Mengenali Lebih Lanjut Gejala Kanker Serviks

Pada tahun pertama terinfeksi Human Papillo Virus (HPV), tubuh tak menampakkan gejala apa-apa. Namun, ketika sudah berkembang menjadi sel kanker mulai terdapat gejala yang bisa dikenali seperti keputihan dan flek.

Ungkapan itu disampaikan ahli onkologi dan ginekologi Adrijono. Menurutnya, virus yang menyebabkan kanker serviks dan sejumlah penyakit kanker lainnya itu dapat menginfeksi tubuh selama bertahun-tahun tanpa gejala apapun."Kalau kena virus hepatitis, kita meriang. Kalau kena virus influenza, kita meriang. Tapi kalau kena HPV, tidak ada apa-apa," ucap Adrijono dikutip dari CNN Indonesia.

Virus HPV butuh waktu sekitar 7 tahun untuk akhirnya mengubah sel tubuh yang terinfeksi menjadi sel kanker. Jika seorang individu pertama kali terkena infeksi HPV pada usia 22 tahun, bisa jadi ia baru mengalami kanker pada usia 29 tahun.

Inilah mengapa insidensi positif kanker serviks terjadi paling tinggi pada perempuan berusia sekitar 29 hingga 39 tahun, karena mereka menikah atau melakukan aktivitas seksual pertama pada 7 hingga 9 tahun sebelumnya, menurut data yang dihimpun Adrijono di RSUPN Cipto Mangunkusumo.

Pada tahun-tahun pertama terinfeksi HPV tersebut, tubuh tidak menampakkan gejala apa-apa. Namun ketika sudah berkembang menjadi sel kanker, berikut adalah beberapa gejalanya.

1. Keputihan tidak kunjung sembuh

Keputihan adalah kondisi yang umum terjadi pada banyak perempuan, yang bisa disebabkan oleh bakteri atau jamur. Namun, jika telah berulang kali diobati ke dokter dan tidak kunjung sembuh, hal ini perlu perhatian yang lebih serius.

Hal ini juga terjadi pada Elly Mawati, seorang penyintas kanker serviks. Elly pada awalnya mengalami keputihan. Namun, meskipun sudah meminum obat yang diberi dokter berkali-kali, ia tidak kunjung sembuh."Setelah dicek lagi, ternyata saya mengidap kanker serviks," ujar Elly, di Upnormal Coffee and Roaster, Jakarta, beberapa waktu lalu.

Selain itu, menurut Adrijono, keputihan yang disebabkan adanya sel kanker akan berbau busuk, beda dengan keputihan pada umumnya.

2. Sakit pinggang dan panggul

Menurut Adrijono, perempuan yang telah positif terkena kanker serviks juga seringkali mengeluhkan rasa nyeri di bagian pinggang dan panggul. Hal ini disebabkan serviks membengkak atau memiliki lesi.

3. Flek darah setelah berhubungan seks

Perempuan yang memiliki kanker serviks memiliki lesi di bagian leher rahimnya. Lesi ini dapat menyebabkan rasa nyeri dan berdarah, terutama ketika berhubungan seks."Jadi kalau habis berhubungan ada flek, coba periksa. Bisa jadi ada lesi di dalam," kata Adrijono.

Infeksi HPV kadang bisa sembuh dengan sendirinya. Walau begitu, tanda-tanda ini biasanya muncul ketika kanker serviks telah mencapai stadium lanjut. Sebelum mencapai tingkat tersebut, dibutuhkan waktu bertahun-tahun bagi virus HPV untuk berkembang.

BERITA TERKAIT

NKE Didakwa Dapat Keuntungan Lebih Rp200 Miliar

NKE Didakwa Dapat Keuntungan Lebih Rp200 Miliar NERACA Jakarta - PT Duta Graha Indah (DGI) yang telah berubah nama menjadi…

Lebih Efisiensi dan Menguntungkan, Sistem Bioflok Jadi Solusi Budidaya Ikan Masa Depan

NERACA Sukabumi –  Sistem budidaya ikan bioflok dianggap menjadi solusi budidaya untuk masa depan. Karena dengan bioflok lebih efisien untuk…

Wakil Presiden - Birokrasi Indonesia Harus Lebih Ringkas

Jusuf Kalla Wakil Presiden Birokrasi Indonesia Harus Lebih Ringkas NERACA Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan birokrasi di Indonesia…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Kemenpar Dorong Industri Kreatif Lewat Kustomfest 2018

Hasil karya anak bangsa tersaji dalam Indonesian Kustom Kulture Festival (Kustomfest) 2018 resmi digelar Sabtu, (6/10). Sebanyak 155 motor dan…

Ini Cara Terbaik Menjaga Kesehatan dan Kualitas Sperma

Tantangan kesuburan menjadi satu hal yang rumit bagi tiap orang. Kesehatan sperma selalu dikaitkan dengan konsep kejantanan pria. Maka dari…

Media Sosial Banyak Bikin Remaja Perempuan 'Galau'

Selama satu dekade terakhir, platform media sosial seperti Facebook, Twitter, dan Instagram telah mencuri perhatian banyak orang. Laman media sosial…