Kuartal Satu, Laba PT Bukit Asam Tumbuh 66%

NERACA

Jakarta - PT Bukit Asam Tbk (PTBA) membukukan pertumbuhan laba bersih pada kuartal pertama 2018 sebesar 66% menjadi Rp1,45 triliun dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp870,8 miliar.”Upaya perusahaan dalam mengimplementasikan strategi usaha yang efektif mampu membawa perusahaan meraih kinerja keuangan meningkat," kata Direktur Utama Bukit Asam, Arviyan Arifin di Jakarta, Kamis (19/4).

Dia menambahkan, pendapatan usaha perseroan juga mengalami pertumbuhan pada kuartal pertama 2018 menjadi Rp5,75 triliun dari periode sama tahun sebelumnya Rp4,55 triliun.”Peningkatan pendapatan itu ditopang kenaikan pendapatan dari penjualan batubara ekspor, sedangkan pendapatan dari penjualan batubara domestik relatif sama dibandingkan periode sama tahun sebelumnya," ujarnya.

Dirinya memaparkan, penjualan batubara ekspor untuk kuartal pertama 2018 sebesar 55% dari total pendapatan, sedangkan pendapatan atas penjualan batu bara domestik sebesar 43%. Sisanya sekitar 2% adalah pendapatan atas aktivitas usaha lainnya, yang terdiri dari penjualan listrik, briket, minyak sawit mentah, jasa kesehatan rumah sakit, dan jasa sewa.

Pada kuartal pertama 2018, lanjut dia, harga jual rata-rata batubara bergerak positif sebesar 10% menjadi Rp892.243 per ton, dari Rp813.073 per ton pada periode sama tahun lalu.”Kenaikan harga jual itu ditopang oleh penguatan harga batubara Newcastle yang naik 26%, maupun harga batubara thermal Indonesia yang naik 16%," paparnya.

Pada 2018 ini, Arviyan Arifin mengatakan bahwa pihaknya menargetkan produksi batubara sebesar 25,54 juta ton, naik 5% dari realisasi tahun sebelumnya sebesar 24,25 juta ton. Dia menambahkan, perseroan juga menargetkan untuk menigkatkan volume penjaulan menjadi sebesar 25,88 juta ton dengan komposisi 53% atau 13,74 juta ton untuk pasar domestik dan 47% atau 12,15 juta ton untuk pasar ekspor.

Secara total, dia menambahkan, target penjualan 2018 meningkat sebesar 2,25 juta ton atau 10% dibandingkan realisasi 2017 yang sebesar 23,63 juta ton.”Peningkatan target ditopang oleh rencana penjaualan ekspor untuk batubara medium to high calorie ke premium market seiring dengan semakin membaiknya harga batubara, permintaan batubara juga menunjukan pertumbuhan yang positif khususnya di wilayah ASEAN, dimana pada wilayah itu akan beroperasinya sejumlah PLTU baru," ujarnya.

Dalam rangka mendukung target itu, lanjutnya, perseroan menganggarkan investasi sebesar Rp6,55 triliun, terdiri dari Rp1,43 triliun untuk investasi rutin, dan sisanya Rp5,12 triliun untuk investasi pengembangan. Nantinya, PTBA akan menggunakan Rp 1,43 triliun dari capex akan untuk investasi rutin. Bukit Asam akan menggunakan Rp 5,12 triliun untuk investasi pengembangan. Salah satu proyek pengembangan yang dilakukan PTBA adalah pembangunan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) Sumsel 8.

BERITA TERKAIT

Kota Satu Properti Lepas 500 Juta Saham - Rencanakan Go Public

NERACA Jakarta – Jelang tutup tahun 2018, minat perusahaan untuk go public masih cukup tinggi dan salah satunya adalah PT…

Laba Bersih Bersih MNC Studio Tumbuh 49% - Ditopang Rating Tinggi dan Iklan

NERACA Jakarta – Di kuartal tiga 2018, PT MNC Studios International Tbk (MSIN) mencatatkan laba bersih Rp168,1 miliar atau naik…

Nilai Transaksi Harian Sepekan Tumbuh 1,24% - Banyak Diburu Investor Lokal

NERACA Jakarta - Pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) pada perdagangan pekan kemarin ditutup dengan peningkatan sebesar 0,43% ke level…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Bersama WIKA dan Summarecon - MUN Ikut Konsorsium Tol Dalam Kota Bandung

NERACA Jakarta - PT Nusantara Infrastructure Tbk (META) lewat anak usahanya PT Margautama Nusantara (MUN) bersama PT Wijaya Karya (Persero)…

Pendapatan Bali Towerindo Tumbuh 42%

NERACA Jakarta - Di kuartal tiga 2018, PT Bali Towerindo Sentra Tbk (BALI) membukukan kenaikan pendapatan usaha 42% menjadi Rp…

Pefindo Beri Peringkat AA- Chandra Asri

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menegaskan rating untuk PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA) pada idAA-. Outlook rating TPIA stable. Rating…