Pendapatan Mega Manunggal Tumbuh 53%

NERACA

Jakarta – Emiten property, PT Mega Manunggal Property Tbk (MMLP) mampu mencatatkan pendapatan sebesar Rp 67,96 miliar pada kuartal I 2018 lalu atau meningkat 53% secara year on year dibandingkan kuartal yang sama di tahun sebelumnya Rp 44,20 miliar. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin.

Disebutkan, lini bisnis sewa kantor dan gudang memberi kontribusi terbesar terhadap pendapatan perusahaan sepanjang kuartal pertama kemarin, yakni senilai Rp 57,85 miliar. Segmen bisnis ini mengontribusi 85,12% pendapatanMega Manunggal. Lini bisnis sewa peralatan mencapai Rp 5,64 miliar atau 8,30% dari total pendapatan.

Beban pokok pendapatan MMLP juga mengalami kenaikan sebesar 21,48% dari Rp 4,70 miliar pada kuartal pertama 2017 menjadi Rp 5,72 miliar pada kuartal pertama tahun ini.Kenaikan beban pokok yang lebih rendah daripada kenaikan pendapatan menyebabkan laba kotor emiten properti ini naik.MMLP mencetak laba kotor sebesar Rp 62,23 miliar atau meningkat 57,6% pada kuartal pertama lalu.

Tapi, hampir seluruh beban usaha MMLP naik. Hal ini menekan pertumbuhan laba MMLP. Laba bersih MMLP perusahaan naik 38,2% dari Rp 19,55 miliar di kuartal pertama tahun lalu menjadi Rp 27,02 miliar di kuartal pertama tahun berikutnya. MMLP mencatat total aset Rp 5,75 triliun pada kuartal I 2018. Di kuartal yang sama, perusahaan ini memiliki aset berupa kas dan setara kas sebesar Rp 200,94 miliar.

Mega Manunggal memiliki ekuitas yang tebal, yakni hingga Rp 5,01 triliun. Sedangkan liabilitas MMLP hanya Rp 740,24 miliar. Pacu pertumbuhan bisnis lebih agresif lagi, perseroan mengalokasikan belanja modal tahun ini sebesar Rp 1 triliun. Sumber dananya berasal dari kombinasi ekuitas dan pinjaman perbankan. Rasionya, ekuitas berkisar 30%-40% dari total capex, sementara utang bank berkisar 60%-70% capex.

MMLP menyalurkan sebagian dari belanja modal senilai Rp 1 triliun itu untuk kebutuhan dua pergudangan tadi. Saat ini, MMLP punya delapan pergudangan, yang berlokasi di Jabodetabek. Asa optimistis bisnis pergudangan akan meningkat. Hal ini mengingat Indonesia terus menggulirkan proyek infrastruktur. MMLP menawarkan pergudangan modern yang didesain sesuai kesepakatan dengan pelanggan. Beban lantai bisa mencapai 4 ton. Lantai dijamin super flat dengan ketinggian 14 meter.

BERITA TERKAIT

WSBP Bukukan Pendapatan Rp 5,02 Triliun

NERACA Jakarta – PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) mencatatkan pendapatan usaha hingga per Agustus 2018 sebesar Rp 5,02 triliun.…

Pembayaran Dividen di 2017 Tumbuh 14,5%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan kenaikan pembayaran dividennya untuk tahun buku 2017 lalu sebesar 14,5% dibandingkan…

BPS: NPI Masih Defisit di Agustus 2018 - MESKI EKSPOR TUMBUH, LAJU IMPOR LEBIH DERAS

Jakarta-Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data neraca perdagangan Indonesia (NPI) sepanjang Agustus 2018 mengalami defisit sebesar US$1,02 miliar, menurun sedikit…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kondisi Ekonomi Masih Baik - Minat Perusahaan Untuk IPO Tetap Tinggi

NERACA Jakarta - Nilai tukar rupiah yang sempat mengalami depresiasi cukup dalam dan memberikan sentimen negaif terhadap kondisi indeks harga…

Debut Perdana di Pasar Modal - Saham PANI Oversubscribed 14 Kali

NERACA Jakarta – Di tengah rapuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dan juga terkoreksinya indeks harga saham gabungan (IHSG)…

Investor Summit 2018 Sambangi Surabaya

Rangkaian acara paparan publik dari perusahaan tercatat secara langsung di 8 kota Investor Summit 2018 kembali berlanjut dengan tujuan kota…