Inggris Concern Soal iklim Ketimbang Kemiskinan

NERACA

Jakarta – Pemerintah Inggris menyetop dana bantuan penanggulangan kemiskinan pada Indonesia. Karena itu dana tersebut kemudian dialihkan untuk program climate change terutama untuk hutan Indonesia. ”Ini merupakan bagian dari kerja sama bilateral dalam isu kehutanan untuk menurunkan emisi karbon," ujar Menteri Pembangunan Internasional Inggris Andrew Mitchell saat ditemui di Kantor Kemenkeu, Jakarta, Kamis (16/2).

Pemerintah Inggris memberikan bantuan senilai 50 juta poundsterling atau sekitar USD 80 juta atau setara dengan Rp 715,56 miliar yang akan diberikan dalam jangka waktu 4 tahun. Pasalnya, menurut Andrew, Indonesia adalah mitra Inggris di G20, mempunyai ekonomi yang kuat, penghasil emisi gas rumah kaca ketiga terbesar dunia dan sekitar 110 juta orang Indonesia hidup di bawah USD 2 per harinya dan terbesar kedua lahan hutan di dunia.

Selain itu, pemerintah Inggris tengah serius dengan isu perubahan iklim. Pemerintah Inggris membentuk The UK Climate Change Unit (UKCCU) di Indonesia yang bertujuan untuk membantu Indonesia untuk memenuhi targetnya dalam sektor perubahan iklim, pertumbuhan hijau dan masa depan yang berkelanjutan. Ini juga termasuk untuk mengurangi emisi karbon sebesar 41% yang berasal dari kerusakan hutan dan bergerak ke ekonomi karbon rendah yang mencapai pertumbuhan 7%, memangkas angka kemiskinan dan berpindah ke arah sumber daya energi terbarukan. ”Unit ini akan menggunakan pendanaan gabungan untuk perubahan iklim untuk mencapai tujuan-tujuannya,” ungkap Andrew Mitchell.

Lebih Andrew menambahkan UKCCU merupakan sebuah contoh kerjasama gabungan beberapa departemen pemerintah Inggris. Selain itu, Andrew mengunjungi Kalimantan Timur untuk melihat dan mempelajari ancaman-ancaman kerusakan hutan di Indonesia serta mengunjungi salah satu produsen kayu pertama dengan sertifikasi hukum di bawah program yang didukung pemerintah Inggris.

Dikatakan Andrew, terhadap para pemangku kepentingan local. Pihaknya akan terys untuk melakukan tukar pandangan serta menggarisbawahi komitmen pemerintah Inggris untuk bekerja sama dengan mitra Indonesia dalam mengatasi perubahan iklim dan kerusakan hutan.

Sementara itu, Wakil Menteri Keuangan Mahendra Siregar mengatakan pengalihan dana yang awalnya untuk kemiskinan kepada isu kehutanan adalah prioritas dari pemerintah Inggris. ”Dalam hal itu juga kita bicarakan mengenai kerja sama pembangunan yang sudah di lakukan saat ini,” terangnya.

Lebih jauh kata Mahendra, Indonesia dan Inggris akan terus membicarakan masalah-masalah yang dianggap perlu segera dipecahkan. Karena itu perlu ada skala prioritas beberapa tahun mendatang. “Dan prioritas apa yang kita dorong, makanya kita akan lihat kedepannya,” imbuhnya. **bari

BERITA TERKAIT

Ego Sektoral Antara Mendag dan Mentan Soal Impor Bawang Putih

  NERACA   Jakarta - Wakil Ketua Komisi IV DPR, Michael Wattimena menilai ada ego sektoral antara Menteri Pertanian Andi…

Pemerintah Didorong Turun Tangan Soal Bank Muamalat

  NERACA   Jakarta - Ketua V Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) Agustianto Mingka menilai pemerintah perlu turun tangan membantu…

Belajar dari Inggris

  Oleh: Ariyo DP Irhamna Ekonom INDEF Di tengah perjalanan menuju kantor di London, saya terlibat pembicaraan dengan seorang senior…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Klaim Tenaga Kerja Asing Masih Terkendali

  NERACA   Jakarta - Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri menyatakan jumlah tenaga kerja asing di Indonesia per akhir 2017…

Darmin : Pelemahan Rupiah Tidak Cerminkan Fundamental Ekonomi

      NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menilai pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar…

BEKRAF Kuatkan Ekosistem Industri Kopi Indonesia

  NERACA   Jambi - Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) kembali bekerja sama dengan Masyarakat Kopi Indonesia (MKI) untuk mengadakan workshop…