Keajaiban Lain di Pulau Komodo

Keajaiban Lain di Pulau Komodo

Neraca. Pulau Komodo memang senantiasa menarik. Contohnya, kita disuguhi “teater” pemilihan PulauKomodo sebagai salah satu keajaiban baru dunia. Kontroversi tersebut menyebabkan terbaginya opini publik menjadi dua, ada yang menganggapnya sebagaihoaxatauscam, namun ada pula yang menanggapinya dengan serius, termasuk para tokoh publik di negeri ini.

Terlepas dari kontroversi itu, pulau Komodo, dengan kadal purba dan kekayaan alamnya tersebut bukan sebuah keajaiban baru. Pulau Komodo adalah sebuah keajaiban yang telah sejak lama dianugerahkan Tuhan kepada bangsa Indonesia. Soal pengakuan dari dunia, itu kita kesampingkan sementara.

Pulau Komodo terletak di Kepulauan NusaTenggara. Pulau ini merupakan habitat asli dari hewan komodo. Pulau ini merupakan Kawasan Taman Nasional Komodo yang dikelola langsung oleh pemerintah pusat. Pulau Komodo berada di sebelah timur Pulau Sumbawa dan dipisahkan oleh Selat Sape. Di pulau ini hewan komodo berkembang biak dengan baik. Menurut sumber terpercaya, hingga Juni 2011 jumlah komodo di Taman Nasional Komodo kurang lebih ada 1.700 ekor.

Membaca berbagai bahan bacaan tentang Pulau Komodo, akan senantiasa memberikan pengertian yang lebih luas, kokoh dan mendalam tentang pulau itu sendiri. Bila kita memiliki perhatian terhadap pulau tersebut, kita akan tahu bahwa kadal purba Komodo yang banyak diributkan itu hidup bukan hanya di Pulau Komodo dan Rinca saja, tetapi bahkan ada pula yang hidup di Pulau Flores. Menurut beberapa situs kedaerahan Flores, kira-kira ada sekitar 100 ekor kadal karnivora yang tinggal di wilayah tersebut.

Sisi menarik dari Pulau Komodo, sebenarnya bukan hanya kadal purba itu sendiri. Masih banyak aspek lain dari pulau itu yang menarik untuk dikaji atau sekadar dinikmati sebagai bagian dari relaksasi.

Perairan di sekitar Pulau Komodo menyimpan situs-situs penyelaman yang indah dan menantang. Bagi para pecinta olahraga scuba diving dan Snorkeling beberapa nama situs penyelaman tersebut mungkin sudah akrab di telinga.

Sebut saja Crinoid Canyon, Banana Split, atau Nusa Kode. Namun, di perairan di sekitar Pulau Komodo dan pulau-pulau di sekitarnya, sebenarnya terdapat lebih banyak lagi situs-situs penyelaman yang tidak kalah menariknya untuk kita berwisata air ( Scuba Diving, Snorkeling).

Bila satu situs penyelaman dapat menerima 10 orang scuba diver setiap musim liburan tiba, akan ada 510 scuba divers yang menikmati pemandangan bawah laut di sana: koral, kerapu, cumi-cumi, Napoleon Wrasse, bintang laut, snappers, dinding karang.

Tentu devisa yang masuk ke pundi-pundi para pengelola Liveboard, atau nelayan lokal, dan tentu saja pemerintah daerah setempat, akan cukup besar. Dengan mudah kita membayangkan, akan muncul lebih banyak lagi lapangan pekerjaan baru. Bahkan, tidak menutup kemungkinan suatu saat nanti Pulau Komodo akan dikenal orang bukan hanya karena komodonya saja, melainkan juga diving sites-nya dan budaya lokal-nya.

BERITA TERKAIT

BEI Sayangkan Masih Listing di Negara Lain - Miliki Return Investasi Tinggi

NERACA Jakarta – Melesatnya pertumbuhan industri pasar modal menjadi ketertarikan investor asing menanamkan modalnya tanah air, namun ironisnya masih ada…

Pemkot Palembang Undang Investor Garap Pulau Kemaro

Pemkot Palembang Undang Investor Garap Pulau Kemaro NERACA Palembang - Pemerintah Kota (Pemkot) Palembang mengundang kalangan investor di dalam dan…

Mengurangi Jumlah Sampah di Pulau Dewata

Kampanye Satu Pulau Satu Suara atau 'One Island One Voice' bakal dilaksanakan di Bali pada 24 Februari mendatang. Acara bersih-bersih…

BERITA LAINNYA DI WISATA INDONESIA

Menpar Tantang Sumatera Barat Tiru Kesuksesan Mandalika

Dalam rangka undangan untuk menghadiri puncak perayaan Hari Pers Nasional (HPN) 2018 di Padang, Sumatera Barat, Presiden Joko Widodo bersama…

Kemenpar Incar Lima Negara Penghasil Turis dan Devisa

Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menetapkan China, Eropa, Australia, Singapura, dan India sebagai Top Five Pasar Utama Wisatawan Mancanegara (wisman) 2018. Penetapan…

Merindukan Kemacetan di Kawasan Puncak

Hujan lebat mengawali Sabtu (11/2) pagi di kawasan Puncak Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Usai hujan reda, matahari mulai menampakkan…