Bank DKI Mitigasi Risiko Bisnis - Gandeng Jasindo

NERACA

Jakarta – PT Bank DKI menggandeng Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) guna memitigasi resiko dalam bisnis. Hal ini juga semata-mata guna meningkatkan pelayanan kepada debiturnya, terkait dengan penjaminan kredit modal kerja, dan penjaminan garansi bank serta penutupan Asuransi kerugian yang masing-masing berlaku selama 5 tahun dengan Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) di Jakarta (16/02). Penandatanganan perjanjian kerjasama itu dilakukan oleh Direktur Utama Bank DKI, Eko Budiwiyono dan Direktur Utama Jasindo, Budi Tjahjono.

Menurut Direktur Utama Bank DKI, Eko Budiwiyono, kerjasama ini meliputi penjaminan kredit modal kerja yang menjadi debitur untuk keperluan konstruksi, maupun pengadaan barang dan jasa. Termasukpenjaminan kredit sesuai dengan jangka waktu pemberian kredit yang diberikan Bank DKI kepada debitur.

Selain itu, kata Eko, kerjasama dengan objek penjaminan adalah garansi bank yang digunakan untuk keperluan jaminan penawaran, jaminan pelaksanaan, jaminan uang muka, jaminan pemeliharaan dan jaminan untuk keperluan lainnya untuk proyek-proyek instansi dan BUMD. “Termasuk Perseroan Terbatas yang sumber dananya berasal dari APBN, serta pihak swasta dengan lokasi proyek yang dijamin berada di Indonesia,” paparnya.

Kemudian untuk pelaksanaan penutupan asuransi atas obyek-obyek asuransi kerugian untuk keperluan Bank DKI maupun debitur, Bank DKI juga melakukan kerjasama penutupan asuransi kerugian yang meliputi asuransi kebakaran, asuransi pengangkutan, asuransi rangka kapal asuransi kendaraan bermotor dan alat berat, asuransi alat berat tidak berlisensi, asuransi engineering dan money insurance

Eko Budiwiyono menjelaskan, kerjasama dengan perusahaan Asuransi terus ditingkatkan Bank DKI sebagai upaya untuk memitigasi risiko kredit. “Yang tak kalah penting adalah kerjasama dilaksanakan dengan penerapan Good Corporate Governance, baik oleh Bank DKI maupun oleh Jasindo,” ucapnya

Diharapkan dengan adanya kerjasama ini dapat meningkatkan performance penyaluran kredit Bank DKI secara keseluruhan. Untuk memastikan penerapan good corporate governance tersebut, berkaitan dengan kerjasama penjaminan kredit, Bank DKI secara berkala menyampaikan perubahan kolektibilitas debitur dan laporan hasil pemulihan kerugian kredit macet kepada Jasindo. Sedangkan untuk penjaminan garansi bank, Jasindo akan memberikan Laporan Risk Base Capital secara periodik.

Bank DKI kian bertekad untuk meningkatkan perannya sebagai agen pembangunan daerah, sebagaimana telah diamanahkan dalam inisiatif BPD Regional Champion, dengan meningkatkan porsi kredit untuk segmen produktif. “Dengan adanya kerjasama ini, diharapkan semakin dapat menciptakan peluang bisnis yang lebih menguntungkan bagi semua pihak” ujar Eko. **cahyo

BERITA TERKAIT

Bank Panin Tambah Porsi Saham Jadi 42,54% - Rights Issue Panin Dubai Syariah

NERACA Jakarta - Jelang rencana penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) alias rights issue, PT Bank Panin…

BEI Bilang Delisting Butuh Proses Panjang - Sikapi Kasus Bank of India

NERACA Jakarta- PT Bank of India Indonesia Tbk (BSWD) tengah meminta PT Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk menghapus sahamnya (delisting)…

LABA BERSIH BANK BJB TUMBUH

Komisaris Utama Bank BJB Klemi Subiyantoro (ketiga kiri) berbincang dengan Direktur Utama Ahmad Irfan (kedua kiri), Direktur Komersial merangkap Direktur…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Taspen Raih Laba Bersih Rp721 miliar

      NERACA   Jakarta - PT Taspen (Persero) sepanjang tahun 2017 mencatat laba bersih sebesar Rp721,73 miliar, tumbuh…

Naik 15,5%, BTN Cetak Laba Rp3,02 triliun

      NERACA   Jakarta - Kinerja PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk menunjukan hasil positif sepanjang 2017 dengan…

Penghambat Inklusi Keuangan di Indonesia Menurut Presiden

      NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo menyebutkan ada dua penghambat perluasan inklusi keuangan di Indonesia, yakni…