Bayar Utang, BPFI Rilis Obligasi Rp 300 Miliar

NERACA

Jakarta – Lunasi utang, PT Batavia Prosperindo Finance Tbk (BPFI) berencana untuk melaksanakan penawaran umum berkelanjutan II tahap I tahun 2018 dengan jumlah pokok obligasi sebanyak-banyaknya Rp300 miliar yang merupakan bagian dari rencana penawaran umum obligasi berkelanjutan II senilai Rp 650 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan apabila obligasi tahap I ini memiliki jangka waktu 3 tahun yang bunganya akan ditentukan kemudian. Nantinya, dana hasil penerbitan obligasi sekitar 56,67% atau Rp170 miliar akan digunakan untuk pelunasan Obligasi Berkelanjutan I Tahap I Tahun 2016 Seri B dan sisanya untuk modal kerja.

Adapun masa penawaran awal (bookbuilding) pada 18-24 Mei 2018 dan perkiraan masa penawaran umum 6-8 Juni 2018 dan perkiraan pencatatan di BEI pada 26 Juni 2018. Pefindo memberikan peringkat idBBB. Dalam aksi ini Perseroan menunjuk PT Sinarmas Sekuritas sebagai Pelaksana emisi dan wali amanat Bank Mega.Sebelumnya, perseroan mendapatkan restu dari pemegang saham untuk menggelar penerbitan saham umum terbatas atau rights issue.

BPFI mengincar perolehan dana segar sebesar Rp100 miliar dari aksi korporasi tersebut. BPFI akan menawarkan sebanyak-banyaknya 222,27 juta lembar saham biasa atas nama atau sebesar minimum 4,82% atau maksimum 12,32% dari modal disetor dan ditempatkan setelah PUT III dengan nominal Rp100. Nantinya, setiap pemegang 712 saham perseroan yang namanya tercantum hingga 27 Maret 2018 berhak atas 100 HMETD.

Setiap 1 HMETD memiliki hak membeli 1 saham baru dengan harga Rp450 per lembar sehingga total nilai yang diraih maksimal Rp100,02 miliar. Batavia Prosperindo Makmur selaku pemegang saham utama perseroan menyatakan kesanggupannya untuk melaksanakan haknya.Pemegang saham yang tidak melaksanakan haknya akan terdilusi minimal 4,82% dan maksimal 12,32%. Periode perdagangan HMETD diperkirakan dilakukan pada 29 Maret-5 April 2018 mendatang.

Rencananya, dana hasil right issue III ini setelah dikurangi biaya-biaya akan digunakan untuk membayar pengalihan aset bersih yang disetujui dalam rangka pengambialihan yang dilakukan perseroan terhadap aset dan liabilitas PT Malacca Trust Finance (MTF).

BERITA TERKAIT

JLB Patok Kupon Obligasi Hingga 10,65%

PT Jakarta Lingkar Baratsatu (JLB) menwarkan kupon obligasi senilai Rp 1,3 triliun hingga 10,65% pertahun. Dalam laman yang dirilis PT…

Waskita Tawarkan Bunga Hingga 9,75% - Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun

NERACA Jakarta - PT Waskita Karya Tbk (WSKT) menawarkan surat utang bertajuk obligasi berkelanjutan III Waskita Karya tahap III tahun…

Hermina Serap Belanja Modal Rp 450,3 Miliar

NERACA Jakarta – Di semester pertama 2018, PT Medikaloka Hermina Tbk. (HEAL) telah menggunakan dana belanja modal senilai Rp450,3 miliar.…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

The Duck King Patok IPO Rp 505 Per Saham

NERACA Jakarta – Emiten pengelola jaringan restoran The Duck King, PT Jaya Bersama Indo Tbk (JBI). menetapkan harga saham dalam…

BEI Suspensi Saham PT Mahaka Media Tbk

Selang setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) atau masuk UMA, saham PT Mahaka Media Tbk (ABBA) akhirnya…

Lunasi Obligasi Jatuh Tempo - Pefindo Naikkan Peringkat Antam Jadi A-

NERACA Jakarta - PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menaikan peringkat PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) dan Obligasi I (2011) menjadi…