Konsumsi Sayuran Dan Buah Masyarakat Indonesia Masih Kurang

NERACA

Jakarta - Southeast Asian Food and Agriculture Science and Technology (SEAFAST) Center Institut Pertanian Bogor (IPB) melansir data konsumsi sayuran dan buah-buahan masyarakat Indonesia masih kurang, di bawah standar Organisasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). “Survei kami konsumsi buah dan sayuran baru mencapai 180 gram per kapita per hari, padahal standar WHO 400 gram per kapita per hari," kata Direktur SEAFAST Center, IPB, Prof Nuri Andarwulan saat dihubungi, Senin (23/4).

Menurut Nuri data tersebut tidak jauh berbeda dengan survei sebelumnya di tahun 2014, bahkan dalam standar WHO diperinci dari 400 gram per kapita per hari tersebut sebanyak 250 gram sayuran dan 150 gram buah-buahan. “Dengan demikian dalam publikasi terkini Badan Pusat Statistik yang menunjukkan adanya penurunan konsumsi sayuran dan buah-buahan masyarakat Indonesia. Hal ini tentunya akan menjadi pekerjaan rumah bagi pemerintah untuk meningkatkan edukasi kepada masyarakat mengenai pentingnya mengkonsumsi buah-buahan dan sayuran,” jelas Nuri.

Pemerintah, jelas Nuri, sudah memiliki banyak program edukasi mengenai pentingnya mengkonsumsi buah dan sayuran diantaranya melalui Kementerian Kesehatan melalui Gerakan Masyarakat Hidup Sehat ( GERMAS) dan Program Keluarga Sehat. Pengetahuan masyarakat untuk mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan juga masih sangat terbatas, seperti sayuran terbanyak masih didominasi bayam, kakung, dan kol, sedangkan untuk buah-buahan paling banyak masih pisang.

"Padahal masih banyak jenis dan ragam sayuran dan buah-buahan agar menu yang disajikan di meja makan lebih beragam dan bervariasi. Tentunya ini akan mendorong dalam keluarga khususnya anak-anak mengkonsumsi lebih banyak sayuran dan buah-buahan," jelas Nuri. Iai mengatakan ragam buah-buahan dan sayuran yang dipasok petani jauh lebih dari cukup sehingga menjamin ketersediaan dan keterjangkauan di pasar, seharusnya hal ini dapat direspon masyarakat untuk memulai gaya hidup sehat.

Nuri menjelaskan sayuran dan buah-buahan merupakan sumber vitamin dan mineral, vitamin merupakan zat pengatur yang sangat penting, sedangkan serat pangan untuk menjaga kesehatan saluran pencernaan. "Kurangnya mengkonsumsi buah dan sayuran dalam jangka pendek akan membuat sembelit saat buang air besar, namun dalam jangka panjang akibat banyaknya senyawa racun (toksik) yang tidak terbuang dalam dinding usus besar akan mengakibatkan kanker usus," jelas Nuri.

Dilanjutkan Nuri, edukasi ini sebenarnya bisa dilaksanakan sejak sekolah, sayangnya dengan kurikulum saat ini guru-guru terbebani dengan topk pelajaran di setiap semesternya sehingga tidak sempat mengeksplorasi mengenai gaya hidup sehat. “Namun untuk keluarga dalam lima tahun terakhir ini penyampaian gaya hidup sehat muai giat disampaikan baik melalui Posyandu maupun Puskesmas,” jelasnya.

Terkait banyaknya ragam ekstrak sayuran dan buah-buahan sebagai suplemen, Nuri mengatakan kandungan komponen gizi di dalamnya belum lengkap, untuk menunjang gaya hidup sehat tetap harus mengkonsumsi sayuran dan buah-buahan segar terutama menjamin kebutuhan vitamin dan serat pangan di dalam tubuh.

Lebih jauh Ketua Asosiasi Produsen Benih Hortikultura Indonesia (Hortindo), Afrizal Gindow mengatakan, sejak tiga sampai empat tahun lalu produsen benih sayuran telah mengembangkan teknologi untuk meningkatkan kandungan gizi dalam tanaman. "Melalui teknologi DNA Marker dapat meningkatkan kandungan zat likopen yang memang terdapat di dalam tanaman tomat. Likopen ini penting sebagai zat untuk mencegah kanker," jelas Afrizal yang juga menjabat sebagai Marketing & Sales Director PT East West Seed Indonesia (Ewindo).

Dalam rangka meningkatkan konsumsi sayuran di masyarakat, kata Afrizal, pentingnya pemerintah menggiatkan kampanye memasak sayuran, caranya mungkin dapat dibuat lomba resep makanan terbuat dari sayuran dan buah-buahan. "Dalam kemasan benih sayuran Ewindo misalnya terdapat resep untuk membuat makanan/ minuman. Hal ini ditujukan agar masyarakat dapat membuat variasi ragam makanan/ minuman dari bahan sayuran," ujar Afrizal.

Afrizal membenarkan data yang disampaikan SEAFAST Center-IPB bahkan konsumsi sayuran dan buah-buahan masyarakat Indonesia masih jauh lebih rendah dari target Organisasi Pangan Dunia (FAO) sebanyak 80 kilogram per tahun per orang. Afrizal mengatakan, untuk meningkatkan konsumsi buah dan sayuran di masyarakat maka harus diciptakan variasi masakan terbuat dari sayuran dan buah-buahan, jadi tidak hanya membuat sayur bening tetapi ragam olah lainnya seperti balado terong, sup labu, dan variasi lainnya agar masyarakat terutama anak-anak tidak bosan.

BERITA TERKAIT

Pemkot Bandung Minta Masyarakat Tidak "Panic Buying"

Pemkot Bandung Minta Masyarakat Tidak "Panic Buying" NERACA Bandung - Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung meminta masyarakat untuk tidak "Panic Buying"…

Unilever Bagikan Dividen Rp 6,9 Triliun - Buktikan Arus Kas Masih Positif

NERACA Jakarta – Hasil rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) memutuskan untuk membagikan dividen dari…

APPTHI: Keadilan Masih Langka di Era Reformasi

  NERACA Jakarta - Orde Reformasi sebagai pengganti Orde Baru memang sudah berjalan 20 tahun, tetapi bidang hukum belum mampu…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Darmin Tampik Ekonomi Indonesia “Lampu Kuning”

  NERACA   Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menilai kondisi ekonomi Indonesia saat ini belum 'lampu kuning'…

Proyek LRT Fase II akan Gunakan Skema KPDBU

    NERACA   Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memastikan pembangunan Light Rail Transit (LRT) Fase II…

Produksi Gas PHE Kuartal I Naik Tiga Persen

      NERACA   Jakarta - PT Pertamina Hulu Energi, anak usaha PT Pertamina (Persero) di sektor hulu, mencatat…