Anak Jalanan akan Dilibatkan Dalam Asian Games

Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) melibatkan anak jalanan dalam penyelenggaraan pesta multi-cabang olahraga tertinggi di Asia itu untuk menanamkan nilai sportivitas, disiplin, dan kerja keras. INASGOC dalam keterangan tertulisnya menyebutkan akan bekerja sama dengan Yayasan Tri Kusuma Bangsa yang telah mempunyai pusat-pusat pendidikan anak jalanan di Jakarta, Blitar, Baduy dan sejumlah daerah lain.

Pengamat sosial sekaligus Kepala Program Studi Vokasi Universitas Indonesia Devie Rahmawati mengatakan keterlibatan anak jalanan dalam penyelenggaraan Asian Games ke-18 itu mendukung positif memori kolektif anak-anak jalanan. "Anak-anak itu akan memiliki kepercayaan diri yang lebih, terutama semangat berjuang dan kerja keras sebagaimana para atlet yang bertanding. Anak-anak juga akan memiliki harga diri karena diperhatikan dan menjadi bagian dari penyelenggaraan," kata Devie.

Keterlibatan anak-anak jalanan dalam Asian Games, menurut Devie, juga berkontribusi sosial menyusul perhatian publik kepada mereka yang terabaikan dari sistem sosial. "Program ini memberikan pesan kejayaan dalam bidang olahraga dapat terwujud dengan pembinaan anak-anak," katanya.

Ketua Yayasan Tri Kusuma Bangsa Any Kusuma Dewi mengatakan sebuah penyelenggaraan kejuaraan olahraga seperti Asian Games dapat mengajarkan nilai-nilai kerjasama dan kepercayaan diri selain mengajarkan kekuatan jasmani.

"Anak-anak marjinal yang berada di jalanan serta anak-anak difabel sangat memerlukan dukungan kepercayaan diri untuk menunjang perkembangan fisik ataupun mental mereka secara utuh," kata Any. Namun, INASGOC belum memberikan penjelasan detail terkait keterlibatan anak-anak dalam penyelenggaraan Asian Games 2018.

BERITA TERKAIT

Mengajarkan Anak untuk Suka dengan Matematika

  Bagi kebanyakan siswa, matematika merupakan salah satu pelajaran yang cenderung tidak disukai dan bahkan menjadi momok karena dianggap sulit…

12 Tips Memilih Universitas Swasta

    Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Kemenristekdikti) mengumumkan klasterisasi perguruan tinggi Indonesia tahun 2019 pada Jumat (16/8) di…

Bangga Papua Bangun Generasi Emas

  Menyebut kata Papua, tentu akan terbayang kondisi geografis Papua yang sulit dan berdampak langsung terhadap susahnya akses masyarakat terhadap…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Mengajarkan Anak untuk Suka dengan Matematika

  Bagi kebanyakan siswa, matematika merupakan salah satu pelajaran yang cenderung tidak disukai dan bahkan menjadi momok karena dianggap sulit…

12 Tips Memilih Universitas Swasta

    Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Kemenristekdikti) mengumumkan klasterisasi perguruan tinggi Indonesia tahun 2019 pada Jumat (16/8) di…

Bangga Papua Bangun Generasi Emas

  Menyebut kata Papua, tentu akan terbayang kondisi geografis Papua yang sulit dan berdampak langsung terhadap susahnya akses masyarakat terhadap…