      NERACA   Bogor - Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Boediarso Teguh Widodo mengatakan realisasi dana desa…

Mega Manunggal Targetkan Laba Rp 200 Miliar - Proyeksi Kinerja 2018

NERACA Jakarta - PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan membangun dua sampai tiga gudang di tahun depan. Dengan begitu perusahaan ini…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…