Holcim Indonesia Bukukan Rugi Rp 332 Miliar - Dampak Penurunan Harga Jual

NERACA

Jakarta – Pada kuartal pertama 2018, PT Holcim Indonesia Tbk (SMCB) mencatatkan peningkatan penjualan bersih sebesar 2% dari Rp2,15 triliun di tahun 2017 menjadi Rp2,2 triliun. Meskipun mengalami peningkatan pada penjualan, Holcim mencatatkan kerugian sebesar Rp332 miliar yang disebabkan oleh menurunnya harga jual serta tingginya biaya energi jika dibandingkan dengan periode yang sama di tahun lalu.

Disebutkan, tingginya curah hujan serta jam kerja yang berkurang dikarenakan ada banyak hari libur juga berkontribusi pada pencapaian yang lebih rendah. Presiden Direktur Holcim Indonesia, Gary Schutz dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin mengatakan bahwa situasi di pasar Indonesia masih terus menantang di kuartal pertama 2018.

Sebagai langkah antisipasi, Holcim juga melakukan efisiensi biaya dan mengambil langkah-langkah transformasi komersial. Holcim berada di dalam posisi yang baik dengan jaringan yang lebih terintegrasi dan lini produk yang lebih lengkap.”Kami juga siap untuk melayani pasar serta memenuhi kebutuhan pelanggan, mulai dari pemilik rumah hingga proyek infrastruktur dan proyek pembangunan gedung bertingkat. Komitmen kami adalah untuk menyediakan solusi-solusi inovatif dan nilai tambah bagi pelanggan. Hal ini yang membedakan kami dari kompetitor," ujarnya.

Lebih lanjut dia juga menuturkan bahwa Asosiasi Semen Indonesia telah menyampaikan perhatiannya terhadap peraturan pemerintah mengenai impor semen dan klinker yang dapat mempengaruhi keuangan dan bisnis perusahaan semen di Indonesia. Sementara pemerintah terus melanjutkan proyek infrastruktur, pihak pengembang juga memberikan kemudahan bagi pemilik rumah untuk mendorong pertumbuhan pasar melalui program pembiayaan dan cicilan yang mudah. Hal ini mencerminkan bentuk kerja sama untuk menciptakan peluang bagi pertumbuhan.

Sebelumnya, asosiasi Semen Indonesia melaporkan, terjadi pertumbuhan penjualan semen pada 2018 sebesar 6,6% jika dibandingkan tahun 2017 pada periode yang sama.Terjadinya peningkatan konsumsi di Sumatera dan Kalimantan yang masing-masing mencapai 9% dan 7% juga mendorong pertumbuhan permintaan semen dan membantu penyerapan pasokan yang berlebih, di samping upaya ekspor yang dilakukan oleh pelaku bisnis semen.

.

BERITA TERKAIT

Polemik Harga BBM

  Oleh:  Sih Pambudhi Peneliti Intern Indef Pembatalan rencana kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Premium kurang dari satu…

Harga Premium Tidak Naik untuk Jaga Daya Beli dan Inflasi

NERACA Jakarta -- Presiden Jokowi menegaskan,  harga Bahan Bakar Minyak (BBM) Premium tidak mengalami kenaikan. Pasalnya, presiden khawatir kenaikan harga…

TOWR Raih Dividen Protelindo Rp 25 Miliar

Berkah masih positifnya pertumbuhan industri telekomunikasi, dirasakan betul bagi PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR). Pasalnya, perseroan bakal mengantongi dividen…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…